Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 22/01/2019, 13:54 WIB
Penulis Ihsanuddin
|
Editor Krisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Dalam Negeri Thahjo Kumolo menilai positif dan mengapresiasi langkah Edy Rahmayadi mundur dari ketua umum PSSI. Tjahjo mengatakan, kini Edy bisa lebih fokus menjalankan tugasnya sebagai gubernur Sumatera Utara.

"Mundurnya Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi sebagai Ketum PSSI dilihat positif saja," kata Tjahjo lewat pesan singkat kepada wartawan, Selasa (22/1/2019).

Tjahjo mengatakan, langkah mundur Edy Rahmayadi kemungkinan karena mantan Pangkostrad tersebut membagi waktu antara memimpin PSSI dan Sumatera Utara.

Sebab, konsolidasi PSSI selaku organisasi yang mengatur sepakbola di Indonesia harus cepat dilakukan. Sementara agenda Edy sebagai gubernur Sumatera Utara yang baru terpilih juga cukup padat.

Baca juga: Edy Rahmayadi Mundur, Menpora Ingatkan PSSI untuk Terus Berbenah

"Saya melihatnya sebagai Mendagri positif saja dan mengapresiasi langkah positif Pak Eddy Rahmayadi, toh sebagai Ketum PSSI Pak Eddy sudah mampu menoreh prestasi untuk PSSI," ujar politisi PDI-P ini.

Edy Rahmayadi menyatakan mundur sebagai Ketua Umum PSSI pada Minggu (20/1/2019). Edy menyatakan bahwa dia mundur karena bertanggung jawab dan tak ingin mengkhianati PSSI.

"Saya nyatakan hari ini saya mundur dari ketua. Dengan syarat, jangan khianati PSSI ini," kata Edy dikutip dari Tribun Bali.

Kompas TV Mundurnya Ketua Umum Edy Rahmayadi dari jabatan tertinggi di PSSI memang mengejutkan banyak pemerhati sepak bola nasional. Babak baru sepakbola Indonesia pun dimulai dengan naiknya sang wakil Joko Driyono sebagai ketua umum menggantikan Edy Rahmayadi. Keputusan Gubernur Sumatera Utara ini pun disambut baik pemain senior Persib Bandung, I Made Wirawan. Menurut Made, posisi Ketua PSSI yang kini dijabat Joko Driyono diharapkan akan lebih baik ke depannya. Para pemain berharap penataan kembali sistem kompetisi bisa meningkatkan prestasi sepak bola Indonesia di kancah internasional. Hal senada juga diungkap jajaran pelatih Semen Padang. Semen Padang yang bermarkas di Bukit Karang Putih Indarung ini menilai sikap Edi sebagai wujud sportifitas. Dengan mundurnya Edi, jajaran pelatih tim yang berjuluk kabau sirah ini berharap PSSI yang dipimpin Joko Driyono nantinya dapat lebih fokus untuk mengurus persepakbolaan Indonesia. Kepemimpinan yang baru juga diharapkan dapat menyelesaikan segala persoalan yang ada, terutama mengikis habis persoalan mafia bola yang telah menciderai sepak bola indonesia di mata dunia.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

IDAI: Kanker pada Anak Tak Dapat Dicegah, tetapi Bisa Disembuhkan

IDAI: Kanker pada Anak Tak Dapat Dicegah, tetapi Bisa Disembuhkan

Nasional
KPK: Untuk Penasihat Hukum Lukas Enembe, Stop Narasi Kontraproduktif

KPK: Untuk Penasihat Hukum Lukas Enembe, Stop Narasi Kontraproduktif

Nasional
Lukas Enembe Minta Berobat ke Singapura, KPK: RSPAD Masih Memadai Sejauh Ini

Lukas Enembe Minta Berobat ke Singapura, KPK: RSPAD Masih Memadai Sejauh Ini

Nasional
KPK: Tak Ada yang Dijanjikan ke Lukas Enembe

KPK: Tak Ada yang Dijanjikan ke Lukas Enembe

Nasional
Selain Anies, Prabowo dan Gatot Nurmantyo Akan Diundang ke Rakernas Partai Ummat

Selain Anies, Prabowo dan Gatot Nurmantyo Akan Diundang ke Rakernas Partai Ummat

Nasional
IDAI Ungkap Penyebab Rendahnya Angka Harapan Hidup Anak Pengidap Kanker di Indonesia

IDAI Ungkap Penyebab Rendahnya Angka Harapan Hidup Anak Pengidap Kanker di Indonesia

Nasional
Ini Gejala Umum Kanker pada Anak Menurut IDAI

Ini Gejala Umum Kanker pada Anak Menurut IDAI

Nasional
UPDATE 4 Februari 2023: Kasus Covid-19 Bertambah 186, Totalnya Jadi  6.730.964

UPDATE 4 Februari 2023: Kasus Covid-19 Bertambah 186, Totalnya Jadi 6.730.964

Nasional
Jadi Bakal Capres Favorit Partai Ummat, Anies Diundang ke Rakernas

Jadi Bakal Capres Favorit Partai Ummat, Anies Diundang ke Rakernas

Nasional
Polri: Hoaks, Video Tentara China Dijemput Mobil Polisi

Polri: Hoaks, Video Tentara China Dijemput Mobil Polisi

Nasional
Ribuan Anak Indonesia Idap Kanker Sepanjang 2022, Paling Banyak Leukimia

Ribuan Anak Indonesia Idap Kanker Sepanjang 2022, Paling Banyak Leukimia

Nasional
Kunjungi Menhan Turki, Prabowo Tandatangani Rencana Aksi Kerja Sama Pertahanan

Kunjungi Menhan Turki, Prabowo Tandatangani Rencana Aksi Kerja Sama Pertahanan

Nasional
Kementerian KP Latih Peserta Didik lewat Festival Kewirausahaan

Kementerian KP Latih Peserta Didik lewat Festival Kewirausahaan

Nasional
Anak Buah Sambo Beberkan Budaya Sulit Tolak Perintah Atasan, Kompolnas: Sekarang Bukan Zaman Orde Baru

Anak Buah Sambo Beberkan Budaya Sulit Tolak Perintah Atasan, Kompolnas: Sekarang Bukan Zaman Orde Baru

Nasional
IDAI: Kelebihan Nutrisi Tingkatkan Risiko Kanker pada Anak

IDAI: Kelebihan Nutrisi Tingkatkan Risiko Kanker pada Anak

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.