225.000 Dosis Vaksin Sinopharm Disiapkan untuk Vaksinasi Penyandang Disabilitas

Kompas.com - 03/08/2021, 09:41 WIB
Seorang penyandang disabilitas tengah menerima suntikan vaksin di Wyataguna, Jalan Pajajaran, Kamis (8/7/2021). Kick Off vaksinasi bagi para disabilitas ini menargetkan sebanyak 150 orang difable dan pendampingnya disuntik vaksin. KOMPAS.COM/AGIE PERMADISeorang penyandang disabilitas tengah menerima suntikan vaksin di Wyataguna, Jalan Pajajaran, Kamis (8/7/2021). Kick Off vaksinasi bagi para disabilitas ini menargetkan sebanyak 150 orang difable dan pendampingnya disuntik vaksin.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah akan memulai vaksinasi Covid-19 untuk penyandang disabilitas pada bulan Agustus ini.

Staf Khusus Presiden Angkie Yudistia mengatakan, penyandang disabilitas jadi kelompok yang mendapat prioritas vaksinasi.

"Ada 225.000 vaksin jenis Sinophram yang disalurkan ke enam daerah oleh Kementerian Kesehatan terkait data penerima serta validasi warga disabilitas," kata Angkie dalam konferensi pers daring, Senin (2/8/2021).

Baca juga: Kekerasan Oknum TNI AU, Stafsus Presiden Angkie: Ada Cara Lebih Bijak Respons Warga Disabilitas

Angkie menyebut, vaksin tersebut akan disalurkan ke Pulau Jawa-Bali yang merupakan zona merah Covid-19.

Rinciannya yakni 18.166 dosis untuk provinsi Banten, 60.824 untuk provinsi Jawa Barat.

Kemudian untuk Jawa Tengah 69.840 dosis, DI Yogyakarta 11.225 dosis, Jawa Timur 53.642 dosis, dan Bali 11.304 dosis.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Vaksinasi terhadap kelompok disabilitas akan dilakukan Kementerian Kesehatan dengan menggandeng 98 komunitas disabilitas.

"Pelaksanaan vaksinasi akan dilakukan bulan Agustus ini hingga bulan Oktober mendatang," ujar Angkie.

Baca juga: 1,5 Juta Dosis Vaksin Sinopharm Datang Lagi untuk Vaksinasi Gotong Royong

Menurut Angkie, vaksin Sinopharm yang diperuntukkan bagi penyandang disabilitas itu merupakan hibah dari Raja Uni Emirat Arab ke Presiden Joko Widodo.

Presiden lantas memerintahkan agar vaksin hibah itu didistribusikan ke penyandang disabiltas yang berada di wilayah yang risiko tinggi Covid-19.

Angkie menyebutkan, penyandang disabilitas harus berupaya ekstra untuk tetap bertahan di kondisi pandemi yang sulit.

Baca juga: 5,5 Juta Dosis Vaksin Sinopharm Datang, Dirut Kimia Farma: Jadi Bukti Ketersediaan Aman

Akses yang setara terhadap vaksin merupakan salah satu implementasi dari Undang-undang Nomor 8 Tahun 2016 tentang Penyandang Disbiitas.

"Tentu vaksin menajdi penting bagi disbilitas karena merupakan bagian dari kelompok prioritas. Vaksin adalah upaya kita bersama untuk lepas dari situasi pandemi dan mencapai herd immunity," kata Angkie.

Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.