Survei Median: Elektabilitas Jokowi Turun karena Masalah Ekonomi

Kompas.com - 22/02/2018, 18:40 WIB
Presiden Joko Widodo saat singgah di kedai kopi Aming Coffee di Pontianak, Kalimantan Barat, Kamis (28/12/2017) malam. Biro Pers, Media dan Informasi Sekretariat Presiden Presiden Joko Widodo saat singgah di kedai kopi Aming Coffee di Pontianak, Kalimantan Barat, Kamis (28/12/2017) malam.

JAKARTA, KOMPAS.com - Elektabilitas Presiden Joko Widodo sebagai petahana mengalami penurunan. Hal ini terlihat dari hasil survei Media Survei Nasional (Median) 1-9 Februari 2018.

Responden yang memilih Jokowi hanya 35 persen. Padahal, pada survei Oktober 2017 lalu, elektabilitas Jokowi masih di angka 36,2 persen.

Pada survei sebelumnya, April 2017, elektabilitas Jokowi masih mencapai 36,9 persen.

"Suara Jokowi secara konsisten mengalami penurunan tipis dari bulan ke bulan," kata Rico saat merilis hasil surveinya di Jakarta, Kamis (22/2/2018).


Rico menyebutkan, menurunnya elektabilitas Jokowi karena permasalahan ekonomi yang dirasakan masyarakat. Faktor ekonomi ini juga diukur melalui survei.

Pada survei Oktober 2017, sebesar 36,2 persen responden meyakini Jokowi tidak mampu menyelesaikan masalah ekonomi.

(Baca juga: Survei Median: Konstituen Demokrat Pilih Jokowi daripada AHY)

 

Dalam survei Februari 2018, angka responden yang yakin Jokowi tak mampu menyelesaikan permasalahan ekonomi meningkat menjadi 37,9 persen.

"Ini sudah lampu kuning bagi Jokowi, kalau terus didiamkan bisa lampu merah," ucap Rico.

Masih berdasarkan survei Median, masalah ekonomi juga menjadi masalah yang paling meresahkan publik.

Kesenjangan ekonomi Indonesia menjadi hal yang paling banyak dikhawatirkan responden (15,6 persen).

Selanjutnya, responden juga mengaku resah dengan harga kebutuhan pokok yang tinggi (13,1 persen) dan tarif listrik yang tinggi (9,7 persen).

"Tema kesulitan ekonomi, tema naiknya barang-barang pokok, tema mahalnya harga listrik itu adalah tema yang konsisten yang publik menganggap Pak Jokowi belum berhasil menyelesaikan masalah itu," ujar Rico.

(Baca juga: Jonan Sebut Presiden Jokowi Minta Tarif Listrik Tidak Naik hingga Akhir 2019)

Rico menyarankan Jokowi melakukan pembenahan di bidang ekonomi agar elektabilitasnya tetap terjaga.

Sebab, disaat elektabilitas Jokowi menurun, elektabilitas para penantangnya justru mengalami kenaikan.

Setidaknya, ada tiga tokoh alternatif yang mengalami kenaikan elektabilitas, yakni Mantan Panglima TNI Gatot Nurmantyo ke angka 5,5 persen, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan ke 4,5 persen dan Komandan Satgas Pemenangan Pemilu Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono ke 3,3 persen.

Populasi dalam survei ini adalah seluruh warga negara Indonesia yang memiliki hak pilih. Sampel berjumlah 1000 responden, dengan margin of error kurang lebih 3,1 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen. Sampel dipilih secara random dengan teknik Multi-stage Random Sampling.


Terkini Lainnya

Dihantam Angin Kencang, Halte Bus di Palembang Roboh

Dihantam Angin Kencang, Halte Bus di Palembang Roboh

Regional
Tak Kapok 5 Kali Jadi Residivis, Pencuri Ini Ditembak Polisi

Tak Kapok 5 Kali Jadi Residivis, Pencuri Ini Ditembak Polisi

Regional
Nasib Remaja 'Egg Boy', Ditawari Ferrari hingga Kini Benci Telur

Nasib Remaja "Egg Boy", Ditawari Ferrari hingga Kini Benci Telur

Internasional
Dies Natalis Universitas Pasundan dan Reformasi Pendidikan Tinggi

Dies Natalis Universitas Pasundan dan Reformasi Pendidikan Tinggi

Edukasi
Jokowi: Ada yang Bilang, Pak Kok Kelihatannya Badannya Agak Gemuk

Jokowi: Ada yang Bilang, Pak Kok Kelihatannya Badannya Agak Gemuk

Nasional
Gubernur Maluku Murad Ismail Berjanji Turun Gunung untuk Menangkan Jokowi-Ma’ruf

Gubernur Maluku Murad Ismail Berjanji Turun Gunung untuk Menangkan Jokowi-Ma’ruf

Regional
Sekolah di Pedalaman Flores Ini Bahkan Tak Mampu Beli Kapur Tulis

Sekolah di Pedalaman Flores Ini Bahkan Tak Mampu Beli Kapur Tulis

Regional
Moeldoko Pastikan Bus Listrik Transjakarta dari PT MAB Segera Meluncur

Moeldoko Pastikan Bus Listrik Transjakarta dari PT MAB Segera Meluncur

Regional
Sandiaga Mengaku Kemenangan di Pilkada DKI Terasa di Pilpres 2019

Sandiaga Mengaku Kemenangan di Pilkada DKI Terasa di Pilpres 2019

Nasional
Anak-anak Pakai Kaos Caleg di Jakbar, Bawaslu Telusuri Dugaan Pelanggaran Kampanye

Anak-anak Pakai Kaos Caleg di Jakbar, Bawaslu Telusuri Dugaan Pelanggaran Kampanye

Megapolitan
Moeldoko Sebut Pilpres 2019 Tak Pengaruhi Investasi di Indonesia

Moeldoko Sebut Pilpres 2019 Tak Pengaruhi Investasi di Indonesia

Regional
Diguyur Hujan, Grup Sabyan Gambus Hibur Pendukung Prabowo-Sandiaga

Diguyur Hujan, Grup Sabyan Gambus Hibur Pendukung Prabowo-Sandiaga

Regional
SDF Serukan Bentuk Pengadilan Internasional untuk Para Tersangka ISIS

SDF Serukan Bentuk Pengadilan Internasional untuk Para Tersangka ISIS

Internasional
Saat Kampanye, Prabowo Berikan Baju Safari Kesayangannya ke Mantan Bupati Merauke

Saat Kampanye, Prabowo Berikan Baju Safari Kesayangannya ke Mantan Bupati Merauke

Nasional
Mahasiswa China di Kanada Diculik Gerombolan Pria Bertopeng

Mahasiswa China di Kanada Diculik Gerombolan Pria Bertopeng

Internasional

Close Ads X