Polri Dalami Video Polisi yang Teriak "Jokowi Yes" saat Pembagian Bansos di Simalungun

Kompas.com - 20/03/2019, 16:09 WIB
Kepala Divisi Humas Polri Irjen Muhammad Iqbal di Vokasi UI Depok, Jawa Barat, Senin (4/1/2019). CHRISTOFORUS RISTIANTO/KOMPAS.comKepala Divisi Humas Polri Irjen Muhammad Iqbal di Vokasi UI Depok, Jawa Barat, Senin (4/1/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Divisi Humas Polri Irjen Muhammad Iqbal menyatakan pihaknya tengah mendalami video tentang polisi yang menyebut " Jokowi, yes, yes, yes," dalam acara pemberian Bantuan Sosial di Simalungun, Sumatera Utara.

Hal itu disampaikan Iqbal saat ditemui di Kantor Kementerian Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan, Jakarta, Rabu (20/3/2019).

"Begini, viral yang itu memang seperti polisi, saat ini sedang kami dalami. Propam sudah turun. Tetapi yang harus dilihat, ada video ya, bicara bahwa mengucapkan terima kasih atas bantuan sosial. Kan memang benar bahwa bantuan sosial itu program pemerintah," ujar Iqbal.

Baca juga: Viral Video Polisi Diduga Terlibat Acara Jokowi Yes, Ini Kata Polri-Bawaslu


"Apabila dugaan bahwa polisi ada di sana, memang kami ada MoU dengan Kemensos untuk melakukan pendampingan terhadap program tersebut. Karena banyak yang disalahgunakan," kata Iqbal lagi.

Beberapa penyalahgunaan Bantuan Sosial yang sudah ditangani Polri di antaranya ialah kasus di Sulawesi Selatan dan Sumatera Selatan.

Iqbal pun mengatakan, ucapan terima kasih yang disampaikan polisi itu merupakan inisiatif pribadi, bukan institusi.

Baca juga: Menurut TKN, Video Terkait NU dan Hari Santri Bukan Kampanye Hitam

"Bahwa ada terima kasih dan lain-lain itu inisiatif mereka. Diduga juga inisiatif dari masyarakat itu mengucapkan terima kasih," lanjut dia.

Sebelumnya beredar video yang menimbulkan dugaan bahwa polisi terlibat sebuah acara dukungan terhadap calon petahana, yaitu Joko Widodo dan Ma'ruf Amin.

Video berdurasi 28 detik ini viral di media sosial Twitter. Twit diunggah pada 18 Maret 2019 oleh salah satu akun, serta telah di-retweet lebih dari 3.100 kali dan disukai lebih dari 4.400 akun lainnya.

Baca juga: Kubu Prabowo-Sandiaga Kritik Sikap Maruf Amin Terkait Video Kampanye yang Diduga Fitnah

Unggahan tersebut ditonton lebih dari 241.000 akun dan ramai menjadi perbincangan warganet. Terlihat dari lebih dari 600 balasan pada twit tersebut. 

Dalam video ini, terlihat masyarakat sedang berkumpul di sebuah aula terbuka. Seorang petugas berbaju coklat muda dengan celana coklat tua, mirip seperti seragam polisi, berdiri di depan dan membacakan sebuah pernyataan kemudian ditirukan masyarakat yang ada di aula ini.

Berikut narasi penggalan videonya: "Mengucapkan terima kasih kepada Bapak Joko Widodo yang telah memberikan bantuan sosial. Jokowi Yes Yes Yes".

Kompas TV Video penyebaran hoaks kembali viral di media sosial. Kali ini, video seorang pria bernama Supriyanto di Banyuwangi, Jawa Timur, yang juga merupakan seorang ustaz memberikan informasi bohong. Terdengar, Supriyanto menyampaikan jika Jokowi-Ma’ruf akan mengesahkan undang-undang pelegalan perzinahan apabila terpilih di Pilpres 2019. Supriyanto menyampaikan hal ini kepada kaum ibu-ibu dan warga Desa Kalibaru, Banyuwangi. #VideoHoaks #UstazBanyuwangi #Jokowi

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Soal Kemungkinan Gerindra Gabung Koalisi, Airlangga: Semakin Banyak Makin Baik

Soal Kemungkinan Gerindra Gabung Koalisi, Airlangga: Semakin Banyak Makin Baik

Nasional
Airlangga Hartarto Bersyukur untuk Pertama Kalinya Golkar Pimpin MPR

Airlangga Hartarto Bersyukur untuk Pertama Kalinya Golkar Pimpin MPR

Nasional
Bamsoet Siapkan Pantun untuk Prabowo-Sandiaga Sejak 3 Hari yang Lalu

Bamsoet Siapkan Pantun untuk Prabowo-Sandiaga Sejak 3 Hari yang Lalu

Nasional
Surya Paloh: Konsekuensi Dukungan Tanpa Syarat, Enggak Usah Banyak Tanya soal Menteri

Surya Paloh: Konsekuensi Dukungan Tanpa Syarat, Enggak Usah Banyak Tanya soal Menteri

Nasional
Edhy Prabowo Mengaku Siap Jika Ditunjuk Presiden Jokowi Jadi Menteri

Edhy Prabowo Mengaku Siap Jika Ditunjuk Presiden Jokowi Jadi Menteri

Nasional
Anggap Cita-cita Jokowi Sangat Tinggi, Sandiaga Dukung Omnibus Law

Anggap Cita-cita Jokowi Sangat Tinggi, Sandiaga Dukung Omnibus Law

Nasional
Jabatan Berakhir, Retno Masih Tetap Dampingi Jokowi Terima Tamu Negara

Jabatan Berakhir, Retno Masih Tetap Dampingi Jokowi Terima Tamu Negara

Nasional
Agenda Padat Usai Pelantikan, Jokowi Akan Sempatkan Bertemu Relawan

Agenda Padat Usai Pelantikan, Jokowi Akan Sempatkan Bertemu Relawan

Nasional
Usai Pelantikan, Jokowi Bertemu Wapres China dan Sejumlah Tamu Negara Lain

Usai Pelantikan, Jokowi Bertemu Wapres China dan Sejumlah Tamu Negara Lain

Nasional
Saat Prabowo Berlari Kecil Hindari Wartawan di DPR...

Saat Prabowo Berlari Kecil Hindari Wartawan di DPR...

Nasional
Pelantikan Lancar, Jokowi Ucapkan Terimakasih ke TNI-Polri dan BIN

Pelantikan Lancar, Jokowi Ucapkan Terimakasih ke TNI-Polri dan BIN

Nasional
Soal Menteri Jokowi, Sekjen Demokrat: Saya Tak Ragu Sebut Nama AHY

Soal Menteri Jokowi, Sekjen Demokrat: Saya Tak Ragu Sebut Nama AHY

Nasional
Jusuf Kalla Bakal Rindukan Momen Doorstop Bareng Wartawan

Jusuf Kalla Bakal Rindukan Momen Doorstop Bareng Wartawan

Nasional
Lima Pantun Bambang Soesatyo Saat Pelantikan Jokowi-Ma'ruf

Lima Pantun Bambang Soesatyo Saat Pelantikan Jokowi-Ma'ruf

Nasional
Pelantikan Jokowi Disorot Aktivis HAM: Dulu Ramai Diarak, Kini Dikawal Aparat

Pelantikan Jokowi Disorot Aktivis HAM: Dulu Ramai Diarak, Kini Dikawal Aparat

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X