Kompas.com - 19/10/2018, 09:02 WIB
Kebun Sawit Desa Kota Bani terbentang seluas 14 hektar. Selain membuka lapangan kerja bagi warga desa, kini bahkan sudah berhasil memberi pemasukan untuk kas desa. KOMPAS.com/ALEK KURNIAWANKebun Sawit Desa Kota Bani terbentang seluas 14 hektar. Selain membuka lapangan kerja bagi warga desa, kini bahkan sudah berhasil memberi pemasukan untuk kas desa.
|
Editor Latief

BENGKULU, KOMPAS.com – Kelapa sawit merupakan komoditas utama hasil perkebunan Desa Kota Bani. Hampir di setiap lahan yang dimiliki warga pasti ditanami kelapa sawit.

Banyak faktor yang mempengaruhi penanaman kelapa sawit begitu masif di desa yang terletak di Kecamatan Putri Hijau, Kabupaten Bengkulu Utara, Provinsi Bengkulu, ini. Salah satunya adalah waktu panen yang bisa dinikmati dua minggu sekali.

"Dalam dua minggu sekali kelapa sawit bisa dipanen. Rata-rata, kalau punya satu hektar kebun, petani bisa mendapatkan satu ton kelapa sawit. Setelah itu mereka bisa jual dan mendapatkan langsung hasil jualannya. Itulah kenapa banyak yang menanam tanaman ini,” ungkap Manajer Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) Kota Bani, Hartono, kepada Kompas.com, Selasa (9/10/2018).

Namun, menurut dia, sebelum menikmati hasil jualannya, para petani terlebih dahulu harus mengangkut hasil panen ke dalam truk untuk diantarkan ke pembeli.

Permasalahan kemudian muncul, yakni akses jalan desa yang belum memadai, rusak, dan bahkan sulit dilalui oleh truk besar.

Akibatnya, para petani pun harus membayar biaya angkut atau biaya langsir dari kebun ke tempat pembeli. Biaya sekali angkut bisa mencapai Rp 100 ribu per ton dan sedikit banyak ikut mengurangi keuntungan para petani.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun, permasalahan pada masa lalu, yakni ketika akses jalan desa belum diperbaiki dan dibangun. Sejak 2015 lalu permasalahan ini sedikit terurai setelah Desa Kota Bani mendapat bantuan dana desa dari pemerintah pusat.

Saat itu Desa Kota Bani mendapatkan kucuran dana sebesar Rp 291,9 juta dan sebagian digunakan untuk memperbaiki jalan rabat beton.

Tak hanya dilakukan pada 2015, perbaikan akses jalan produksi perkebunan pun terus dijalankan pada tahun-tahun berikutnya, yakni 2016 sampai 2018. Total perbaikan bahkan sudah mencapai satu kilometer dan bisa mengurangi beban waktu dan biaya angkut.

Desa Kota Bani telah membangun jalan rabat beton sepanjang 1 kilometer untuk mempermudah warga desa terutama petani kelapa sawit mengangkut hasil panennya.Dok. Pribadi/Corry Wenas Samosir Desa Kota Bani telah membangun jalan rabat beton sepanjang 1 kilometer untuk mempermudah warga desa terutama petani kelapa sawit mengangkut hasil panennya.

"Pembangunan infrastruktur di Desa Kota Bani menjadi prioritas kami, hal ini utamanya untuk meningkatkan kualitas ekonomi warga desa sehingga nantinya bisa menyejahterakan mereka," ungkap Zaidin, Kepala Desa Kota Bani.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penanganan Covid-19 Lebih Banyak Gotong Royong Masyarakat, Menko PMK: Peran Negara Hanya 20 Persen

Penanganan Covid-19 Lebih Banyak Gotong Royong Masyarakat, Menko PMK: Peran Negara Hanya 20 Persen

Nasional
Ketua Komisi VIII: Jemaah Umrah Duta Bangsa, Pilih yang Benar-benar Siap Berangkat

Ketua Komisi VIII: Jemaah Umrah Duta Bangsa, Pilih yang Benar-benar Siap Berangkat

Nasional
Jaksa Agung Instruksikan Jajaran Bentuk Tim Khusus Berantas Mafia Tanah dan Pelabuhan

Jaksa Agung Instruksikan Jajaran Bentuk Tim Khusus Berantas Mafia Tanah dan Pelabuhan

Nasional
Perpanjangan PPKM Jawa-Bali, Bioskop Boleh Buka dengan Ketentuan Khusus

Perpanjangan PPKM Jawa-Bali, Bioskop Boleh Buka dengan Ketentuan Khusus

Nasional
Tak Lagi Diatur di Inmendagri, Ini Aturan Perjalanan Naik Kereta-Pesawat Selama PPKM

Tak Lagi Diatur di Inmendagri, Ini Aturan Perjalanan Naik Kereta-Pesawat Selama PPKM

Nasional
Gubernur Nonaktif Sulsel Nurdin Abdullah Divonis 5 Tahun Penjara, KPK Nyatakan Pikir-pikir

Gubernur Nonaktif Sulsel Nurdin Abdullah Divonis 5 Tahun Penjara, KPK Nyatakan Pikir-pikir

Nasional
PPKM Jawa-Bali Diperpanjang, Bagaimana Aturan Masuk Tempat Wisata?

PPKM Jawa-Bali Diperpanjang, Bagaimana Aturan Masuk Tempat Wisata?

Nasional
Kasus Penanganan Perkara di KPK, Azis Syamsuddin Segera Disidang

Kasus Penanganan Perkara di KPK, Azis Syamsuddin Segera Disidang

Nasional
Ketum PBNU: Tanggal Pelaksanaan Muktamar Diputuskan Pekan Ini

Ketum PBNU: Tanggal Pelaksanaan Muktamar Diputuskan Pekan Ini

Nasional
9 Rekomendasi IDAI Terkait Pelaksanaan Pembelajaran Tatap Muka

9 Rekomendasi IDAI Terkait Pelaksanaan Pembelajaran Tatap Muka

Nasional
Adu Jotos Prajurit Marinir Vs Raider, Mabes TNI: Sedang Diproses Hukum

Adu Jotos Prajurit Marinir Vs Raider, Mabes TNI: Sedang Diproses Hukum

Nasional
PPKM Jawa-Bali Diperpanjang, Warteg-Kafe Masih Berlakukan Waktu Makan

PPKM Jawa-Bali Diperpanjang, Warteg-Kafe Masih Berlakukan Waktu Makan

Nasional
Kasus Dugaan Suap di Kolaka Timur, Kepala BPBD Anzarullah Segera Disidang

Kasus Dugaan Suap di Kolaka Timur, Kepala BPBD Anzarullah Segera Disidang

Nasional
Saat Komnas HAM Anggap KPI Pusat Gagal Jamin Keamanan Pekerja dari Perundungan dan Pelecehan Seksual

Saat Komnas HAM Anggap KPI Pusat Gagal Jamin Keamanan Pekerja dari Perundungan dan Pelecehan Seksual

Nasional
PPKM Jawa-Bali hingga 13 Desember, Ini Aturan Terbaru Masuk Mal

PPKM Jawa-Bali hingga 13 Desember, Ini Aturan Terbaru Masuk Mal

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.