KILAS

Terbitkan Buku “Potret Garam Nasional,” Kementerian KP Berupaya Dorong Kemandirian Garam Nasional

Kompas.com - 02/07/2021, 10:57 WIB
Direktur Jasa Kelautan Direktorat Jenderal (Ditjen) Pengelolaan Ruang Laut (PRL) Kementerian KP Miftahul Huda saat membedah buku pada kegiatan ?Bincang Bahari? secara daring, Selasa (29/6/2021).
DOK. Humas Kementerian KPDirektur Jasa Kelautan Direktorat Jenderal (Ditjen) Pengelolaan Ruang Laut (PRL) Kementerian KP Miftahul Huda saat membedah buku pada kegiatan ?Bincang Bahari? secara daring, Selasa (29/6/2021).

KOMPAS.com - Kementerian Kelautan dan Perikanan (Kementerian KP) melalui Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM KP) menerbitkan buku “Potret Garam Nasional”.

Buku terbitan 2021 itu diluncurkan sebagai salah satu buku telaah akademik dalam rangka mendukung program prioritas Kementerian KP. Salah satunya untuk kemandirian pengolah garam dalam negeri dan kesejahteraan petambak garam.

Sebagai salah satu penyusun buku “Potret Garam Nasional,” Kepala BRSDM Sjarief Widjaja menyampaikan, buku tersebut memiliki beberapa tujuan utama.

“Tujuan pertama untuk memberikan gambaran secara umum terkait kondisi pergaraman nasional. Hal ini dilihat dari kebutuhan, pemenuhan kebutuhan dan produksi nasional,” ujarnya, dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Jumat (2/7/2021).

Baca juga: Pakar UGM Ungkap Potensi dan Permasalahan Penyediaan Garam Nasional

Kedua, lanjut Sjarief, memberikan gambaran berbagai metode produksi garam yang dikenal dan berkembang di masyarakat.

Tujuan ketiga, memberikan arahan bagi pemberdayaan masyarakat petambak garam sebagai upaya pelaksanaan Undang-undang (UU) Perlindungan Nelayan, Pembudidaya dan Petambak Garam.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Sementara tujuan keempat, yaitu memberikan alternatif dan acuan bagi penyusun kebijakan, serta program dan kegiatan produksi garam menuju swasembada garam nasional,” jelas Sjarief, saat membedah buku pada kegiatan “Bincang Bahari” secara daring, Selasa (29/6/2021).

Selain tujuan, ia turut menjelaskan maksud sasaran yang hendak dicapai dalam penulisan buku tersebut.

Baca juga: Mendag Sebut Garam Asal NTT Bisa Kurangi Impor Garam Nasional

Adapun sasarannya guna memenuhi ketersediaan garam dari produksi dalam negeri untuk kebutuhan garam konsumsi dan garam industri, membuat industri pengolahan garam dalam negeri secara mandiri, serta meningkatkan kesejahteraan petambak garam dan industri pengolahan garam.

Penyampaian dari para penulis sekaligus narasumber

Pada kesempatan yang sama, Koordinator Perencanaan dan Kerja Sama Pusat Riset Kelautan (Pusriskel) BRSDM Ifan Ridlo Suhelmi mengatakan, kajian yang telah dibuat pada buku ini memuat beberapa ruang lingkup.

Ruang lingkup tersebut meliputi gambaran kondisi pergaraman nasional, kebutuhan, produksi, produktivitas dan kualitas garam, jenis garam dan pemanfaatannya, metode produksi, metode pengolahan dan pemurnian, berbagai jenis turunan garam, serta analisis ekonomi pengusahaan dan pengolahan garam.

Baca juga: Produksi Garam Nasional Berlebih, Sisanya untuk Apa?

“Jadi potret ini adalah mencuplik, menggambarkan sebagian dari permasalahan garam nasional ini. Pembahasan utama pada buku ini adalah potret bagaimana memproduksi garam, kemudian pengolahannya di masyarakat,” ujarnya sebagai penulis buku sekaligus narasumber pertama Bincang Bahari.

Untuk tujuan dan sasarannya, kata Ifan, dialamatkan kepada stakeholder, para petambak garam serta pengolah garam.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Panglima TNI Kirim 200 Nakes ke Bogor untuk Percepat Vaksinasi Covid-19

Panglima TNI Kirim 200 Nakes ke Bogor untuk Percepat Vaksinasi Covid-19

Nasional
Luhut Tak Hadir, Mediasi dengan Haris Azhar Ditunda

Luhut Tak Hadir, Mediasi dengan Haris Azhar Ditunda

Nasional
Elektabilitas Ganjar Imbangi Prabowo, Pengamat Nilai Ini Hasil Kerja Relawan

Elektabilitas Ganjar Imbangi Prabowo, Pengamat Nilai Ini Hasil Kerja Relawan

Nasional
Aturan Naik Kereta-Pesawat, Tak Boleh Bicara hingga Makan-Minum

Aturan Naik Kereta-Pesawat, Tak Boleh Bicara hingga Makan-Minum

Nasional
Muncul Video Mesum 'Lele 13 Detik', Polisi Akan Dalami

Muncul Video Mesum "Lele 13 Detik", Polisi Akan Dalami

Nasional
Wakil Ketua DPR Minta Polri Tindak Asuransi Unit Link yang Rugikan Masyarakat

Wakil Ketua DPR Minta Polri Tindak Asuransi Unit Link yang Rugikan Masyarakat

Nasional
Konsistensi Jadwal Penyelenggaraan Pemilu Dinilai Perlu Dipertahankan

Konsistensi Jadwal Penyelenggaraan Pemilu Dinilai Perlu Dipertahankan

Nasional
Bertambah 1.083, Kasus Varian Baru Covid-19 di Indonesia Jadi 4.115

Bertambah 1.083, Kasus Varian Baru Covid-19 di Indonesia Jadi 4.115

Nasional
Ungkap 5 Catatan Buruk Kementerian ATR/BPN, Junimart Girsang Minta Menteri Sofyan Djalil Mundur

Ungkap 5 Catatan Buruk Kementerian ATR/BPN, Junimart Girsang Minta Menteri Sofyan Djalil Mundur

Nasional
Dua Tahun Jokowi-Ma’ruf Amin, BEM UI Minta Jokowi Evaluasi 6 Menteri Kabinet Indonesia Maju

Dua Tahun Jokowi-Ma’ruf Amin, BEM UI Minta Jokowi Evaluasi 6 Menteri Kabinet Indonesia Maju

Nasional
Bertambah 865, Kasus Varian Delta di Indonesia Jadi 4.025

Bertambah 865, Kasus Varian Delta di Indonesia Jadi 4.025

Nasional
Menteri PPPA Minta Pendampingan Anak di LPKA Dimaksimalkan

Menteri PPPA Minta Pendampingan Anak di LPKA Dimaksimalkan

Nasional
Jokowi: Kerja Sama dan Perdagangan Global Harus Segera Kita Aktifkan

Jokowi: Kerja Sama dan Perdagangan Global Harus Segera Kita Aktifkan

Nasional
Soal Dugaan 'Orang Dalam' Azis Syamsuddin di KPK yang Ramai-ramai Dibantah...

Soal Dugaan "Orang Dalam" Azis Syamsuddin di KPK yang Ramai-ramai Dibantah...

Nasional
Kasus Varian Baru Covid-19 di DKI Jakarta Meningkat Lagi Jadi 1.237

Kasus Varian Baru Covid-19 di DKI Jakarta Meningkat Lagi Jadi 1.237

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.