Jika Ingin Bertarung di 2019, Gatot Nurmantyo Perlu Bangun Citra Baru

Kompas.com - 05/04/2018, 20:17 WIB
Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo di Istana Kepresidenan, Selasa (24/10/2017). KOMPAS.com/IHSANUDDINPanglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo di Istana Kepresidenan, Selasa (24/10/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com – Analis politik dari Exposit Strategic Arif Susanto mengatakan, pengalaman di dunia militer tak cukup jadi modal bagi mantan Panglima TNI Jenderal (Purn) Gatot Nurmantyo untuk terjun ke dunia politik.

Menurut Arif, Gatot perlu membangun citra baru sebagai politikus untuk meyakinkan bahwa ia mumpuni untuk bertarung di 2019.

“Tidak cukup mendekati parpol dan lembaga-lembaga sosial lainnya, Gatot membutuhkan suatu citra baru sebagai politikus, yang membantunya dalam pemasaran politik,” ujar Arif kepada Kompas.com, Jakarta, Kamis (5/4/2018).

Baca juga : Jika Ingin Jadi Cawapres Prabowo, Gatot Nurmantyo Harus Mampu Dekati PKS

Dalam sejumlah survei yang dilakukan beberapa lembaga, nama Gatot mulai muncul dalam bursa capres dan cawapres. Akan tetapi, kata Arif, publik masih merekam sepak terjang dan catatan Gatot selama menjabat Panglima TNI.

Analis politik Exposit Strategic Arif Susanto Kompas.com/YOGA SUKMANA Analis politik Exposit Strategic Arif Susanto
Sejumlah kontroversi sempat mencuat, seperti perintah menonton film G30S hingga melempar pernyataan keras akan menyerbu lembaga non-militer yang mengimpor 5.000 senjata. 

“Berhadapan dengan tuntutan tarnsparansi, Gatot pun harus mampu menjelaskan isu-isu miring seputar dirinya. Terakhir, dia perlu menemukan kecocokan dengan pasangannya demi meningkatkan elektabilitas di mata publik,” kata Arif.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga : Jika Ingin Jadi Cawapres Prabowo, Gatot Nurmantyo Harus Mampu Dekati PKS

Seperti diberitakan, hasil survei beberapa lembaga survei yang menempatkan nama Gatot sebagai tokoh yang punya elektabilitas cukup menjanjikan sebagai calon wakil presiden 2019.

Pada survei Indo Barometer, nama Gatot masuk dalam 3 nama cawapres dengan elektabilitas tertinggi. Angkanya sebesar 7,9 persen di bawah Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) 15,1 persen, dan Anies Baswedan 13,1 persen.

Sementara, berdasarkan survei Alvara Research Center, nama Gatot ada di posisi kedua dengan 15,2 persen, hanya kalah dari AHY yang elektabitasnya 17,2 persen.

Baca juga : Gatot Nurmantyo Dinilai Tak Miliki Peluang Maju sebagai Cawapres Jokowi

Adapun, survei Lembaga Political Communication Institute (Polcomm Institute) mengungkapkan bahwa nama Gatot juga menjadi nama terdepan bila dipasangkan dengan Prabowo Subianto.

Sebanyak 21,83 persen responden menilai Gatot Nurmantyo layak untuk mendampingi Prabowo pada Pilpres 2019.

Kompas TV Usai purna tugas sebagai Panglima TNI profil Gatot Nurmantyo muncul dalam sejumlah videotron di kota Malang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Luhut Sebut Pemerintah Tak Akan Lockdown untuk Cegah Masuknya Varian Omicron

Luhut Sebut Pemerintah Tak Akan Lockdown untuk Cegah Masuknya Varian Omicron

Nasional
Muncul Varian Omicron, Menkes: Tidak Perlu Panik

Muncul Varian Omicron, Menkes: Tidak Perlu Panik

Nasional
Pemerintah Pastikan Tempat Karantina Akan Kerja Keras Cegah Varian Omicron dari Luar Negeri

Pemerintah Pastikan Tempat Karantina Akan Kerja Keras Cegah Varian Omicron dari Luar Negeri

Nasional
Ini Daftar 11 Negara yang Warganya Dilarang Masuk RI untuk Cegah Varian Omicron

Ini Daftar 11 Negara yang Warganya Dilarang Masuk RI untuk Cegah Varian Omicron

Nasional
Menkes: Sampai Sekarang Indonesia Belum Teramati Adanya Varian Omicron

Menkes: Sampai Sekarang Indonesia Belum Teramati Adanya Varian Omicron

Nasional
Cegah Varian Corona Omicron, Masa Karantina Pelaku Perjalanan Internasional Jadi 7 Hari

Cegah Varian Corona Omicron, Masa Karantina Pelaku Perjalanan Internasional Jadi 7 Hari

Nasional
WNI dari Negara Afrika bagian Selatan dan Hongkong Wajib Karantina 14 Hari

WNI dari Negara Afrika bagian Selatan dan Hongkong Wajib Karantina 14 Hari

Nasional
Terendah Selama 2021, Kasus Kematian Covid-19 Bertambah 1 dalam Sehari

Terendah Selama 2021, Kasus Kematian Covid-19 Bertambah 1 dalam Sehari

Nasional
Bantu Amankan KTT G20, KSAL Siapkan Kapal Perang hingga Pesawat Udara

Bantu Amankan KTT G20, KSAL Siapkan Kapal Perang hingga Pesawat Udara

Nasional
Sebaran 264 Kasus Baru Covid-19, di DKI Tertinggi

Sebaran 264 Kasus Baru Covid-19, di DKI Tertinggi

Nasional
UPDATE 28 November: Tambah 1 Orang, Total Kasus Kematian akibat Covid-19 Capai 143.808

UPDATE 28 November: Tambah 1 Orang, Total Kasus Kematian akibat Covid-19 Capai 143.808

Nasional
UPDATE: 244.999 SpesimenĀ Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate Versi PCR 0,94 Persen

UPDATE: 244.999 SpesimenĀ Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate Versi PCR 0,94 Persen

Nasional
UPDATE 28 November: Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia Capai 8.214

UPDATE 28 November: Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia Capai 8.214

Nasional
Kapal Selam KRI Cakra-401 Selesai Jalani 'Overhaul', KSAL: Hasilnya Bagus

Kapal Selam KRI Cakra-401 Selesai Jalani "Overhaul", KSAL: Hasilnya Bagus

Nasional
UPDATE 28 November: 94.339.737 Orang Sudah Divaksinasi Covid-19 Dosis Kedua

UPDATE 28 November: 94.339.737 Orang Sudah Divaksinasi Covid-19 Dosis Kedua

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.