Presiden Tugaskan Bio Farma Lakukan Pengadaan Vaksin Covid-19

Kompas.com - 07/10/2020, 17:41 WIB
Ilustrasi vaksin Covid-19. (Do. Shutterstock) Ilustrasi vaksin Covid-19. (Do. Shutterstock)
Penulis Dani Prabowo
|

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Bio Farma (Persero) ditugaskan pemerintah untuk melakukan pengadaan vaksi Covid-19.

Penunjukan ini dilakukan berdasarkan Peraturan Presiden Nomor 99 Tahun 2020 tentang Pengadaan Vaksin dan Pelaksanaan Vaksinasi dalam Rangka Penanggulangan Pandemi Covid-19.

Perpres itu ditandatangani Presiden Joko Widodo pada 5 Oktober dan diundangkan oleh Menteri Hukum dan HAM Yasonna H Laoly pada 6 Oktober 2020.

Baca juga: Harapan Baru, WHO Sebut Vaksin Covid-19 Siap Akhir 2020

"Penugasan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 ayat (1) huruf a kepada PT Bio Farma (Persero) dilakukan oleh Menteri Kesehatan," demikian bunyi Pasal 5 ayat (1) perpres tersebut, sebagaimana dikutip Kompas.com, Rabu (7/10/2020).

Dalam proses pengadaannya, jenis dan jumlah vaksin yang dapat diadakan oleh Bio Farma diputuskan melalui penugasan yang ditetapkan oleh Menteri Kesehatan.

Bio Farma dapat melibatkan anak perusahaan yaitu PT Kimia Farma Tbk dan PT Indonesia Farma Tbk.

Selain itu, Bio Farma juga dapat bekerjasama dengan bada usaha dan/atau lembaga baik dalam maupun luar negeri untuk pengadaan vaksin itu.

Baca juga: Vaksin Covid-19 Disebutkan Akan Tersedia pada Akhir Tahun Ini, Benarkah?

Bio Farma juga dapat menetapkan ketentuan kerja sama pelaksanaan pengadaan vaksin Covid-19 dengan tetap memperhatikan tujuan, prinsip, dan etika pengadaan.

"Kerja sama PT Bio Farma (Persero) dengan pihak lain yang telah dilakukan sebelum Peraturan Presiden ini diundangkan tetap berlaku dan dilanjutkan," demikian bunyi Pasal 5 ayat (5) beleid tersebut.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X