Listrik KPK Padam Saat Peringatan Hari Antikorupsi, Jokowi: Pemberantasan Korupsi Jangan

Kompas.com - 16/12/2020, 11:32 WIB
Presiden Joko Widodo saat menghadiri Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ASEAN-Selandia Baru yang digelar secara virtual melalui konferensi video dari Istana Kepresidenan Bogor, Sabtu (14/11/2020). Dokumentasi/Biro Pers Media dan Informasi Sekretariat PresidenPresiden Joko Widodo saat menghadiri Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ASEAN-Selandia Baru yang digelar secara virtual melalui konferensi video dari Istana Kepresidenan Bogor, Sabtu (14/11/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo hadir secara virtual dalam peringatan Hari Antikorupsi Sedunia yang digelar Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Rabu (16/12/2020).

Dalam acara tersebut, Jokowi menyampaikan sambutan dari Istana Negara, Jakarta Pusat.

Sementara, sejumlah pimpinan KPK dan para pejabat negara mengikuti acara di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta Selatan.

Dipantau dari YouTube Sekretariat Presiden, acara dibuka dengan pidato Ketua KPK Firli Bahuri. Namun, belum sampai 10 menit Firli bicara, suasana tiba-tiba hening dan tak terdengar suara.

Baca juga: Peringatan Hari Antikorupsi, Ketua KPK: Perlu Kesadaran agar Korupsi Tak Lagi Dianggap Budaya

Tak lama, terdengar suara yang menyebutkan bahwa tengah terjadi gangguan sistem. Situasi pun kembali hening dan sesekali menampilkan visual peserta peringatan Hari Antikorupsi Sedunia.

Sekitar 10 menit setelahnya, tampak Presiden Joko Widodo bersiap memberikan sambutan. Sementara, di Gedung Merah Putih KPK, Firli terlihat kembali duduk di kursinya.

Dalam sambutannya, Jokowi menyinggung bahwa terjadi pemadaman listrik di KPK. Ia pun meminta agar upaya pemberantasan korupsi tak ikut padam.

"Meskipun listrik di KPK padam, tapi pemberantasan korupsi tidak boleh padam," kata Jokowi.

Baca juga: KPK Bantu Optimalisasi Aset Negara Senilai Rp 548,2 Triliun.

Jokowi mengatakan, mengembangkan budaya antikorupsi dan menumbuhkan rasa malu menikmati hasil korupsi merupakan hulu yang penting dalam pencegahan tindak pidana korupsi.

Ia ingin agar pendidikan antikorupsi diperluas untuk melahirkan generasi masa depan antikorupsi.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.