Komisi III Akan Minta Yasonna Terbuka soal Harun Masiku

Kompas.com - 23/01/2020, 15:38 WIB
Ketua Komisi III DPR Herman Hery di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta. Kompas.com/Fitria Chusna FarisaKetua Komisi III DPR Herman Hery di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta.

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi III DPR RI akan memanggil Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly, awal Februari 2020.

Yasonna dipanggil untuk buka-bukaan mengenai eks calon anggota legislatif PDI Perjuangan Harun Masiku yang hingga saat ini masih buron Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

"Sebentar lagi kami akan raker dengan Menkumham dan (Dirjen) Imigrasi. Hal ini (polemik Harun) jadi pokok dan pertanyaan dan pembahasan kami," kata Ketua Komisi III DPR RI Herman Hery di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (23/1/2020).

"Kami akan minta buka saja di Komisi III, terbuka, ada apa sebetulnya," lanjut dia.

Baca juga: Simpang Siur Keberadaan Harun Masiku, Yasonna Bisa Dikenakan Pasal Obstruction of Justice

Herman yang juga merupakan politikus PDI-P mengatakan, sebelum Komisi III mendapatkan penjelasan dari Yasonna, tidak akan berkomentar mengenai polemik keberadaan Harun.

Meski demikian, Herman menekankan, dirinya akan tetap bersikap profesional pada saat mendengarkan penjelasan Yasonna.

"Saya dengar (pendapat publik bahwa keterangan Yasonna soal Harun berubah-ubah) begitu sebetulnya merinding juga, karena Pak Menteri teman saya, separtai lagi," ujar Herman.

"Jadi kalau saya salah ngomong nanti, saya yang di-bully. Tetapi kita akan fair saja, profesional," lanjut dia.

Sebelumnya diberitakan, Direktur Jenderal Imigrasi Kementerian Hukum dan HAM Ronny Sompie mengatakan, eks caleg PD-P, Harun Masiku, berada di Indonesia sejak Selasa (7/1/2020).

Baca juga: Soal Keberadaan Harun Masiku, Desmond Lebih Percaya Dirjen Imigrasi ketimbang Yasonna Laoly

Ronny mengatakan, informasi kedatangan Harun itu terlambat diketahui pihaknya karena terdapat kelambatan dalam memproses data pelintasan di Terminal 2F Bandara Soekarno-Hatta, tempat Harun tiba di Indonesia.

"Saya telah memerintahkan kepada Kepala Kantor Imigrasi Kelas 1 Khusus Bandara Soetta dan Direktur Sistem Informasi dan Teknologi Keimigrasan Ditjen Imigrasi untuk melakukan pendalaman terhadap adanya delay time dalam pemrosesan data pelintasan di Terminal 2F Bandara Soetta ketika HM melintas masuk," kata Ronny kepada wartawan, Rabu (22/1/2020).

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X