Suharso Monoarfa: PPP Lolos Parliamentary Threshold? Kami Punya Keyakinan

Kompas.com - 16/03/2019, 21:06 WIB
Suharso Monoarfa dalam sebuah diskusi Smart FM, di Jakarta Pusat, Sabtu (26/9/2015). KOMPAS.com/INDRA AKUNTONOSuharso Monoarfa dalam sebuah diskusi Smart FM, di Jakarta Pusat, Sabtu (26/9/2015).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pelaksana Tugas (Plt) Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan ( PPP) Suharso Monoarfa yakin partainya akan lolos ambang batas parlemen sebesar empat persen.

Pernyataan ini menyusul ditetapkannya Rohamurmuziy atau Romy sebagai tersangka kasus dugaan korupsi dalam seleksi jabatan di Kementerian Agama. Romy kini telah diberhentikan dari jabatannya sebagai Ketua Umum PPP.

"Apakah kami dapat membuktikan bahwa partai ini akan eksis dan tetap hadir, lolos dari parliamentary threshold? Kami punya keyakinan," kata Suharso di kantor DPP PPP, Menteng, Jakarta Pusat, Sabtu (16/3/2019).

"Karena kami punya kemampuan, kami punya sejarah yang panjang, kami punya kader-kader terbaik, kami punya generasi penerus dari partai ini," sambungnya.

Baca juga: Romahurmuziy Jadi Ketum Partai Kelima yang Terjerat Kasus Korupsi

Suharso mengatakan, jajaran partainya tertegun dan sedih atas peristiwa yang melibatkan Romy.

Ketua Majelis Syariah PPP, Maimoen Zubair atau Mbah Moen, bahkan menyebut peristiwa ini sebagai musibah.

Namun demikian, hal ini telah terjadi. Suharso meminta jajaran partai hingga akar rumput PPP tak terus berkutat pada sebuah kesedihan.

"Kami harus mengubah musibah ini menjadi sebuah opportunity, sebuah kesempatan," ujar dia.

Suharso menyebut, peristiwa ini adalah cobaan maha dahsyat yang harus dihadapi. Ia berharap, partainya justru semakin kuat atas cobaan ini.

"Mudah-mudahan cobaan ini akan membawa partai ini menjadi besar, tinggal waktu dan sejarah yang akan mencatat dalam sisa-sisa waktu ke depan," tutur dia.

Baca juga: Suharso Monorfa Ditunjuk Sebagai Plt Ketua Umum Gantikan Romahurmuziy

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan Romahurmuziy sebagai tersangka terkait kasus dugaan korupsi dalam seleksi jabatan di Kementerian Agama.

Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X