Golkar Klaim Raih Posisi 2 dalam Pileg 2019 Berdasarkan Perolehan Kursi

Kompas.com - 21/05/2019, 21:09 WIB
Ketua Fraksi Partai Golkar DPR Melchias Markus Mekengmembuat pernyataan resmi terkait hasil Pemilu 2019 yang telah ditetapkan Komisi Pemilihan Umum (KPU) di Gedung DPR, Selasa (21/5/2019).  KOMPAS.com/JESSI CARINA Ketua Fraksi Partai Golkar DPR Melchias Markus Mekengmembuat pernyataan resmi terkait hasil Pemilu 2019 yang telah ditetapkan Komisi Pemilihan Umum (KPU) di Gedung DPR, Selasa (21/5/2019).
Penulis Jessi Carina
|
Editor Krisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Fraksi Partai Golkar DPR RI membuat pernyataan resmi terkait hasil Pemilu 2019 yang telah ditetapkan Komisi Pemilihan Umum (KPU).

Ketua Fraksi Partai Golkar DPR Melchias Markus Mekeng mengatakan, partainya menempati posisi kedua pada Pileg 2019 berdasarkan perolehan kursi di DPR.

"Selamat kepada Partai Golkar yang berhasil menempati posisi kedua perolehan kursi DPR dengan mendapatkan 85 kursi," ujar Mekeng dalam konferensi pers di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (21/5/2019).

Baca juga: Partai Golkar Akan Ajukan 9 Gugatan Terhadap Hasil Pileg ke MK


Fraksi Partai Golkar juga menyampaikan selamat kepada PDI-Perjuangan yang memenangkan Pemilihan Legislatif 2019 dengan perolehan 128 kursi.

Mekeng mengatakan Fraksi Partai Golkar juga bersyukur karena keberhasilan dalam pileg diikuti dengan keberhasilan Pemilihan Presiden 2019.

Sebab, pasangan calon presiden dan wakil presiden yang didukung oleh Partai Golkar juga berhasil memenangkan Pemilu 2019.

"Selamat kepada pasangan calon Joko Widodo dan K.H Ma'ruf Amin yang ditetapkan menjadi pemenang Pilpres 2019 dengan perolehan suara 85.607.362," ujar Mekeng.

Baca juga: Bertemu Jokowi, Ketum Golkar dan PKB Sama-Sama Lobi Kursi Ketua MPR

Adapun, Komisi Pemilihan Umum (KPU) telah menetapkan perolehan suara Partai Golkar sebanyak 17.229.789 atau 12,31 persen suara. Berdasarkan data itu, Partai Golkar menjadi partai peraih suara terbanyak ketiga dalam Pileg 2019 di bawah PDI-P dan Partai Gerindra.

Namun, Partai Golkar mengaku tetap menjadi partai pemenang kedua. Sebab, perolehan kursi Partai Golkar lebih banyak ketimbang Gerindra.

Kompas TV Tim penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi meminta keterangan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral, Ignasius Jonan. Jonan akan diperiksa terkait dengan kasus dugaan suap proyek PLTU riau 1 untuk tersangka Direktur Utama Nonaktif PLN Sofyan Basir. Ini adalah pemeriksaan setelah penjadwalan ulang yang kedua. Sedianya Jonan diperiksa pada 15 Mei lalu namun ia tak bisa hadir karena tengah berdinas ke eropa, jepang dan amerika serikat. Selain dimintai keterangan untuk tersangka Sofyan Basir, Jonan juga akan diperiksa terkait kasus suap kepada mantan anggota Komisi VII DPR Fraksi Golkar Eni, Maulani Saragih dari samin tan yang juga pengusaha tambang. #SofyanBasir #IgansiusJonan #KorupsiPLTURiau1

 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X