SOROT POLITIK

Penuhi Kebutuhan Air Bersih di Tanah Bumbu, Anggota DPR Ini Gandeng Kementerian ESDM

Kompas.com - 02/12/2020, 12:20 WIB
Peninjauan fasilitas sumur bor di Desa Karang Mulya di Desa Karang Mulya, Kecamatan Sungai Loban, Kabupaten Tanah Bumbu, Kalimantan Selatan (Kalsel).
DOK. IstimewaPeninjauan fasilitas sumur bor di Desa Karang Mulya di Desa Karang Mulya, Kecamatan Sungai Loban, Kabupaten Tanah Bumbu, Kalimantan Selatan (Kalsel).

KOMPAS.com – Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Republik (DPR) Komisi VII Sulaiman Umar menyatakan terima kasih kepada Kementerian Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) yang sudah menjadi mitra kerjanya.

Dalam hal ini mitra kerja dalam pembangunan sumur bor di Desa Karang Mulya, Kecamatan Sungai Loban, Kabupaten Tanah Bumbu, Kalimantan Selatan (Kalsel).

"Sumur bor bisa dipenuhi dan masuk dalam lingkup kewenangan Kementerian ESDM yang merupakan mitra kerja kami di pemerintahan," kata Sulaiman, saat meninjau pembangunan sumur bor di desa tersebut.

Sulaiman berharap, sumur bor yang telah dibangun tersebut dapat memenuhi ketersediaan air bersih warga Desa Karang Mulya. Dengan begitu, ke depan tidak lagi mengalami krisis air bersih.

Baca juga: Debat Pilkada Tanah Bumbu, Rusaknya Terumbu Karang akibat Tambang Jadi Sorotan

"Semoga bantuan ini mampu memenuhi kebutuhan air bersih di lingkungan warga sekitar. Insya Allah juga dapat menunjang kegiatan ekonomi warga Desa Karang Mulya ke depan menjadi masyarakat sehat dan sejahtera," tambahnya, seperti dalam keterangan tertulis yang Kompas.com terima, Rabu (2/12/2020).

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebelumnya, warga Desa Karang Mulya mengalami kesulitan air bersih dikarenakan jaringan pipa Perusahaan Air Minum Daerah (PDAM) tidak mampu menjangkau daerah mereka.

“Warga Desa Karang Mulya berhak menikmati fasilitas air bersih, maka dari itu saya memperjuangkan pengadaan sumur bor,” ujar Sulaiman.

Apalagi, lanjut Sulaiman, dirinya dalam pemilihan anggota legislatif yang lalu terpilih dari daerah Banjarmasin, Banjarbaru, Tanah Laut, Tanah Bumbu dan Kotabaru.

Baca juga: Begini Cara Paslon Zairullah-Muhammad Rusli Tekan Angka HIV AIDS di Tanah Bumbu

Adapun daerah tersebut di dalamnya termasuk suara dari masyarakat Kecamatan Sungai Loban, khususnya Desa Karang Mulya.

"Untuk itu, kami berkewajiban memperjuangkan aspirasi dan kepentingan masyarakat yang kami wakili dan telah memilih kami. Kami yakin, warga Desa Karang Mulya ini dalam pemilihan legislatif (pileg) lalu telah memilih kami," ujar Sulaiman.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Daftar Zona Merah Covid-19 di Indonesia Berdasarkan Data 13 Juni 2021

Daftar Zona Merah Covid-19 di Indonesia Berdasarkan Data 13 Juni 2021

Nasional
Di Sidang MK, Airlangga Klaim UU Cipta Kerja Libatkan Partisipasi Publik

Di Sidang MK, Airlangga Klaim UU Cipta Kerja Libatkan Partisipasi Publik

Nasional
Sidang MK, DPR Sebut Jangka Waktu Pembahasan UU Cipta Kerja Sesuai Aturan

Sidang MK, DPR Sebut Jangka Waktu Pembahasan UU Cipta Kerja Sesuai Aturan

Nasional
Ganjar Sempat Panik Ketika Kudus Alami Lonjakan Kasus Covid-19

Ganjar Sempat Panik Ketika Kudus Alami Lonjakan Kasus Covid-19

Nasional
BPK Sebut Pembayaran Insentif Nakes hingga Rasionalisasi Anggaran Masih Jadi Masalah di Pemerintah Daerah

BPK Sebut Pembayaran Insentif Nakes hingga Rasionalisasi Anggaran Masih Jadi Masalah di Pemerintah Daerah

Nasional
Komisi I dan VIII DPR Tiadakan Rapat Setelah Anggota Terpapar Covid-19

Komisi I dan VIII DPR Tiadakan Rapat Setelah Anggota Terpapar Covid-19

Nasional
Hukuman Pinangki Dipangkas 6 Tahun, Jaksa Dinilai Mesti Ajukan Kasasi

Hukuman Pinangki Dipangkas 6 Tahun, Jaksa Dinilai Mesti Ajukan Kasasi

Nasional
KPK Dalami Dugaan Nurdin Abdullah Beli Tanah dari Uang Suap

KPK Dalami Dugaan Nurdin Abdullah Beli Tanah dari Uang Suap

Nasional
Pegawai Tak Lolos TWK Desak KPK Terbuka soal Hasil TWK, Minta Umumkan 8 Poin Ini

Pegawai Tak Lolos TWK Desak KPK Terbuka soal Hasil TWK, Minta Umumkan 8 Poin Ini

Nasional
Dukung Pembentukan Holding BUMN Ultra Mikro, Wakil Ketua Komisi VI DPR Harapkan UMKM “Naik Kelas”

Dukung Pembentukan Holding BUMN Ultra Mikro, Wakil Ketua Komisi VI DPR Harapkan UMKM “Naik Kelas”

Nasional
Kasus Covid-19 Meningkat, Satgas: PTM Terbatas di Wilayah Zona Merah Mungkin Ditunda

Kasus Covid-19 Meningkat, Satgas: PTM Terbatas di Wilayah Zona Merah Mungkin Ditunda

Nasional
Sidang Pembacaan Duplik Kasus Tes Swab RS Ummi, Rizieq Berharap Bebas Murni

Sidang Pembacaan Duplik Kasus Tes Swab RS Ummi, Rizieq Berharap Bebas Murni

Nasional
Jaksa Didesak Ajukan Kasasi atas Pemotongan Hukuman Pinangki

Jaksa Didesak Ajukan Kasasi atas Pemotongan Hukuman Pinangki

Nasional
Di Sidang MK, Airlangga Klaim UU Cipta Kerja Lalui Tahapan Sesuai Perundang-undangan

Di Sidang MK, Airlangga Klaim UU Cipta Kerja Lalui Tahapan Sesuai Perundang-undangan

Nasional
Satgas Covid-19: Jangan Ambil Risiko, Tak Boleh Lalai Terapkan Protokol Kesehatan

Satgas Covid-19: Jangan Ambil Risiko, Tak Boleh Lalai Terapkan Protokol Kesehatan

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X