Grafik Covid-19 Masih Naik-Turun, Warga Diminta Patuhi Aturan Pemerintah

Kompas.com - 25/05/2020, 16:39 WIB
Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Doni Monardo (kanan) memberikan keterangan pers di Graha BNPB, Jakarta, Jumat (27/3/2020). Untuk menangani penyebaran virus COVID-19, Kantor Staf Presiden menyerahkan bantuan masker dan sarung tangan masing-masing sebanyak  1 juta buah yang diserahkan kepada Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 BNPB. ANTARA FOTO/Nova Wahyudi/nz
NOVA WAHYUDIKepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Doni Monardo (kanan) memberikan keterangan pers di Graha BNPB, Jakarta, Jumat (27/3/2020). Untuk menangani penyebaran virus COVID-19, Kantor Staf Presiden menyerahkan bantuan masker dan sarung tangan masing-masing sebanyak 1 juta buah yang diserahkan kepada Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 BNPB. ANTARA FOTO/Nova Wahyudi/nz

JAKARTA,KOMPAS.com - Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Doni Monardo mengatakan, grafik persebaran virus Corona masih fluktuatif.

Oleh karenanya, seluruh masyarakat diminta tetap tinggal di rumah dan tidak berpergia ke  luar daerah jika memungkinkan.

"Beberapa daerah menunjukan grafik positif penurunan (positif Covid-19). Tetapi juga beberapa daerah menunjukan grafik meningkat. Oleh karenanya sore ini saya menegaskan ulang tentang pentingnya mengikuti ketentuan yang telah dikeluarkan oleh pemerintah dalam hal ini surat edaran gugus tugas," ujar Doni dalam jumpa persnya, Senin (25/5/2020).

Baca juga: UPDATE: Grafik Kembali Naik, Kasus Positif Covid-19 Jakarta Bertambah 127

Warga yang diperbolehkan untuk keluar masuk wilayah atau kota harus berasal dari sebelas sektor pekerjaan yang mendapat pengecualian pemerintah.

Selain itu, mereka juga harus menujukan surat tugas dan hasil Rapid tes yang dikeluarkan pihak rumah sakit.

"Setiap orang yang bepergian wajib menunjukkan surat keterangan telah mengikuti rapid test untuk jangka waktu kedaluwarsa 3 hari dan PCR test untuk jangka waktu kedaluwarsa 7 hari di setiap tempat pemeriksaan," kata dia.

Baca juga: Doni Monardo: Sangat Mungkin Kita Selamanya Hidup dengan Covid-19

Nantinya, pemeriksaan akan dilakukan di beberapa tempat seperti bandara, stasiun, terminal atau lokasi check point yang sudah dibangun petugas di beberapa wilayah.

Dia berharap warga mau mengikuti ketentuan tersebut demi menekan angka penyebaran Covid-19.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X