Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 20/05/2021, 08:46 WIB

KOMPAS.com – Ketua Yayasan Dompet Dhuafa Nasyith Majidi mengatakan, pihaknya akan fokus di tiga program kemanusiaan dalam merespons tanggap darurat membantu Palestina.

“Tiga program tersebut adalah penyediaan makanan, perlengkapan medis, dan penyediaan air bersih untuk wilayah Yerusalem dan Gaza," ujarnya dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Kamis (20/5/2021).

Tak hanya itu, lanjut dia, Dompet Dhuafa turut menginisiasi event kemanusiaan "Sound of Humanity, Global Voice for Palestine" di channel Youtube DDTV, Rabu (19/5/2021).

Sound of Humanity adalah bentuk suara masyarakat dunia untuk Palestina yang digelar bersama sejumlah tokoh lintas agama dan stakeholder.

Baca juga: Zulkifli Hasan: Bela Palestina Amanat Konstitusi, Tak Terkait Agama

Kegiatan tersebut bertujuan untuk menyuarakan rasa kemanusiaan bagi masyarakat Palestina. Hal ini sekaligus menjadi titik awal ajakan kolaborasi untuk Palestina dari Dompet Dhuafa.

“Dompet Dhuafa mengajak semua lapisan masyarakat membantu saudara sesama di Palestina dari sisi kemanusiaan,” ucap Nasyith.

Ia berharap dengan pernyataan sikap terhadap konflik Israel-Palestina dapat mendorong dan menyuarakan penghentian bentrokan.

Sebab, konflik antarkedua negara tersebut telah menyebabkan jatuhnya banyak korban dari warga sipil di Palestina.

Baca juga: Israel Meninjau apakah Memungkinkan Gencatan Senjata dengan Hamas

“Semua pihak yang bertikai harus segera menghentikan kekerasan dan penyerangan yang dapat menimbulkan jatuhnya korban jiwa. Utamanya, masyarakat sipil usia anak-anak, kaum perempuan dan kelompok rentan lainnya,” jelas Nasyith.

Seperti diketahui, ketegangan antara Israel dengan Palestina memanas dan menelan banyak korban jiwa. Terlebih, pascaserangan Israel yang membombardir wilayah Gaza dan Yerusalem.

Akibatnya akhir Ramadhan 1442 Hijriah (H) bukan menjadi hari suka cita akan perayaan Idul Fitri. Sebaliknya, justru kecemasan dan kesedihan menyelimuti masyarakat Palestina.

Serangan udara Israel secara besar-besaran sepekan terakhir telah menewaskan total 212 warga Palestina, termasuk 61 anak-anak,36 wanita dan 1.400 lainnya terluka.

Baca juga: Menolak Mundur, Hamas Ancam Serangan Balas Dendam ke Israel

Berdasarkan data PBB, Senin (17/5/2021), melaporkan total hampir 40.000 warga Palestina mengungsi dan 2.500 orang kehilangan tempat tinggal. Bahkan, rumah-rumah dan gedung bertingkat telah rata dengan tanah, jalanan pun penuh lubang.

Menanggapi kondisi tersebut, pemerintah Indonesia mendesak Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) menghentikan serangan Israel ke Palestina.

Begitu pula dengan Dompet Dhuafa, badan amal ini mengutuk keras tindakan yang dilakukan Israel terhadap warga Palestina.

Pasalnya, tindakan agresi militer Zionis Israel juga menghancurkan berbagai sarana ibadah, sekolah, rumah sakit (rs), dan gedung milik jurnalis di Palestina.

Baca juga: Peran Media Sosial Pengaruhi Konflik Palestina dan Israel

Agresi yang dilakukan Israel pun telah mengakibatkan pembunuhan massal dan pembersihan etnis warga sipil Palestina, baik warga muslim maupun nonmuslim. Korban ini termasuk perempuan dan orang tua.

Konflik yang tiada akhir, hantaman rudal terus berlangsung tanpa istirahat. Bahkan untuk merayakan lebaran di Palestina terasa mencekam.

Lantaran tidak adanya bunker atau tempat bersembunyi, ribuan keluarga Palestina telah berlindung di sekolah-sekolah yang dikelola Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB) di Gaza Utara guna menghindari tembakan artileri Israel.

Baca juga: Israel Meninjau apakah Memungkinkan Gencatan Senjata dengan Hamas

Bukan soal keagamaan namun kemanusian

Pada kesempatan yang sama, Gubernur Sumatera Barat (Sumbar) Buya Mahyeldi mengatakan, konflik antara Israel-Palestina bukan terkait keagamaan namun merupakan soal kemanusian dan keadilan.

“Ketidak manusiawian ini sudah lama dialami oleh masyarakat Palestina. Oleh karena itu, internasional harus bertanggung jawab atas permasalahan tersebut,” ucapnya.

Terlebih, kata Buya, pada serangan membabi buta Israel harus mendapat perhatian lebih.

Ia menegaskan, dunia internasional harus memberikan sanksi terhadap perkara Israel terhadap Palestina.

Baca juga: Fadli Zon: Persoalan Palestina PR Indonesia yang Belum Selesai Sejak KAA 1955

“Kami akan berupaya memberikan dukungan kepada rakyat Palestina, karena dampak ini sangat luar biasa untuk warga di sana,” imbuh Buya.

Ia mengaku, pihaknya siap untuk terus memberikan dukungan dan bantuan kemanusiaan kepada Palestina.

Salah satunya, dengan mengajak kepedulian masyarakat Indonesia lintas iman untuk bersama meringankan beban warga sipil yang terdampak.

Senada dengan Buya Mahyeldi, penulis sekaligus pengusaha Ippho Santosa mengatakan, terdapat tiga penyebab dari konflik tersebut, yaitu aspek iman, aspek kesatuan yang lemah dan kekuatan ekonomi.

“Kejadian itu bukan terjadi secara tiba-tiba, Israel sudah sering melakukannya. Saya mencatat 12 tahun terakhir ini, korban yang ditimbulkan oleh agresi mereka jumlahnya sudah ribuan. Hal ini merupakan faktor kemanusian dan unsur keadilan,” imbuhnya.

Baca juga: Baznas Ajak Lembaga Zakat Sedunia Bantu Perjuangan Rakyat Palestina

Menurut Ippho, serangan Israel terhadap Palestina bukan pertikaian, namun pembantaian dan dibiarkan dunia internasional.

Insyaa Allah kami juga akan memberikan ambulance untuk rakyat Palestina. Tinggal menunggu kesanggupan dan kesiapan dari Dompet Dhuafa untuk mengirimnya,” jelasnya.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Nasdem Tampik Surya Paloh Ngotot Ingin Bertemu Megawati

Nasdem Tampik Surya Paloh Ngotot Ingin Bertemu Megawati

Nasional
Nasdem Buka Suara soal Kasus Dugaan Korupsi BTS 4G di Kominfo

Nasdem Buka Suara soal Kasus Dugaan Korupsi BTS 4G di Kominfo

Nasional
[POPULER NASIONAL] Menkes soal Kasus Diabetes Anak Naik | Bawahan Sambo Bongkar Budaya Sulit Perintah Atasan di Polri

[POPULER NASIONAL] Menkes soal Kasus Diabetes Anak Naik | Bawahan Sambo Bongkar Budaya Sulit Perintah Atasan di Polri

Nasional
Cara Mengubah Data di KTP Elektronik

Cara Mengubah Data di KTP Elektronik

Nasional
Cara Memperbaiki KTP-el yang Salah Data

Cara Memperbaiki KTP-el yang Salah Data

Nasional
Tanggal 10 Februari Hari Memperingati Apa?

Tanggal 10 Februari Hari Memperingati Apa?

Nasional
Surya Paloh Kembali Bertemu Luhut, Bahas Apa?

Surya Paloh Kembali Bertemu Luhut, Bahas Apa?

Nasional
Gelar Wayang Kulit, Kapolri Harap Semakin Perkuat Persatuan Kesatuan Jelang Tahun Politik

Gelar Wayang Kulit, Kapolri Harap Semakin Perkuat Persatuan Kesatuan Jelang Tahun Politik

Nasional
Update 3 Februari 2023: Kasus Covid-19 Bertambah 241 dalam Sehari, Total Jadi 6.730.778

Update 3 Februari 2023: Kasus Covid-19 Bertambah 241 dalam Sehari, Total Jadi 6.730.778

Nasional
Ungkap Derita Terseret Skenario Ferdy Sambo, Chuck Putranto: Anak Diperiksa Psikis, Istri Dihina

Ungkap Derita Terseret Skenario Ferdy Sambo, Chuck Putranto: Anak Diperiksa Psikis, Istri Dihina

Nasional
KPK Tunjuk Jaksa yang Pernah Periksa Adik Ipar Jokowi Jadi Plt Direktur Penuntutan

KPK Tunjuk Jaksa yang Pernah Periksa Adik Ipar Jokowi Jadi Plt Direktur Penuntutan

Nasional
Mahfud Sebut Indeks Persepsi Korupsi Turun Bukan Penilaian ke Pemerintah Saja, tapi DPR dan Peradilan

Mahfud Sebut Indeks Persepsi Korupsi Turun Bukan Penilaian ke Pemerintah Saja, tapi DPR dan Peradilan

Nasional
Kepala Daerah Takut Diperiksa Aparat, Mendagri Disebut Masih Punya 'PR'

Kepala Daerah Takut Diperiksa Aparat, Mendagri Disebut Masih Punya "PR"

Nasional
Kepala Daerah Takut Diselidiki Aparat Diduga Dampak Mafia Peradilan

Kepala Daerah Takut Diselidiki Aparat Diduga Dampak Mafia Peradilan

Nasional
Pemerintah Diminta Tambah Subsidi Parpol dan Kampanye Cegah Kepala Daerah Korupsi

Pemerintah Diminta Tambah Subsidi Parpol dan Kampanye Cegah Kepala Daerah Korupsi

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.