Kominfo: Tak Ada yang Bisa Sembunyi di Balik Akun Palsu

Kompas.com - 16/10/2019, 19:22 WIB
Ilustrasi hoaks ShutterstockIlustrasi hoaks

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Kementerian Komunikasi dan Informatika Semuel Abrijani Pangerapan mengatakan, tak ada tempat bersembunyi bagi pelaku kejahatan di ruang digital.

Meski orang tersebut memakai akun palsu untuk menyebarkan konten hoaks ataupun menyebar kebencian, tetap bisa ditelusuri dan diproses hukum.

"Mau pakai nama palsu, pakai fotonya siapa, kita bisa temukan. Tidak bisa sembunyi di ruang digital," ujar Semuel dalam diskusi "Milenial dalam Pusaran Hoaks dan Masa Depan Bangsa" di Jakarta, Rabu (16/8/2019).

Baca juga: Beredar Surat Berisi Susunan Kabinet Jokowi-Maruf, Istana Pastikan Hoaks

Oleh karena itu, kata Semuel, masyarakat harus punya kesadaran itu agar tak terjerat Undang-Undang ITE.

Selain itu, ia menilai, masyarakat harus sadar bahwa konten yang sudah di-posting di media sosial jejak digitalnya tak bisa 100 persen hilang meski sudah dihapus.

Ia mencontohkan hoaks soal kontainer yang mengangkut surat suara tercoblos di Tanjung Priok.

Meski postingan itu sudah dihapus, sudah banyak yang meneruskan informasi tersebut, bahkan membumbuinya jadi lebih provokatif.

"Di timeline kita sudah enggak ada, tetapi di mana pun, siapa pun, sudah capture itu. Maka di ruang digital apa yang kita baca, lihat, dan tonton, tidak bisa dipercaya sampai kita tahu sumbernya bisa dipercaya," kata Semuel.

Ke depannya, kata Semuel, teknologi akan semakin canggih. Maka, cara orang melakukan kejahatan di dunia maya pun juga akan berkembang dan lebih parah lagi.

Baca juga: Jokowi Minta Internet Cepat Tak Dipakai Sebar Hoaks dan Fitnah

Oleh karena itu, Semuel menekankan pentingnya melakukan cek dan ricek informasi sebelum menelannya dan menyebarkan ke orang lain.

Sebab, tak sedikit warganet yang terprovokasi unggahan yang viral di media sosial hanya dengan melihat judul atau captionnya saja tanpa membaca utuh isi berita.

Jika ragu dengan kebenaran informasi yang diterima, Kemenkominfo juga menyediakan kanal untuk mengeceknya di stophoax.id.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menhan Prabowo: ASEAN Harus Bisa Jadi Penyeimbang di Indo-Pasifik

Menhan Prabowo: ASEAN Harus Bisa Jadi Penyeimbang di Indo-Pasifik

Nasional
Pilkada Langsung Disebut Berbiaya Tinggi, Pakar: Masalahnya Ada di Parpol

Pilkada Langsung Disebut Berbiaya Tinggi, Pakar: Masalahnya Ada di Parpol

Nasional
Soal Sertifikasi Nikah, Pemerintah Diminta Tak Campuri Urusan Rakyat Terlalu Jauh

Soal Sertifikasi Nikah, Pemerintah Diminta Tak Campuri Urusan Rakyat Terlalu Jauh

Nasional
Akar Persoalan 'Mati Satu Tumbuh Seribu' Pelaku Terorisme

Akar Persoalan "Mati Satu Tumbuh Seribu" Pelaku Terorisme

Nasional
DPR Diminta Libatkan Seluruh Kalangan Bahas Pasal RKUHP yang Bermasalah

DPR Diminta Libatkan Seluruh Kalangan Bahas Pasal RKUHP yang Bermasalah

Nasional
Jamin Kebebasan Beragama, Pemerintah Diminta Perbaiki Kualitas Kebijakan dan Penegakan Hukum

Jamin Kebebasan Beragama, Pemerintah Diminta Perbaiki Kualitas Kebijakan dan Penegakan Hukum

Nasional
PDI-P Minta Aparat Tindak Tegas Kelompok Intoleran

PDI-P Minta Aparat Tindak Tegas Kelompok Intoleran

Nasional
Imparsial Catat 31 Pelanggaran Kebebasan Beragama dan Berkeyakinan Sepanjang 2019

Imparsial Catat 31 Pelanggaran Kebebasan Beragama dan Berkeyakinan Sepanjang 2019

Nasional
Sejumlah Tokoh Akan Gugat UU KPK ke MK, tapi Tetap Dorong Perppu

Sejumlah Tokoh Akan Gugat UU KPK ke MK, tapi Tetap Dorong Perppu

Nasional
Imparsial: Intoleransi Masih Jadi Masalah yang Terus Berulang di Indonesia

Imparsial: Intoleransi Masih Jadi Masalah yang Terus Berulang di Indonesia

Nasional
Hari Toleransi Internasional, Negara Diharap Perkuat Jaminan Hak Beragama dan Berkeyakinan

Hari Toleransi Internasional, Negara Diharap Perkuat Jaminan Hak Beragama dan Berkeyakinan

Nasional
Erupsi, Status Gunung Merapi Waspada

Erupsi, Status Gunung Merapi Waspada

Nasional
Tim Advokasi: Bukan Dipulihkan, Novel Baswedan Justru Kembali Jadi Korban

Tim Advokasi: Bukan Dipulihkan, Novel Baswedan Justru Kembali Jadi Korban

Nasional
Pasca-Bom Medan, BNPT Minta Ada Koordinasi soal Aturan Kunjungan Napi Terorisme

Pasca-Bom Medan, BNPT Minta Ada Koordinasi soal Aturan Kunjungan Napi Terorisme

Nasional
Antisipasi Teror Harus Dilakukan Secara Menyeluruh...

Antisipasi Teror Harus Dilakukan Secara Menyeluruh...

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X