Warga yang Baru Pulang dari Daerah Episentrum Covid-19 Diimbau Sadar Diri

Kompas.com - 21/04/2020, 17:26 WIB
Juru bicara pemerintah untuk penanganan covid-19 Achmad Yurianto saat memberikan keterangan pers di Graha BNPB, Jakarta, Minggu (22/3/2020). Dok. BNPBJuru bicara pemerintah untuk penanganan covid-19 Achmad Yurianto saat memberikan keterangan pers di Graha BNPB, Jakarta, Minggu (22/3/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Juru bicara pemerintah untuk penanganan Covid-19 Achmad Yurianto mengimbau masyarakat yang baru saja pulang dari daerah episentrum (pusat penularan) Covid-19 untuk sadar diri.

Masyarakat dengan kondisi tersebut diminta untuk melakukan isolasi mandiri selama 14 hari.

"Kami menghimbau agar mereka yang berasal dari daerah-daerah episentrum (baik di dalam maupun luar negeri) tersebut menyadari diri. Hendaklah saudara-saudara melakukan isolasi diri selama 14 hari dengan tetap di rumah, gunakan masker dan jaga jarak," ujar Yuri dalam konferensi pers di Graha BNPB, Selasa (21/4/2020).

Baca juga: UPDATE: Bertambah 375, Kini Ada 7.135 Kasus Covid-19 di Indonesia

 

Menurut Yuri, mereka yang baru pulang dari daerah episentrum penularan Covid-19 akan dipantau.

Sebab, meskipun tidak ada keluhan sakit apapun, baik batuk atau demam ringan, semuanya memiliki potensi untuk membawa Covid-19.

Karenanya, demi keberhasilan memutuskan rantai penularan Covid-19, pedoman di atas menurut Yuri perlu dipatuhi.

"Langkah keberhasilan upaya ini akan sangat tergantung pada peran serta masyarakat. Kemudian kerja sama semua perangkat, mulai RT, RW, kepala desa, Puskesmas, Dinas Kesehatan yang akan dibantu oleh seluruh aparat pemerintahan setempat," tambah Yuri.

Baca juga: UPDATE: Total Pasien Meninggal akibat Covid-19 Kini 616 Orang

Berdasarkan data yang dihimpun pemerintah hingga Selasa sore, terdapat penambahan 375 kasus baru Covid-19.

Sehingga total ada 7.135 kasus positif sampai saat ini.

Adapun penularan Covid-19 hingga saat terjadi di 34 provinsi dan 257 kabupaten/kota.

Baca juga: Data Sebaran 7.153 Kasus Covid-19 di Indonesia, DKI Jakarta Tertinggi

 

Selain itu, pemerintah juga mencatat ada penambahan 95 pasien yang telah dinyatakan sembuh sehingga total pasien sembuh ada 842 orang.

Terakhir, pemerintah mencatat ada penambahan 26 pasien yang tutup usia setelah sebelumnya dinyatakan positif virus corona.

Sehingga total jumlah pasien meninggal dunia menjadi 616 orang. 




25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X