Yenny Wahid: Perempuan Punya Potensi Mencegah Radikalisme

Kompas.com - 23/12/2019, 08:12 WIB
Aktivis Yenny Wahid, putri kedua mendiang Gus Dur, ketika ditemui di Hotel Ritz Carlton, SCBD, Jakarta, Minggu (22/12/2019). KOMPAS.com/Devina HalimAktivis Yenny Wahid, putri kedua mendiang Gus Dur, ketika ditemui di Hotel Ritz Carlton, SCBD, Jakarta, Minggu (22/12/2019).
Penulis Devina Halim
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Aktivis Yenny Wahid, putri kedua mendiang Gus Dur, menilai bahwa perempuan memiliki peran penting dalam mencegah intoleransi dan radikalisme berkembang.

Demikian diungkapkan Yenny usai acara Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) yang bertajuk "Perempuan Hebat untuk Indonesia Maju" di Hotel Ritz Carlton, SCBD, Jakarta, Minggu (22/12/2019).

"Perempuan punya potensi untuk mencegah radikalisme ketika dia diberdayakan, ketika dia dikuatkan, disadarkan tentang perannya untuk menjaga perdamaian, untuk menciptakan masyarakat yang damai," ungkap Yenny.

Ia menuturkan bahwa belakangan ini terjadi perkembangan terhadap peran perempuan dalam aksi terorisme.

Baca juga: Muhammadiyah: Majelis Taklim Tak Perlu Jadi Sasaran Hadapi Radikalisme

Yenny menuturkan, perempuan memiliki porsi lebih besar dalam aksi-aksi tersebut, misalnya dengan menjadi pelaku bom bunuh diri.

Langkah pertama untuk mencegahnya adalah memperlakukan perempuan dan laki-laki secara setara.

"Kita harus memperlakukan laki-laki dan perempuan secara setara, dalam hal ini artinya dua-duanya bisa berpotensi menjadi orang-orang yang intoleran dan radikal. Jadi jangan lengah," tuturnya.

Kemudian, Yenny mengatakan bahwa perempuan akan menjadi lebih kritis ketika diberdayakan dan disadarkan kepada hak-haknya.

Dengan begitu, kaum perempuan dapat memberi sanggahan apabila diajak suami untuk melakukan tindakan radikal.

Baca juga: Mahfud MD Ajak PPP Lawan Paham Radikalisme

 

Diajak suami ikut aksi teror

Sebab, menurutnya, banyak perempuan yang ikut melakukan aksi teror karena diajak oleh suami. Hal itu pun dilihat sebagai bentuk ketaatan pada suami.

"Ketika perempuan diberdayakan, ketika perempuan disadarkan akan haknya, maka dia kemudian bisa lebih bersikap kritis, ketika diajak oleh suaminya untuk melakukan tindakan-tindakan radikal," kata dia.

"Dari beberapa kasus yang kita lihat, banyak perempuan yang sekadar ikut suami atau didoktrin bahwa dia harus taat kepada suami," lanjut Yenny.

Begitu dengan keterlibatan anak-anak dalam aksi tersebut. Menurut Yenny, perempuan yang kritis juga berperan mencegah keterlibatan anak-anak dalam aksi teror.

Baca juga: Kenangan Yenny Wahid soal Gus Dur yang Sering Bantu Cuci Piring...

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penanganan Covid-19, Pemerintah Diminta Beri Jaminan Sosial Tunai untuk Masyarakat

Penanganan Covid-19, Pemerintah Diminta Beri Jaminan Sosial Tunai untuk Masyarakat

Nasional
Pemerintah Sebut Banyak Manfaat yang Didapat dari PSBB di Jakarta

Pemerintah Sebut Banyak Manfaat yang Didapat dari PSBB di Jakarta

Nasional
Dari 2.738 Kasus Covid-19 di Indonesia, 1.369 Ada di Jakarta

Dari 2.738 Kasus Covid-19 di Indonesia, 1.369 Ada di Jakarta

Nasional
Ketua Relawan Gugus Tugas Covid-19: Jadilah Pahlawan, Kalahkan Covid-19!

Ketua Relawan Gugus Tugas Covid-19: Jadilah Pahlawan, Kalahkan Covid-19!

Nasional
UPDATE: 247 Kasus Baru Covid-19 Tersebar di 8 Provinsi, DKI Catat 135

UPDATE: 247 Kasus Baru Covid-19 Tersebar di 8 Provinsi, DKI Catat 135

Nasional
Pekan Depan, DPR dan Pemerintah Mulai Bahas Omnibus Law RUU Cipta Kerja

Pekan Depan, DPR dan Pemerintah Mulai Bahas Omnibus Law RUU Cipta Kerja

Nasional
Ini Saluran yang Disediakan Pemerintah untuk Bertanya soal PSBB

Ini Saluran yang Disediakan Pemerintah untuk Bertanya soal PSBB

Nasional
Tak Punya Wewenang Khusus Selama PSBB, Polri Fokus pada Maklumat Kapolri

Tak Punya Wewenang Khusus Selama PSBB, Polri Fokus pada Maklumat Kapolri

Nasional
Belum Maksimal, Pemerintah Diminta Benahi Penanganan Pandemi Covid-19

Belum Maksimal, Pemerintah Diminta Benahi Penanganan Pandemi Covid-19

Nasional
UPDATE: Pasien Sembuh dari Covid-19 Jadi 204 Orang

UPDATE: Pasien Sembuh dari Covid-19 Jadi 204 Orang

Nasional
UPDATE: Tambah 12, Total 221 Pasien Covid-19 Meninggal di Indonesia

UPDATE: Tambah 12, Total 221 Pasien Covid-19 Meninggal di Indonesia

Nasional
UPDATE: Covid-19 di Indonesia Kini 2.738 Kasus, Bertambah 247

UPDATE: Covid-19 di Indonesia Kini 2.738 Kasus, Bertambah 247

Nasional
Kemenkes: Pasien Positif Covid-19 Hasil Screening di Puskesmas Bisa Isolasi Mandiri

Kemenkes: Pasien Positif Covid-19 Hasil Screening di Puskesmas Bisa Isolasi Mandiri

Nasional
Ini Strategi Relawan Gugus Tugas Percepat Penanganan Pandemi Covid-19

Ini Strategi Relawan Gugus Tugas Percepat Penanganan Pandemi Covid-19

Nasional
Jokowi Minta Program Padat Karya Tunai Beri Upah Setiap Hari ke Pekerja

Jokowi Minta Program Padat Karya Tunai Beri Upah Setiap Hari ke Pekerja

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X