Polri Minta Masyarakat Tak Terpengaruh Pesan Berantai yang Meresahkan

Kompas.com - 16/05/2019, 21:16 WIB
Komjen Condro Kirono saat menjabat Kapolda JatengKompascom/Nazar Nurdin Komjen Condro Kirono saat menjabat Kapolda Jateng

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Badan Pemeliharaan Keamanan (Kabaharkam) Polri Irjen Condro Kirono meminta masyarakat tak terpengaruh pesan singkat berantai yang menyebut bakal muncul kerusuhan saat penetapan hasil Pemilu pada 22 Mei nanti.

Pesan tersebut meminta ibu-ibu menyimpan bahan pangan hingga menarik tabungan di bank dengan alasan situasi nasional kurang stabil. 

Ia mengatakan Polri juga memiliki tim siber yang berpatroli di media sosial untuk meredam penyebaran kabar yang meresahkan tersebut.

Baca juga: Aktivis 98 Akan Kawal KPU pada 22 Mei 2019

"Kalau seperti yang tadi disampaikan itu sifatnya belum masuk ranah provokasi. Sehingga kita hanya mengimbau saja bahwa masyarakat tetap tenang, tetap jalankan aktivitas seperti biasa," ujar Condro saat ditemui di acara Rapat Koordinasi Tim Terpadu Penanganan Konflik Sosial tahun 2019 di Hotel Grand Paragon, Jakarta, Kamis (16/5/2019).

Ia mengatakan tanggal 22 Mei bersamaan dengan tanggal 17 Ramadhan. Karena itu Polri juga bekerja sama dengan para ulama untuk meredam gejolak yang muncul pascapemilu.

Ia menambahkan, Polri telah menyiapkan kekuatan penuh untuk mengamankan penetapan Presiden dan Wakil Presiden terpilih.

Karena itu ia meminta masyarakat tak perlu khawatir dengan ancaman people power yang terus didengungkan.

Baca juga: Polri Jamin 22 Mei Aman

Selain itu, Polri telah melakukan pendekatan ke sejumlah tokoh untuk meminta masyarakat di daerah tidak berbondong-bondong menuju Jakarta pada 22 Mei nanti.

Sebab, kata Condro, muncul ajakan di media sosial mengajak masyarakat di daerah untuk pergi ke Jakarta memprotes hasil pemilu.

"Sehingga dengan adanya provokasi untuk datang ke Jakarta, itu kami juga harus memberikan pemahaman-pemahaman kepada masyarakat yang ada di desa, di daerah itu sendiri, di kabupaten, di provinsi. Dia (petugas) akan melakukan langkah-langkah tertentu," lanjut Condro.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X