Saat Pak Kiai Jadi Komut PT KAI

Kompas.com - 04/04/2021, 17:57 WIB
Komisaris Utama sekaligus Komisaris Independen PT KAI (Persero), Said Aqil Siroj (kiri), ketika meninjau progres pengerjaan LRT Jabodebek. dok. Humas KAIKomisaris Utama sekaligus Komisaris Independen PT KAI (Persero), Said Aqil Siroj (kiri), ketika meninjau progres pengerjaan LRT Jabodebek.

RABU, 10 Maret 2021, saya jumpa dengan Sekretaris Jenderal Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) H Helmy Faishal Zaini dan Bupati Blora Arief Rohman di wilayah Senayan, Jakarta.

Dalam percakapan itu, Helmy antara lain menawarkan kepada saya untuk ikut suntik vaksinasi di Istana Olah Raga, Gelora Bung Karno Senayan yang diselenggarakan kerjasama PBNU dan Kementrian Badan Usaha Milik Negara (BUMN). Acara vaksinasi ini dihadiri Menteri BUMN Erick Tohir.

Kamis, 11 Maret 2021, saya vaksinasi pertama. Vaksinasi kedua akan dilaksanakan 8 April 2021.

“Vaksinasi kedua ini jadwalnya mundur, mungkin karena terlalu banyak yang divaksinasi,” ujar seorang pengurus PBNU.

Senin pagi, 22 Maret 2021 lalu, Sekjen PBNU yang kini rajin menulis artikel di koran ini  mengundang saya bertemu Ketua Umum PBNU KH Prof Dr KH Said Aqil Siradj. Sore harinya, saya jumpa KH Said Aqil Siroj di lantai tiga gedung PBNU di Kramat Raya, Jakarta.

Ini untuk kedua kalinya saya masuk ke ruangan itu. Yang pertama adalah Senin, 7 November 2016. Empat tahun lalu, saya berada di ruangan itu beberapa saat setelah tempat itu digunakan sebagai pertemuan antara Presiden Joko Widodo (Jokowi) dengan jajaran pimpinan PBNU.

Pertemuan itu berlangsung tiga hari setelah aksi unjuk rasa massal di depan Istana Merdeka pada Jumat, 4 November 2016, yang kemudian terkenal dengan sebutkan aksi 411. Saya tidak akan membicarakan pertemuan jajaran PBNU dengan Presiden saat itu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Senin, 22 Maret 2021 saya datang ke ruang itu antara lain ingin tahu sedikit tentang cerita kecil Kang Said, begitu panggilan akrab KH Said Aqil Siradj di kampungnya di Desa Kempek, Cirebon, setelah beberapa pekan menjadi komisaris utama (Komut) PT Kereta Api Indonesia (KAI).

“Pak Kiai jadi komisaris utama kereta api,” ujar seorang teman pada saya ketika Kang Said ditunjuk sebagai Komut PT KAI, awal Maret 2021 lalu. Padahal, lanjut temen itu, tempat tinggal Pak Kiai di masa kecil di Pondok Pesantren Kempek, Cirebon, tidak dilewati rel kereta api.

Desa Kempek terletak sekitar 20 kilometer sebelah barat kota Cirebon, Jawa Barat. Desa ini berada di Kecamatan Palimanan yang diapit dua jalan raya dari Cirebon ke Bandung dan Jakarta.

Tapi tentu ada benang merahnya antara Kang Said dengan PT KAI, salah satu perusahaan BUMN.

Kang Said pernah mendapat anugerah sebagai Tokoh Perubahan pada 2012 dari koran Republika. Acara pemberian penghargaan berlangsung di gedung Djakarta Theatre, Selasa 30 April 2013, dipimpin langsung oleh Erick Tohir, sang pemiliki PT Media Republika Mandiri.

Kang Said terpilih sebagai “Tokoh Perubahan pada 2012” versi koran Replubika karena konstribusinya dalam menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Selain Kang Said, penerima anugerah ini adalah Ketua MPR (waktu itu) Taufiq Kiemas, Menteri Koordinator Politik Hukum dan Keamanan Djoko Suyanto.

Awal Maret 2021 lalu Kementerian Badan Usaha Miliki Negara (BUMN) yang dipimpin Menteri BUMN Ercik Tohir menentukan dan mengumumkan Kang Said jadi Komut PT KAI.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Satgas: Kasus Covid-19 di Jawa-Bali Menurun, Kecuali di Jateng, DIY, dan Bali

Satgas: Kasus Covid-19 di Jawa-Bali Menurun, Kecuali di Jateng, DIY, dan Bali

Nasional
 Proses Hukum Dua Oknum TNI AU Pelaku Kekerasan di Papua Diminta Transparan

Proses Hukum Dua Oknum TNI AU Pelaku Kekerasan di Papua Diminta Transparan

Nasional
Anggota DPR dari PPP Tak Akan Ambil Fasilitas Isolasi Mandiri di Hotel

Anggota DPR dari PPP Tak Akan Ambil Fasilitas Isolasi Mandiri di Hotel

Nasional
Kemenkes: 3 Pasien yang Terinfeksi Corona Varian Delta Plus Sudah Sembuh

Kemenkes: 3 Pasien yang Terinfeksi Corona Varian Delta Plus Sudah Sembuh

Nasional
Komnas HAM Papua Bakal Kawal Tuntas Kasus Kekerasan 2 Prajurit TNI AU di Merauke

Komnas HAM Papua Bakal Kawal Tuntas Kasus Kekerasan 2 Prajurit TNI AU di Merauke

Nasional
Kemenkes: Ada 3 Kasus Covid-19 akibat Varian Delta Plus

Kemenkes: Ada 3 Kasus Covid-19 akibat Varian Delta Plus

Nasional
Vaksinasi Covid-19 Disebut Membantu Perbaiki Kondisi Pandemi Saat ini

Vaksinasi Covid-19 Disebut Membantu Perbaiki Kondisi Pandemi Saat ini

Nasional
Kemenkes: Ada Tren Penurunan Mobilitas Hampir di Semua Wilayah Sejak PPKM Darurat

Kemenkes: Ada Tren Penurunan Mobilitas Hampir di Semua Wilayah Sejak PPKM Darurat

Nasional
Bantuan Sembako di Pekalongan Tak Sesuai, Risma: KPM Harusnya Dapat Rp 200.000

Bantuan Sembako di Pekalongan Tak Sesuai, Risma: KPM Harusnya Dapat Rp 200.000

Nasional
Kemenkes Sebut Vaksinasi Covid-19 Dua Dosis Bisa Lindungi Pasien dari Risiko Kematian hingga 73 Persen

Kemenkes Sebut Vaksinasi Covid-19 Dua Dosis Bisa Lindungi Pasien dari Risiko Kematian hingga 73 Persen

Nasional
Kemenkes Sebut Pasien Covid-19 yang Sudah Divaksin Sekali 90 Persen Sembuh, Dosis Lengkap 100 Persen

Kemenkes Sebut Pasien Covid-19 yang Sudah Divaksin Sekali 90 Persen Sembuh, Dosis Lengkap 100 Persen

Nasional
Anggota DPR Bakal Dapat Fasilitas Isoman di Hotel, Fraksi PKS: Tak Perlu, Cukup Fungsikan Fasilitas yang Dimiliki

Anggota DPR Bakal Dapat Fasilitas Isoman di Hotel, Fraksi PKS: Tak Perlu, Cukup Fungsikan Fasilitas yang Dimiliki

Nasional
KJRI Jeddah Imbau Umat Muslim Indonesia Tunda Rencana Umrah

KJRI Jeddah Imbau Umat Muslim Indonesia Tunda Rencana Umrah

Nasional
Satgas Covid-19: Jangan Khawatir Kehabisan Stok Vaksin

Satgas Covid-19: Jangan Khawatir Kehabisan Stok Vaksin

Nasional
Dinkes Sumsel: BOR di RS Rujukan Covid-19 Capai 80 Persen, ICU Sudah Penuh

Dinkes Sumsel: BOR di RS Rujukan Covid-19 Capai 80 Persen, ICU Sudah Penuh

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X