Kompas.com - 13/09/2018, 15:50 WIB
Penulis Yoga Sukmana
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan Ahmad Basarah meminta Kwik Kian Gie memberikan pernyataan ihwal klaim bakal calon presiden Prabowo Subianto.

Rabu (12/9/2018) malam, usai bertemu Ketum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono, Prabowo mengklaim Kwik Kian Gie bersedia bergabung dengan tim Prabowo-Sandiaga menghadapi Pilpres 2019.

"Ini kan baru katanya. Belum mendengar langsung dari Pak Kwik," ujar Basarah di Komplek Parlemen, Jakarta, Kamis (14/9/2018).

"Mudah-mudahan setelah ada pernyataan ini Pak Kwik memberikan klarifikasi apakah benar Pak Kwik lupa pada sejarah? Apakah benar Pak Kwik akan meninggalkan jejak-jejak perjuangannya?" sambung dia.

Baca juga: Prabowo Klaim Kwik Kian Gie Bersedia Gabung ke Timnya

Wasekjen PDI-P Ahmad Basarah di Kantor DPP PDI-P, Jakarta, Sabtu (1/9/2018).KOMPAS.com/Ihsanuddin Wasekjen PDI-P Ahmad Basarah di Kantor DPP PDI-P, Jakarta, Sabtu (1/9/2018).
Basarah mengatakan, Kwik merupakan salah satu kader yang sudah lama berjuang bersama PDI-P.

Bahkan Kwik, kata dia, juga pernah masuk ke dalam kepengurusan Dewan Pimpinan Pusat (DPP) PDI-P.

Kemampuannya di bidang ekonomi membawa Kwik menempati kursi Menteri Koordinator Bidang Ekonomi, Keuangan dan Industri Indonesia pada 26 Oktober 1999 – 23 Agustus 2000 masa Presiden Abdulrahman Wahid.

Baca juga: Ketua DPP PDI-P: Kehadiran Kwik Kian Gie Bisa Mencerahkan Tim Prabowo

Selain itu, Kwik juga pernah menjabat Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional pada 9 Agustus 2001 – 20 Oktober 2004, dalam pemerintahan Megawati Soekarnoputeri.

Namun, diakui Basarah, setelah 2005, Kwik dan PDI-P seakan lepas komunikasi secara intens. Kwik dinilai sudah berada di luar sistem organisasi kepartaian.

Namun sebagai kader, tutur Basarah, Kwik harus loyal dan menjaga menjaga isi cita-cita dan tujuan PDIP.

Baca juga: PDI-P: Kami Hormati jika Kwik Kian Gie Merapat ke Prabowo-Sandiaga

Sementara PDIP sudah mengusung Joko Widodo-Ma'ruf Amin di Pilpres 2019.

Meski begitu, kata dia, PDI-P akan menghormati apapun pilihan Kwik, apakah bergabung di kubu Jokowi-Ma'ruf Amin atau Prabowo-Sandiaga.

"Apabila Pak Kwik mengambil keputusan politik untuk menjadi tim ahli ekonomi dari tim pasangan Pak Prabowo-Sandiaga, kami hormati sebagai hak politiknya," ucap dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Instruksi Kapolri Sikat Habis Bekingan Bandar Judi di Tengah Isu Konsorsium 303 Kaisar Sambo...

Instruksi Kapolri Sikat Habis Bekingan Bandar Judi di Tengah Isu Konsorsium 303 Kaisar Sambo...

Nasional
KSAD Dudung Ingatkan Masyarakat Pentingnya Jaga Persatuan dan Kesatuan Bangsa

KSAD Dudung Ingatkan Masyarakat Pentingnya Jaga Persatuan dan Kesatuan Bangsa

Nasional
PDI-P Prediksi Jokowi Reshuffle Kabinet di 2023, Ganti Menteri yang Maju Capres

PDI-P Prediksi Jokowi Reshuffle Kabinet di 2023, Ganti Menteri yang Maju Capres

Nasional
Anggota Komisi III Sebut Penyelesaian Yudisial Kasus HAM Berat Masa Lalu Tak Boleh Diganti Non Yudisial

Anggota Komisi III Sebut Penyelesaian Yudisial Kasus HAM Berat Masa Lalu Tak Boleh Diganti Non Yudisial

Nasional
Geledah Perusahaan Maming, KPK Amankan Sejumlah Dokumen

Geledah Perusahaan Maming, KPK Amankan Sejumlah Dokumen

Nasional
24 Agustus, Komisi III Bakal Rapat dengan Kapolri Bahas Pembunuhan Berencana Brigadir J

24 Agustus, Komisi III Bakal Rapat dengan Kapolri Bahas Pembunuhan Berencana Brigadir J

Nasional
Komnas HAM: Bharada E Bilang Ferdy Sambo Juga Menembak Brigadir J

Komnas HAM: Bharada E Bilang Ferdy Sambo Juga Menembak Brigadir J

Nasional
Konsul Haji Ingatkan Travel Umrah Tidak Berizin Bisa Dihukum Pidana

Konsul Haji Ingatkan Travel Umrah Tidak Berizin Bisa Dihukum Pidana

Nasional
Kejagung Bantarkan Penahanan Surya Darmadi Sementara Waktu Karena Sakit

Kejagung Bantarkan Penahanan Surya Darmadi Sementara Waktu Karena Sakit

Nasional
Pernah Benarkan Ada Kekerasan Seksual terhadap Istri Ferdy Sambo, Komnas Perempuan Beri Penjelasan

Pernah Benarkan Ada Kekerasan Seksual terhadap Istri Ferdy Sambo, Komnas Perempuan Beri Penjelasan

Nasional
Tindak Lanjut Mandat Pendataan Pegawai Non-ASN

Tindak Lanjut Mandat Pendataan Pegawai Non-ASN

Nasional
Info Viral Kaisar Sambo dan Jaringan Judi 'Online' Polisi, Ini Tanggapan Polri

Info Viral Kaisar Sambo dan Jaringan Judi "Online" Polisi, Ini Tanggapan Polri

Nasional
Fraksi Golkar MPR Protes soal PPHN, Bamsoet: Bisa Kita Bicarakan di Internal Partai

Fraksi Golkar MPR Protes soal PPHN, Bamsoet: Bisa Kita Bicarakan di Internal Partai

Nasional
Partisipasi Publik dalam Proses Legislasi Masih Rendah?

Partisipasi Publik dalam Proses Legislasi Masih Rendah?

Nasional
Masih Dalami Kerugian Negara di Kasus Bansos, KPK: Mudah-mudahan Akhir Tahun Ada Kejelasan

Masih Dalami Kerugian Negara di Kasus Bansos, KPK: Mudah-mudahan Akhir Tahun Ada Kejelasan

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.