Kompas.com - 06/10/2020, 15:14 WIB
Sejumlah buruh melakukan aksi mogok kerja di kawasan MM 2100, Cikarang, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Selasa (6/10/2020). Aksi mogok kerja dari tanggal 6-8 Oktober tersebut akibat pengesahan RUU Cipta Kerja oleh DPR dan Pemerintah RI. ANTARA FOTO/FAKHRI HERMANSYAHSejumlah buruh melakukan aksi mogok kerja di kawasan MM 2100, Cikarang, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Selasa (6/10/2020). Aksi mogok kerja dari tanggal 6-8 Oktober tersebut akibat pengesahan RUU Cipta Kerja oleh DPR dan Pemerintah RI.

JAKARTA, KOMPAS.com - Konfederasi Persatuan Buruh Indonesia (KPBI) memastikan akan melipatgandakan peserta aksi mogok kerja nasional yang dimulai hari ini, Selasa (6/10/2020) hingga Kamis (8/10/2020).

"Buruh yang mengikuti aksi mogok hari ini akan semakin berlipat ganda pada mogok kerja besok dan lusa," ujar Wakil Ketua KPBI Jumisih saat dihubungi Kompas.com, Selasa (6/10/2020).

Jumisih menuturkan, aksi mogok kerja hari ini merupakan representasi kemarahan buruh terhadap DPR dan pemerintah atas kelahiran Undang-undang (UU) Cipta Kerja.

Baca juga: Buruh di Bekasi Disebut Siap Kena PHK Dampak Mogok Kerja

Untuk itu, kata Jumisih, aksi hari ini menjadi harapan akan semakin banyaknya peserta mogok kerja pada dua hari berikutnya.

"Aksi hari ini menjadi harapan karena sejak ketuk palu, kemarahan teman-teman melonjak," kata dia.

Jumisih juga mengingatkan, buruh yang hari ini belum bisa mengikuti aksi mogok kerja agar dapat bergabung pada hari berikutnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurutnya, keterlibatan setiap individu buruh dalam mogok kerja sangat penting karena untuk menyatukan kekuatan menolak UU Cipta Kerja.

Baca juga: Reaksi Buruh Bekasi yang Dibungkam di Tengah Pengesahan UU Cipta Kerja...

"Hari ini yang belum bisa, besok sebaiknya bisa turun ke jalan agar semakin menggelembung (penolakan UU Cipta Kerja)," tegas dia.

Sebanyak 2 juta buruh hari ini mulai menggelar aksi mogok kerja nasional. Aksi tersebut digelar sejak Selasa (6/10/2020) hingga Kamis (8/10/2020).

Pemogokan ini merupakan respons atas pengesahan UU Cipta Kerja yang dilakukan DPR dan pemerintah pada Senin (5/10/2020).

UU Cipta Kerja dibahas melalui 64 kali rapat sejak 20 April hingga 3 Oktober 2020. UU ini terdiri dari 15 bab dan 174 pasal.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.