OTT Direktur Krakatau Steel, KPK Juga Amankan Sejumlah Uang

Kompas.com - 22/03/2019, 23:29 WIB
Juru bicara KPK Febri Diansyah memberi keterangan pers di Gedung KPK, Jakarta, Selasa (18/12/2018). KPK kembali menetapkan Bupati nonaktif Mojokerto Mustofa Kamal Pasa sebagai tersangka tindak pidana pencucian uang (TPPU) sebesar Rp34 miliar yang diduga bersumber dari hasil gratifikasi sejumlah proyek di Mojokerto. Sebelumnya KPK telah menetapkan Mustofa sebagai tersangka suap Pengurusan Izin Pemanfaatan Ruang dan IMB sejumlah menara telekomunikasi di Kabupaten Mojokerto. ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso/kye. Indrianto Eko SuwarsoJuru bicara KPK Febri Diansyah memberi keterangan pers di Gedung KPK, Jakarta, Selasa (18/12/2018). KPK kembali menetapkan Bupati nonaktif Mojokerto Mustofa Kamal Pasa sebagai tersangka tindak pidana pencucian uang (TPPU) sebesar Rp34 miliar yang diduga bersumber dari hasil gratifikasi sejumlah proyek di Mojokerto. Sebelumnya KPK telah menetapkan Mustofa sebagai tersangka suap Pengurusan Izin Pemanfaatan Ruang dan IMB sejumlah menara telekomunikasi di Kabupaten Mojokerto. ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso/kye.

JAKARTA, KOMPAS.com - Juru Bicara Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK) Febri Diansyah mengatakan, KPK mengamankan total empat orang di Tangerang Selatan dan Jakarta, dalam operasi tangkap tangan ( OTT), Jumat (22/3/2019).

Salah satunya merupakan seorang Direktur PT Krakatau Steel yang ditangkap di kawasan BSD City, Tangerang Selatan.

Menurut Febri, tim KPK juga mengamankan sejumlah uang. Meski demikian, ia belum bisa mengungkap pecahan dan nilai total uang yang diamankan.

Baca juga: KPK Tangkap Direktur Krakatau Steel

"Saya belum dapat informasi yang lebih detail lagi yang bisa kami konfirmasi kami pastikan itu tim KPK. Dan ada uang yang diamankan," kata Febri di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Jumat malam.

KPK juga menelusuri dugaan kombinasi transaksi baik secara tunai maupun lewat transfer bank.

"Selain itu ada transaksi yang sedang ditelurusi lebih lanjut baik dalam bentuk rupiah maupun dollar. Jadi akan kita lihat nanti," ujarnya.

Menurut Febri, diduga ada transaksi uang dari pihak kontraktor yang berkepentingan dengan proyek di perusahaan tersebut.

Baca juga: OTT Direktur Krakatau Steel, Suap Diduga Diberikan secara Tunai dan Transfer

"Jadi kaitannya kepentingannya sejauh ini terindikasi terkait dengan hal itu," kata dia.

KPK akan menentukan status dari pihak yang diamankan dalam waktu 1 x 24 jam. Adapun informasi rinci akan disampaikan dalam konferensi pers, Sabtu (23/3/2019).

"Besok baru kita sampaikan informasinya pada konferensi pers, semoga bisa kita sampaikan sore, Sabtu besok," ujar dia.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X