Indonesia Menghadapi Propaganda - Kompas.com

Indonesia Menghadapi Propaganda

Kompas.com - 08/04/2018, 17:12 WIB
-solar22 -


SEBUAH pemerintahan yang berpihak kepada rakyat dan membangun fasilitas untuk memenuhi kebutuhan dan menyejahterakan rakyat adalah wujud pemerintahan yang diidamkan.

Tetapi, bisa saja terjadi pemerintahan seperti itu berjalan dengan banyak gangguan kepentingan.  Benar bahwa rakyat pasti banyak mendukung. 

Belajar dari apa yang terjadi pada Jacobo Arbenz, Presiden Guatemala 1951 – 1954, kepentingan, bahkan kepentingan swasta bisa menumbangkan pemerintahan yang didukung rakyat.

Caranya adalah dengan melakukan propaganda yang mendiskreditkan, melakukan disinformasi bahkan memfitnah pemerintahan yang didukung rakyat.

Arbenz adalah Presiden Guatemala populer yang terpilih tahun 1951 melalui proses demokratis dan memenangkan pemilihan dengan margin lebih dari 50 persen. 

Langkah utama yang dia lakukan adalah reformasi sosial warisan pendahulunya.  Reformasi sosial waktu itu meliputi perluasan hak memilih bagi rakyat, legalisasi partai politik, mengizinkan debat publik, dan memberikan hak berorganisasi bagi buruh.  Kebijakan paling penting pemerintahannya adalah reformasi agraria. 

Pemerintahan Arbenz memutuskan untuk melakukan Reformasi Agraria di mana lahan-lahan luas milik swasta yang tidak ditanami dialokasikan ulang untuk kepentingan umum.  Kebijakan ini bertentangan dengan kepentingan perusahaan Amerika, United Food Company. 

Untuk melindungi investasi dan kepentingannya, UFC kemudain mencari cara mengagalkan kebijakan itu.  Mereka membayar ahli Public Relations terkemuka, Edward Bernays yang kemudian melakukan langkah-langah strategis komunikasi yang disebut dengan propaganda.

Propaganda

Propaganda adalah langkah komunikasi masif yang menggunakan berbagai cara untuk memenangkan komunikasi publik dan mengubah perilaku kelompok sasaran sesuai tujuan propaganda. 

Propaganda menggunakan informasi bohong atau setengah benar, misleading information, informasi yang bias, atau dengan data-data historis yang dipilih untuk keuntungan misi mereka.

Bernays pernah melakukan propaganda paling berhasil untuk kampanye merokok di kalangan perempuan Amerika pada akhir dekade 1920an.  Judulnya Torches of Freedom. Propaganda ini memasuki alam bawah sadar kelompok sasaran untuk mengendalikan emosi sampai kelompok sasaran ini melakukan tindakan sesuai dengan yang diinginkan.

Bernays menerapkan strategi mulai dari membangun opini bahwa Presiden Guatemala adalah seorang komunis dan pemerintahannya bisa menjadi ancaman komunisme bagi AS.  Sasarannya adalah pemerintah AS, media, dan rakyat AS. 

Propaganda ini ujungnya melibatkan media massa dan CIA yang kemudian beroperasi dari negara tetangga Guatemala yaitu Honduras dan Elsalvador melakukan kudeta. Arbenz pun tumbang. 

Berikutnya menjadi jelas, kebijakan reformasi agraria dibatalkan oleh pemerintah pengganti yang memang adalah mitra propaganda dari awal.

-THINKSTOCK -

Rentan propaganda

Di era teknologi informasi di Indonesia seperti sekarang dengan kekuatan media sosial, setiap orang bisa mengirim informasi tanpa filter. 

Setiap orang punya peluang membuat berita, isu, atau informasi dan dengan komando sederhana “viralkeen!” maka informasi itu menyebar tanpa batas geografis atau batas waktu. 

Pihak otoritas tidak memiliki posisi mewah mencegah isu atau informasi itu sebelum dibuat kecuali setelah informasi itu disebar dan masuk ke ranah publik.

Informasi menjadi liar, membuka peluang misinformasi, disinformasi, kebohogan dan pemilihan latar belakang untuk kepentingan tertentu.  Sudah berkalli-kali kita mendapati isu, informasi yang misinformasi, disinformasi, bahkan fitnah dan pemutarbalikan fakta.

Indonesia pada posisi rentan terhadap serangan propaganda.  Dengan kepemilikan gawai yang melebihi jumlah penduduk dan kondisi geografis yang luas, negara kepulauan, berbagai suku, hubungan antaragama yang terus diuji dengan penggunaan agama untuk kepentingan sesaat, maka dibutuhkan kecermatan dan kerjasama institusi penegak hukum, institusi sosial dan peran warga negara yang luar biasa akrab untuk Indonesia mengawal negeri ini dari propaganda. 

Temuan tentang Saracen dan MCA adalah bagian dari kecanggihan otoritas Indonesia memantau dan mengawal jagad informasi.  Tetapi itu tentu bukan akhir dari pengawalan. 

Belajar dari pengalaman Guatemala tentang peran media, kepentingan domestik termasuk kepentingan yang mengatasnamakan agama dan kepentingan negara asing, maka tidak mustahil ada kepentingan-kepentingan yang terganggu ketika pemerintah menerapkan berbagai kebijakan yang berbeda dengan kebijakan yang lalu.

Indonesia yang kini memasuki tahap sebagai salah satu kekuatan ekonomi baru di dunia, harus bisa mempertahankan ritme dan tempo pembangunan bangsa. 

Memantau propaganda adalah sebagian dari hal penting yang perlu dilakukan untuk menjaga komunikasi negara dengan warganya.  Negara perlu mengembangkan komunikasi utuh dengan warganya melalui mercu suar komunikasi. 

Mercu suar komunikasi adalah komunikasi kuat pemerintah untuk mengimbangi beban kesibukan membendung dan menandingi serangan propaganda.


Komentar

Terkini Lainnya

Persatuan Ojek Online Akan Unjuk Rasa di Depan Gedung DPR RI Hari Ini

Persatuan Ojek Online Akan Unjuk Rasa di Depan Gedung DPR RI Hari Ini

Megapolitan
Lahir Kembar, Anak Sapi di Banyuwangi Ini Bernama Valentine dan Valentino

Lahir Kembar, Anak Sapi di Banyuwangi Ini Bernama Valentine dan Valentino

Regional
Polisi AS Masih Buru Pria Setengah Bugil yang Tembak Mati 4 Orang

Polisi AS Masih Buru Pria Setengah Bugil yang Tembak Mati 4 Orang

Internasional
5 Berita Populer: Cerita Pertemuan Anies dengan Erdogan dan Paduan Suara Indonesia Menang Lagi di Eropa

5 Berita Populer: Cerita Pertemuan Anies dengan Erdogan dan Paduan Suara Indonesia Menang Lagi di Eropa

Internasional
Survei Kompas: Jokowi 55,9 Persen, Prabowo 14,1 Persen

Survei Kompas: Jokowi 55,9 Persen, Prabowo 14,1 Persen

Nasional
Indonesia Kirim Guru ke Korea untuk Pelajari HOTS

Indonesia Kirim Guru ke Korea untuk Pelajari HOTS

Edukasi
Ketiga Terdakwa Akan Diperiksa dalam Sidang First Travel

Ketiga Terdakwa Akan Diperiksa dalam Sidang First Travel

Nasional
Berita Populer: Dampak China Larang Impor Sampah, hingga Manusia Tertua Wafat

Berita Populer: Dampak China Larang Impor Sampah, hingga Manusia Tertua Wafat

Internasional
Pertama Kali di Dunia, Ratusan Napi Gelar Pentas Seni di TIM

Pertama Kali di Dunia, Ratusan Napi Gelar Pentas Seni di TIM

Nasional
Saat Rizal Ramli dan Sandiaga Bahas Pilpres 2019 di Kafe Balai Kota

Saat Rizal Ramli dan Sandiaga Bahas Pilpres 2019 di Kafe Balai Kota

Megapolitan
Dari Ajang Lokal, Handy Hartono Optimistis Batik Karawang Bakal Mendunia

Dari Ajang Lokal, Handy Hartono Optimistis Batik Karawang Bakal Mendunia

Regional
Hujan Diprediksi Guyur Wilayah Jabodetabek Siang hingga Malam Nanti

Hujan Diprediksi Guyur Wilayah Jabodetabek Siang hingga Malam Nanti

Megapolitan
Mien Uno, Perempuan yang Selalu Jadi Inspirasi Sandiaga

Mien Uno, Perempuan yang Selalu Jadi Inspirasi Sandiaga

Megapolitan
Perangi 'Illegal Fishing', Pemprov Gorontalo Bentuk Satgas Gabungan

Perangi "Illegal Fishing", Pemprov Gorontalo Bentuk Satgas Gabungan

Regional
Moeldoko: Generasi Muda Harus Memupuk Rasa Cinta Terhadap Budaya

Moeldoko: Generasi Muda Harus Memupuk Rasa Cinta Terhadap Budaya

Nasional

Close Ads X