Pasca-Putusan MK, Nasdem Tegaskan Tak Akan Calonkan Eks Koruptor di Pilkada

Kompas.com - 12/12/2019, 21:48 WIB
Wakil Ketua Komisi II DPR RI Saan Mustopa KOMPAS.COM/FARIDAWakil Ketua Komisi II DPR RI Saan Mustopa

JAKARTA, KOMPAS.com - Sekretaris Fraksi Nasdem di DPR Saan Mustopa mengatakan, partainya menghormati putusan Mahkamah Konstitusi (MK) terkait Undang-undang Nomor 10 Tahun 2016 tentang Pilkada.

Diketahui, dalam UU Pilkada Pasal 7 Ayat (2) huruf g menyatakan bahwa eks koruptor boleh maju di Pilkada setelah lima tahun keluar dari penjara.

"Kalau soal putusan MK sudah final dan mengikat dan tentunya harus kita hormati dan hargai," kata Saan ketika dihubungi Kompas.com, Kamis (12/12/2019).


Baca juga: Patuhi MK, PDI-P Tak Akan Usung Eks Koruptor pada Pilkada 2020

Saan menegaskan, Nasdem tidak akan mengusung mantan terpidana korupsi maju di Pilkada.

Ia juga meyakini, mantan terpidana korupsi tidak lagi memiliki hasrat untuk maju di Pilkada setelah keluar dari penjara.

"Kita dari awal juga tidak memasukkan eks napi korupsi. Mereka yang eks napi korupsi biasanya sadar suasana politik sudah berubah dan hasrat untuk mencalonkan juga pelan-pelan hilang," ujar dia.

Baca juga: Setelah Putusan MK, Perludem Berharap Pilkada 2020 Bebas Eks Koruptor

Lebih lanjut, Saan mengatakan, yang lebih penting dari putusan MK itu adalah komitmen seluruh partai politik dalam upaya pencegahan dan pemberantasan korupsi.

"Sehingga parpol tidak mencalonkan napi korupsi menjadi kepala daerah," pungkasnya.

Baca juga: Putusan MK: Eks Koruptor Boleh Ikut Pilkada Setelah 5 Tahun Keluar Penjara

Sebelumnya diberitakan, Mahkamah Konstitusi (MK) menerima sebagian permohonan uji materi pasal pencalonan mantan narapidana sebagai kepala daerah yang termuat dalam Pasal 7 Ayat (2) huruf g Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2016 tentang Pilkada.

Perkara ini dimohonkan oleh Perkumpulan untuk Pemilu dan Demokrasi (Perludem) dan Indonesia Corruption Watch (ICW).

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X