UI: Aksi Kartu Kuning Sambil Meniup Peluit untuk Jokowi Murni Aspirasi Pribadi

Kompas.com - 02/02/2018, 15:32 WIB
Aksi sejunlah mahasiswa Universitas Indonesia di halaman Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (5/10/2017). Aksi tersebut memprotes hasil praperadilan Setya Novanto serta perpanjangan masa kerja pansus hak angket KPK. KOMPAS.com/Nabilla TashandraAksi sejunlah mahasiswa Universitas Indonesia di halaman Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (5/10/2017). Aksi tersebut memprotes hasil praperadilan Setya Novanto serta perpanjangan masa kerja pansus hak angket KPK.
|
EditorDiamanty Meiliana

JAKARTA, KOMPAS.com - Pihak Universitas Indonesia (UI) memastikan bahwa aksi mengacungkan buku kuning sambil meniup peluit yang dilakukan Ketua BEM UI Zaadit Taqwa di depan Presiden Joko Widodo, bukan mewakili lembaga pendidikan.

"Aksi tersebut murni aspirasi pribadi mahasiswa yang bersangkutan," ujar Kepala Humas dan Keterbukaan Informasi Publik UI Rifelly Dewi Astuti melalui siaran persnya, Jumat (2/2/2018).

Pihak rektorat telah berkomunikasi dengan Zaadit terkait aksinya itu. Rifelly mengatakan, aksi Zaadit itu merupakan bentuk kritik seorang mahasiswa terhadap pemerintah.

"Ya biasa, menurut dia mahasiswa harus kritis, mahasiswa adalah agen perubahan. Ada hal-hal yang menurut mahasiswa tersebut tidak memuaskan, itu menurut dia ya," ujar dia.

(Baca juga: Ini Alasan Ketua BEM UI Acungkan Kartu Kuning ke Jokowi)

 

Setiap mahasiswa UI yang ingin menyampaikan aspirasi, katanya, diharapkan dapat melakukannya dengan tetap menghormati aturan yang berlaku sekaligus menjaga ketertiban dan kenyamanan bersama.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pihak UI di bawah Direktorat Kemahasiswaan pun akan melaksanakan pembinaan terhadap Zaadit.

Diberitakan, Ketua BEM UI Zaadat Taqwa terpaksa diamankan oleh Pasukan Pengamanan Presiden (Paspampres) saat Presiden Jokowi menghadiri Dies Natalis ke-68 UI di Balairung, Depok, Jumat pagi.

Zaadat mengacungkan buku berwarna kuning usai Presiden Jokowi menyampaikan pidato mengenai perkembangan global serta tantangan yang harus dipenuhi lembaga pendidikan. Ia juga meniup peluit.

Tak lama berselang, Paspampres menghampirinya dan memintanya untuk tidak melakukan aksinya itu. Namun, sang mahasiswa menolak. Paspampres kemudian membawa mahasiswa tersebut keluar Balairung.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Densus 88 Tangkap 2 Terduga Teroris JI di Luwu Timur

Densus 88 Tangkap 2 Terduga Teroris JI di Luwu Timur

Nasional
KPK Telusuri Aset Pihak yang Terkait Dugaan Korupsi Pembangunan SMKN 7 Tangsel

KPK Telusuri Aset Pihak yang Terkait Dugaan Korupsi Pembangunan SMKN 7 Tangsel

Nasional
Wakil Ketua MPR: Lembaga Penting Mestinya Dapat Perhatian, Jangan Ada Suasana Kurang Dipentingkan

Wakil Ketua MPR: Lembaga Penting Mestinya Dapat Perhatian, Jangan Ada Suasana Kurang Dipentingkan

Nasional
Sekjen Gerindra soal Reshuffle Kabinet: Kami Percayakan pada Presiden

Sekjen Gerindra soal Reshuffle Kabinet: Kami Percayakan pada Presiden

Nasional
Jokowi Lantik 7 Anggota Komisi Nasional Disabilitas

Jokowi Lantik 7 Anggota Komisi Nasional Disabilitas

Nasional
Strategi Pengengalian Berlapis Pemerintah Hadapi Nataru

Strategi Pengengalian Berlapis Pemerintah Hadapi Nataru

Nasional
BMKG Prediksi Pembentukan Badai Tropis Meningkat pada Desember-Januari

BMKG Prediksi Pembentukan Badai Tropis Meningkat pada Desember-Januari

Nasional
Antisipasi Varian Omicron, Satgas Covid-19 Sarankan Pemerintah Ambil 4 Langkah Ini

Antisipasi Varian Omicron, Satgas Covid-19 Sarankan Pemerintah Ambil 4 Langkah Ini

Nasional
Bertemu Wapres Ma'ruf Amin, Menteri Senior Singapura Sampaikan Dukungan untuk Indonesia di G20

Bertemu Wapres Ma'ruf Amin, Menteri Senior Singapura Sampaikan Dukungan untuk Indonesia di G20

Nasional
Kebijakan Pemerintah Antisipasi Masuknya Omicron ke Indonesia

Kebijakan Pemerintah Antisipasi Masuknya Omicron ke Indonesia

Nasional
Kemenkes: Laju Vaksinasi Covid-19 Turun karena Banyak Daerah Inginnya Sinovac

Kemenkes: Laju Vaksinasi Covid-19 Turun karena Banyak Daerah Inginnya Sinovac

Nasional
Varian Omicron Menyebar, Apakah Booster Vaksin Covid-19 Urgen?

Varian Omicron Menyebar, Apakah Booster Vaksin Covid-19 Urgen?

Nasional
Ini Kata WHO Soal Varian Baru Covid-19 Omicron

Ini Kata WHO Soal Varian Baru Covid-19 Omicron

Nasional
Risma Ingin Peringatan Hari Disabilitas Internasional Tak Sekadar Seremonial

Risma Ingin Peringatan Hari Disabilitas Internasional Tak Sekadar Seremonial

Nasional
Menlu Retno: Ketahanan Kesehatanan yang Kuat Jadi Dasar Pemulihan Ekonomi

Menlu Retno: Ketahanan Kesehatanan yang Kuat Jadi Dasar Pemulihan Ekonomi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.