Wapres Harap Indonesia Sukses Terapkan Sistem Pendikan Reguler dan Vokasi

Kompas.com - 04/05/2019, 23:18 WIB
Wakil Presiden Jusuf Kalla di Kantor PT KBNBiro Pers Sekretariat Wakil Presiden Wakil Presiden Jusuf Kalla di Kantor PT KBN

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Presiden Jusuf Kalla mengharapkan Indonesia ke depan sukses menyelenggarakan sistem pendidikan reguler dan vokasi sukses secara bersamaan.

Kalla mengatakan, sistem pendidikan reguler seperti SMA berangkat dari falsafah pendidikan liberal seperti di Amerika Serikat (AS). Lulusannya disiapkan untuk masuk ke universitas lalu diharapkan banyak menemukan inovasi.

Sedangkan, sistem vokasi berkiblat pada pendidikan di Eropa di mana peserta didik disiapkan untuk masuk ke dalam industri sebagai tenaga kerja yang siap pakai.

"Liberal education biasanya di Amerika yang tentu mengajarkan lebih banyak kepada logika, inovasi, sistem Amerika. Dan lebih kepada standar-standar yang baik. Karena itu lah maka Amerika menjadi inovator terbesar di dunia ini," kata Kalla.

Baca juga: Resmikan Gedung Pascasarjana UNY, Wapres Ingatkan Pentingnya Lingkungan dalam Pendidikan

"Dibanding dengan Eropa dan banyak negara Asia. Yang mengutamakan skill. Karena itulah maka Jerman, dan kenapa Pak Wardiman (Djojonegoro) menerapkan teori link and match, pendidikan dengan lapangan kerja, itu semua karena skill base," lanjut Wapres.

Ia menilai baik sistem pendidikan liberla ala Amerika dan yang berbasis kemampuan seperti di Eropa sama-sama membawa kemajuan.

Sebab, Kalla mengatakan, AS dengan sistem pendidikan liberalnya mampu menghasilkan banyak inovator di bidang industri dan pasar.

Demikian pula sistem pendidikan berbasis kemampuan yang diterapkan di Eropa dan sejumlah negara Asia juga membawa Jerman, China, dan Jepang menjadi negara industri yang kuat.

"Karena itu kemudian kita praktekkan dua-duanya. Dalam bentuk SMA dan SMK. SMK pada kemampuan teknis. SMA pada umum yang dipersiapkan maju ke perguruan tinggi," ujar Kalla.

"Walaupun tentu kita masih harus berjuang untuk berusaha keras bagaimana sistem dua pendidikan itu SMA dan SMK maju secara sama-sama. Satu untuk kemampuan umum, logic dan pengembangan. Satu untuk skill base," lanjut Kalla.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X