2 Minggu Ditangani Luhut, Bagaimana Kondisi Covid-19 di 9 Provinsi?

Kompas.com - 29/09/2020, 07:23 WIB
Menko Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut B. Pandjaitan saat melakukan video conferrence di ruang kerjanya, Jakarta, Jumat (14/8/2020). Dokumentasi Humas Kemenko Kemaritiman dan InvestasiMenko Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut B. Pandjaitan saat melakukan video conferrence di ruang kerjanya, Jakarta, Jumat (14/8/2020).
Penulis Dani Prabowo
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo memerintahkan Menteri Koordinator bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan untuk menekan pertumbuhan kasus baru Covid-19 di sembilan provinsi yang memiliki tingkat penularan tertinggi.

Namun, Luhut tak bekerja sendiri. Dalam instruksinya, Presiden juga turut memerintahkan Ketua Satuan Tugas Penanganan Covid-19 yang juga Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana ( BNPB) Doni Monardo untuk menangani persoalan itu.

"Presiden RI Bapak Joko Widodo telah menugaskan kepada Menko Marves Bapak Luhut Pandjaitan dan Kepala BNPB Bapak Doni Monardo untuk dapat bekerja sama dengan Kementerian Kesehatan untuk dapat menangani kasus Covid-19 di provinsi-provinsi ini," kata Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito dalam keterangan pers pada 15 September lalu.

Kesembilan provinsi itu yakni DKI Jakarta, Jawa Tengah, Jawa Barat, Jawa Timur, Kalimantan Selatan, Sumatera Utara, Sulawesi Selatan, Papua, dan Bali.

Presiden pun hanya memberikan tenggat waktu dua minggu bagi Luhut untuk menyelesaikan pekerjaannya.

Baca juga: Doni Monardo Minta Masyarakat Jangan Anggap Enteng Covid-19

Itu berarti, batas waktu yang dimiliki Luhut untuk menurunkan laju pertumbuhan kasus Covid-19 di kesembilan provinsi itu telah selesai pada Senin (28/9/2020) kemarin. 

Dalam sebuah wawancara pada acara Mata Najwa, Luhut membeberkan alasan Presiden menunjuknya untuk menyelesaikan persoalan Covid-19 di kesembilan provinsi itu. 

Menurut dia, pemberian tugas kepada dirinya oleh Presiden adalah sebuah hal yang biasa dan wajar. Terlebih lagi, ia mengeklaim bahwa berbagai tugas yang diberikan oleh Presiden Jokowi bisa ia kerjakan dengan baik.

"Saya pikir selama ini apa yang diperintahkan Presiden tak ada yang tak bisa saya selesaikan," ujar Luhut pada 23 September lalu.

Baca juga: Luhut: Tak Ada Perintah Presiden yang Tak Bisa Saya Selesaikan

Namun, seperti diketahui, pertumbuhan kasus baru Covid-19 secara nasional kerap melebihi angka 4.000 kasus per hari. 

Hingga 28 September, total kasus positif tercatat 278.722 kasus sejak diumumkan pertama kali pada 2 Maret lalu. Dari jumlah tersebut, 206.870 kasus telah dinyatakan sembuh dan 10.473 pasien meninggal dunia.

Dengan demikian, terdapat 61.379 kasus Covid-19 yang statusnya masih aktif hingga saat ini.

9 provinsi

Lantas, bagaimana dengan kondisi pertumbuhan kasus positif di kesembilan provinsi itu?

Berdasarkan data yang dipublikasikan Satgas Penanganan Covid-19, secara umum masih terjadi pertumbuhan kasus positif di sembilan provinsi tersebut.

Dalam dua pekan terakhir, DKI Jakarta tercatat sebagai provinsi dengan penambahan kasus baru tertinggi sebanyak 16.262 orang. Meski demikian, pasien sembuh di provinsi ini juga tercatat yang tertinggi dibandingkan delapan provinsi lainnya, yaitu 15.409 orang.

Baca juga: Banten Dipastikan Punya Pemakaman Khusus Covid-19 di Kota Serang

Sementara itu, 338 kasus kematian akibat Covid-19 tercatatkan di Jawa Timur. Ini merupakan kasus kematian tertinggi dalam dua pekan terakhir bila dibandingkan dengan delapan provinsi lain. 

Masih berdasarkan data yang sama, diketahui ada empat provinsi yang memiliki kasus kesembuhan pasien Covid-19 yang lebih tinggi dibandingkan dengan bertambahnya kasus baru. Empat provinsi itu yakni Jawa Tengah, Jawa Timur, Kalimantan Selatan, dan Bali.

Adapun provinsi dengan kasus aktif tertinggi berada di DKI Jakarta. 

Berikut paparan selengkapnya:

1. DKI Jakarta

Provinsi sekaligus ibu kota negara ini mencatat penambahan kasus baru sebanyak 16.262 orang, sedangkan pasien yang dinyatakan sembuh sebanyak 15.409 orang. 

Bila dilihat dari grafis yang disampaikan, terjadi fluktuasi pertumbuhan, baik untuk kasus baru maupun pasien sembuh. Meskipun demikian, grafis yang ditampilkan relatif landai.

Adapun jumlah pasien Covid-19 yang meninggal dunia tercatat sebanyak 277 orang. 

Baca juga: UPDATE: Sebaran 3.509 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi di DKI Jakarta

Hingga kemarin, tercatat akumulasi kasus positif Covid-19 di provinsi yang dipimpin Gubernur Anies Baswedan ini sebanyak 71.339 orang. Dari jumlah tersebut, 57.657 pasien telah dinyatakan sembuh dan 1.695 orang meninggal dunia.

Dengan demikian, saat ini tercatat masih ada 11.987 kasus aktif Covid-19.

Statistik perkembangan kasus Covid-19 di Provinsi DKI Jakarta. Data grafik yang diinput oleh Satgas Penanganan Covid-19 baru mencapai tanggal 27 September 2020. Satgas Penanganan Covid-19 Statistik perkembangan kasus Covid-19 di Provinsi DKI Jakarta. Data grafik yang diinput oleh Satgas Penanganan Covid-19 baru mencapai tanggal 27 September 2020.

2. Jawa Barat

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UI Serahkan 600.000 Unit Flocked Swab Buatannya untuk Bantu Tes Swab Covid-19

UI Serahkan 600.000 Unit Flocked Swab Buatannya untuk Bantu Tes Swab Covid-19

Nasional
Bantah Tuduhan Kendalikan Investasi Jiwasraya, Benny Tjokro: Hanya Opini dan Asumsi Hary Prasetyo

Bantah Tuduhan Kendalikan Investasi Jiwasraya, Benny Tjokro: Hanya Opini dan Asumsi Hary Prasetyo

Nasional
Penanganan Covid-19 di 10 Provinsi Prioritas, Kasus Mingguan di Papua Meningkat

Penanganan Covid-19 di 10 Provinsi Prioritas, Kasus Mingguan di Papua Meningkat

Nasional
Satgas Covid-19 Sebut Penundaan Liga 1 Demi Keselamatan Masyarakat

Satgas Covid-19 Sebut Penundaan Liga 1 Demi Keselamatan Masyarakat

Nasional
Berkaca dari Kasus Wawan, KPK Hati-hati Terapkan Pasal TPPU kepada Nurhadi

Berkaca dari Kasus Wawan, KPK Hati-hati Terapkan Pasal TPPU kepada Nurhadi

Nasional
Soal Pamflet Ajakan Demo dan Penjarahan di Bali, Polri: Bukan Dibuat BEM Udayana

Soal Pamflet Ajakan Demo dan Penjarahan di Bali, Polri: Bukan Dibuat BEM Udayana

Nasional
Di Vatikan, Kalla Usul Penemu Obat Covid-19 Diberi Penghargaan

Di Vatikan, Kalla Usul Penemu Obat Covid-19 Diberi Penghargaan

Nasional
Menristek: Akan Dibangun Pabrik Vaksin Covid-19 Skala Kecil di Serpong

Menristek: Akan Dibangun Pabrik Vaksin Covid-19 Skala Kecil di Serpong

Nasional
Harun Masiku dan Penyuap Nurhadi Masih Buron, Ini Kata KPK

Harun Masiku dan Penyuap Nurhadi Masih Buron, Ini Kata KPK

Nasional
Ini 12 Kabupaten/Kota dengan Kasus Aktif Covid-19 di Atas 1.000 Pasien

Ini 12 Kabupaten/Kota dengan Kasus Aktif Covid-19 di Atas 1.000 Pasien

Nasional
Jamwas: Jaksa yang Tak Lapor LHKPN Disanksi Tidak Naik Pangkat

Jamwas: Jaksa yang Tak Lapor LHKPN Disanksi Tidak Naik Pangkat

Nasional
UU Cipta Kerja Kembali Digugat ke MK, Pemohon 3 Warga Papua

UU Cipta Kerja Kembali Digugat ke MK, Pemohon 3 Warga Papua

Nasional
Periksa Eks Sekda Kota Banjar, KPK Gali Informasi soal Dugaan Gratifikasi

Periksa Eks Sekda Kota Banjar, KPK Gali Informasi soal Dugaan Gratifikasi

Nasional
Polri Tangani 42 Dugaan Tindak Pidana Pemilihan, Ini Jenis-jenisnya

Polri Tangani 42 Dugaan Tindak Pidana Pemilihan, Ini Jenis-jenisnya

Nasional
Setahun Jokowi-Ma'ruf, ICW Soroti 6 Kebijakan Kontroversial

Setahun Jokowi-Ma'ruf, ICW Soroti 6 Kebijakan Kontroversial

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X