Politisi Golkar Sebut Jokowi Belum Tingkatkan Elektabilitas Partai

Kompas.com - 03/05/2018, 08:52 WIB
Azis Syamsuddin KOMPAS.com/SRI LESTARI Azis Syamsuddin

JAKARTA, KOMPAS.com - Koordinator Bidang Perekonomian Partai Golkar, Aziz Syamsuddin, mengakui sosok Presiden Joko Widodo belum mampu mendongkrak elektabilitas partainya saat ini.

Padahal, dalam Pilkada Serentak 2018, Golkar membutuhkan dongkrakan elektabilitas. Terlebih, Partai Golkar sudah mendeklarasikan pengusungan Jokowi pada Pilpres 2019.

"Yang tadi kami bahas salah satunya begitu. Tapi kan kami tinggal membuat strong, penguatan-penguatan di sisi lain, supaya coattail effect (efek terdampak) ini ada ke partai," kata Aziz di Kantor DPP Partai Golkar, Slipi, Jakarta Barat, Rabu (2/5/2018).

Ia menyatakan, partainya akan memperkuat ketokohan Jokowi pada Pilkada Serentak 2018. Dengan demikian, Aziz berharap calon yang diusung Partai Golkar bisa disukai dan dipilih oleh masyarakat.


Selain itu, Partai Golkar juga tengah menyiapkan penguatan ketokohan Jokowi untuk Pileg 2019. Dengan demikian, perolehan kursi Partai Golkar bisa meningkat dan mampu mencapai target perolehan suara sebesar 18 persen.

Baca juga: Elektabilitas Disalip Gerindra, Golkar Sebut Kompetisi Makin Berat

Ia menambahkan, sedianya upaya memasangkan Ketua Umum Golkar Airlangga Hartarto dengan Jokowi sebagai cawapres juga menjadi strategi peningkatan elektabilitas Golkar.

"Itu otomatis. Kalau dari kami juga setuju seandainya Pak Airlangga menyatakan declare dari awal, sehingga tidak usah lagi melakukan sortir seperti ini. Tapi ini kan yang harus kami kaji alternatif-alternatifnya," kata Aziz.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Terkini Lainnya

Melalui Anaknya, Seorang Ibu Sumbang Sandiaga Uno Rp 500.000

Melalui Anaknya, Seorang Ibu Sumbang Sandiaga Uno Rp 500.000

Regional
Dukung Ma'ruf Amin, Ketua PWNU Jatim Sebut Masa Depan Negara di Tangan NU

Dukung Ma'ruf Amin, Ketua PWNU Jatim Sebut Masa Depan Negara di Tangan NU

Regional
Akar Masalah Mandeknya Dunia Riset Tanah Air Dinilai Belum Tersentuh Kedua Paslon

Akar Masalah Mandeknya Dunia Riset Tanah Air Dinilai Belum Tersentuh Kedua Paslon

Nasional
Menyangkut Masa Depan Bangsa, Pengamat Kecewa Imunisasi Tak Dibicarakan di Debat Ketiga

Menyangkut Masa Depan Bangsa, Pengamat Kecewa Imunisasi Tak Dibicarakan di Debat Ketiga

Nasional
Pengungsi Banjir Bandang di Jayapura Butuh Selimut dan Tenda

Pengungsi Banjir Bandang di Jayapura Butuh Selimut dan Tenda

Regional
Terbukti Bersalah, Mantan Direktur Keuangan Pertamina Tak Dihukum Uang Pengganti

Terbukti Bersalah, Mantan Direktur Keuangan Pertamina Tak Dihukum Uang Pengganti

Nasional
Atasi Pengangguran, Kedua Paslon Dinilai Tak Manfaatkan Infrastruktur yang Ada

Atasi Pengangguran, Kedua Paslon Dinilai Tak Manfaatkan Infrastruktur yang Ada

Nasional
2 Jenazah WNA Malaysia Korban Longsoran Air Terjun di Lombok Dipulangkan

2 Jenazah WNA Malaysia Korban Longsoran Air Terjun di Lombok Dipulangkan

Regional
Korban Ungkap Teroris di Selandia Baru Bingung dengan Denah Masjid

Korban Ungkap Teroris di Selandia Baru Bingung dengan Denah Masjid

Internasional
Ketika Matematika Digunakan untuk Menangani Wabah Penyakit

Ketika Matematika Digunakan untuk Menangani Wabah Penyakit

Edukasi
Polisi Tangkap 2 Penjambret Mahasiswi di Kupang, 1 Pelaku Ditembak

Polisi Tangkap 2 Penjambret Mahasiswi di Kupang, 1 Pelaku Ditembak

Regional
KPK Temukan Uang di Ruangan Menterinya, Ini Tanggapan Kementerian Agama

KPK Temukan Uang di Ruangan Menterinya, Ini Tanggapan Kementerian Agama

Nasional
Menurut Pengamat, Ini Alasan Mengapa Ma'ruf Tampil 'di Luar Ekspektasi' saat Debat Ketiga

Menurut Pengamat, Ini Alasan Mengapa Ma'ruf Tampil "di Luar Ekspektasi" saat Debat Ketiga

Nasional
Kekerasan Seksual Itu Bernama 'Revenge Porn', Apa Itu? Ini 6 Tandanya

Kekerasan Seksual Itu Bernama "Revenge Porn", Apa Itu? Ini 6 Tandanya

Edukasi
Banjir di Gunungkidul, Puluhan Kepala Keluarga Masih Mengungsi

Banjir di Gunungkidul, Puluhan Kepala Keluarga Masih Mengungsi

Regional

Close Ads X