PKS Sebut Prabowo Tak Gentar Hadapi Pilpres - Kompas.com

PKS Sebut Prabowo Tak Gentar Hadapi Pilpres

Kompas.com - 11/10/2018, 19:24 WIB
Capres urut 1 Joko Widodo dan nomor urut 2 Prabowo Subianto berjalan bersama pada Deklarasi Kampanye Damai dan Berintegritas di Kawasan Monas, Jakarta, Minggu (23/9/2018). Deklarasi tersebut bertujuan untuk memerangi hoaks, ujaran kebencian dan politisasi SARA agar terciptanya suasana damai selama penyelenggaraan Pilpres 2019.MAULANA MAHARDHIKA Capres urut 1 Joko Widodo dan nomor urut 2 Prabowo Subianto berjalan bersama pada Deklarasi Kampanye Damai dan Berintegritas di Kawasan Monas, Jakarta, Minggu (23/9/2018). Deklarasi tersebut bertujuan untuk memerangi hoaks, ujaran kebencian dan politisasi SARA agar terciptanya suasana damai selama penyelenggaraan Pilpres 2019.

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua Majelis Syuro Partai Keadilan Sejahtera ( PKS) Hidayat Nur Wahid menyatakan capres yang diusung partainya, Prabowo Subianto, tak gentar menghadapi Pilpres 2019 meskipun tak mendapat banyak dukungan.

Hal itu disampaikan Hidayat menanggapi pernyataan Sekjen Gerindra Ahmad Muzani yang menyatakan Pilpres 2019 merupakan yang terberat bagi Prabowo.

"Ya tapi beliau sebagai seorang pejuang dan seorang petempur pernah menjadi Panglima Kostrad itu malah asyik untuk beliau. Kalau orang semacam beliau kemudian enggak punya tantangan malah enggak asyik," kata Hidayat di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (11/10/2018).

"Kalau tantangan semakin banyak, semakin membesar, itu justru menghadirkan jiwa atau semangat untuk menghadirkan semangat juang yang akan lebih kuat lagi," lanjut dia.


Baca juga: Sekjen Gerindra: Pilpres 2019 Jadi Pemilu Terberat bagi Prabowo

Ia menilai pernyataan Muzani justru untuk membangkitkan semangat kubu Prabowo Subianto-Sandiaga Uno untuk berjuang lebih keras memenangkan pasangan tersebut.

Hidayat pun mewajari jika di Pilpres 2019 Jokowi selaku petahana lebih diuntungkan. Sebab, kata dia, Jokowi memiliki banyak sumber daya yang bisa dimanfaatkan.

Namun, ia mengingatkan, pada akhirnya kedaulatan ada di tangan pemilih sehingga keunggulan Jokowi selaku petahana tak perlu ditakuti.

"Menurut saya memang pada akhirnya tetap saja kedaulatan ada di tangan rakyat. Rakyat dengan apa yang disampaikan Pak Prabowo jadi akan melihat dan mendapatkan informasi bagaimana peta pemilihan presiden yang akan datang," lanjut dia.

Pemilu terberat

Sekjen Partai Gerindra Ahmad Muzani mengatakan, Pemilihan Presiden 2019 merupakan pemilu terberat bagi calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto.

Pilpres 2019 merupakan kali ketiga Prabowo bertarung dalam kontestasi politik ini.

Muzani menyampaikan hal itu saat ditanya soal kejanggalan surat pemanggilan anggota Badan Pemenangan Nasional (BPN) pasangan Prabowo-Sandiaga, Amien Rais, yang diperiksa sebagai saksi dalam kasus penyebaran hoaks Ratna Sarumpaet di Polda Metro Jaya.

Ia juga ditanya mengenai pengaruh kasus hoaks Ratna terhadap elektabilitas Prabowo di Pilpres 2019.

"Dari tiga kali maju Pak Prabowo sebagai presiden, yang kebetulan saya tetap jadi sekjen partai yang mengusung Beliau, kami merasakan terus terang (Pilpres) ini adalah bobot terberat Beliau menjadi calon presiden," ujar Muzani, di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (10/10/2018).

Baca juga: Prabowo: Ada Upaya Pengkhianatan oleh Elite terhadap Rakyatnya Sendiri

Muzani membandingkan situasi jelang pilpres kali ini dengan pilpres yang diikuti Prabowo pada 2009 dan 2014.

Pada Pilpres 2009, kata Muzani, tidak ada pengerahan kepala daerah untuk mendukung pasangan calon presiden-wakil presiden petahana.

Menurut dia, pada pilpres kali ini banyak kepala daerah yang menyatakan dukungan terhadap pasangan calon nomor urut 01 Joko Widodo-Ma'ruf Amin.

"Bupati yang kami usung pun tidak memiliki keberanian untuk menyatakan dukungan kepada Pak Prabowo-Sandi," kata Muzani.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Terkini Lainnya


Close Ads X