Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 20/03/2020, 17:32 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Sosiolog dan Dosen Universitas Indonesia (UI) Imam B. Prasodjo menyebutkan, model Korea Selatan lebih cocok diterapkan Indonesia agar bisa sukses melawan Covid-19.

Menurut Imam, sulit bagi Indonesia meniru China karena sistem politik yang berbeda. China kini sudah sukses melawan sebaran Covid-19.

"Kita lihat sistem politik China dengan Indonesia beda. China mudah sekali melakukan (penyelesaian Covid-19) karena sentralistik, tidak seperti di Indonesia melakukan kebijakan itu respons politiknya beragam," ujar Imam dalam konferensi pers di BNPB, Jumat (20/3/2020).

Baca juga: Virus Corona, Korea Selatan dan Klaim Penurunan Kasus Covid-19...

"Oleh karena itu, model Korea Selatan itu lebih cocok, lebih mendekati kemungkinan yang bisa dilakukan," kata dia.

Namun pada intinya, kata dia, masyarakat harus patuh untuk menerapkan social distancing atau membatasi jarak.

Terutama untuk tidak berkerumun di satu tempat untuk sementara waktu, baik dalam berkegiatan maupun beribadah.

"Intinya, jangan dempetan baik itu saat rapat bahkan shalat. Dalam situasi ini jemaahnya itu jangan dempetan karena kita tidak tahu sebelahnya ini batuk, bersin atau terpapar, terinfeksi atau tidak," kata dia.

Ia mengatakan, kesadaran masyarakat untuk melakukan gerakan saling menjaga jarak ini akan menjadi kunci untuk menyelesaikan masalah Covid-19 ini.

Kesadaran masyarakat, kata dia, akan membuat kondisi jauh lebih baik karena dilakukan dengan tanggung jawab dari dalam diri sendiri dan bukan karena dipaksa.

"Tapi kalau bandel, demi keamanan publik saya kira bisa ada regulasi. Misalnya di pasar, pasar tak boleh berkerumun. Diatur. Sama dengan orang antre, antre tidak boleh seperti biasa dempet-dempetan. Bahkan di lift," kata dia.

Baca juga: Salah Satu Stafnya Positif Covid-19, Ini yang Dilakukan Universitas Binus

Adapun Korea Selatan saat ini disebut-sebut sebagai contoh terbaik dalam menangani Covid-19.

Negeri Ginseng itu tidak menerapkan lockdown untuk negaranya, tetapi mengintensifkan tes massal bagi warga.

Masyarakat dipermudah melakukan tes Covid-19 baik dengan cara drive thru maupun single person booth.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pengacara Agus Nurpatria Tuding JPU Abaikan Fakta Persidangan demi Kepuasan Publik

Pengacara Agus Nurpatria Tuding JPU Abaikan Fakta Persidangan demi Kepuasan Publik

Nasional
Polri Kirim Tim untuk Bantu Cari Korban Bencana di Turkiye dan Suriah

Polri Kirim Tim untuk Bantu Cari Korban Bencana di Turkiye dan Suriah

Nasional
Kasus Gagal Ginjal Terjadi Lagi, Pakar: Memalukan dan Memprihatinkan

Kasus Gagal Ginjal Terjadi Lagi, Pakar: Memalukan dan Memprihatinkan

Nasional
Firli Bantah Direktur Penuntutan KPK Balik ke Kejagung karena Beda Pendapat soal Penanganan Perkara

Firli Bantah Direktur Penuntutan KPK Balik ke Kejagung karena Beda Pendapat soal Penanganan Perkara

Nasional
Surya Darmadi Dituntut Seumur Hidup, Mahfud: Bagus, Korupsinya Rugikan Keuangan dan Ekonomi Negara

Surya Darmadi Dituntut Seumur Hidup, Mahfud: Bagus, Korupsinya Rugikan Keuangan dan Ekonomi Negara

Nasional
Jokowi: Data adalah 'New Oil', Keamanannya Harus Jadi Perhatian

Jokowi: Data adalah "New Oil", Keamanannya Harus Jadi Perhatian

Nasional
Ketika Ketua Komisi III Minta Maaf kepada KPK...

Ketika Ketua Komisi III Minta Maaf kepada KPK...

Nasional
Garuda Usul Biaya Penerbangan Haji 2023 Turun Jadi Rp 33,4 Juta

Garuda Usul Biaya Penerbangan Haji 2023 Turun Jadi Rp 33,4 Juta

Nasional
Verrell Bramasta Gabung PAN, Bakal 'Nyaleg' di Jabar pada Pemilu 2024

Verrell Bramasta Gabung PAN, Bakal "Nyaleg" di Jabar pada Pemilu 2024

Nasional
Jokowi Minta Kota-kota Besar Mulai Berpikir Bangun MRT dan LRT

Jokowi Minta Kota-kota Besar Mulai Berpikir Bangun MRT dan LRT

Nasional
Immanuel Ebenezer Sebut Sudah Izin Ganjar soal Pembubaran GP Mania, tapi Tak Direspons

Immanuel Ebenezer Sebut Sudah Izin Ganjar soal Pembubaran GP Mania, tapi Tak Direspons

Nasional
Jurnalisme Warga dan Peran Pers Nasional sebagai Penyaring Berita Hoaks

Jurnalisme Warga dan Peran Pers Nasional sebagai Penyaring Berita Hoaks

Nasional
Golkar Bakal Bertemu PKB, PAN Yakin KIB Tak Ditarik Koalisi Lain

Golkar Bakal Bertemu PKB, PAN Yakin KIB Tak Ditarik Koalisi Lain

Nasional
Imbas Gempa Jayapura, 4 Warga Meninggal Dunia

Imbas Gempa Jayapura, 4 Warga Meninggal Dunia

Nasional
Anggota Komisi III Nilai Turunnya Indeks Persepsi Korupsi karena Perilaku Pemerintah

Anggota Komisi III Nilai Turunnya Indeks Persepsi Korupsi karena Perilaku Pemerintah

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.