Auditor BPK Enggan Usul Penghentian Proyek E-KTP karena Takut

Kompas.com - 01/02/2018, 19:23 WIB
Pejabat LKPP Setya Budi Arijanta di Pengadilan Tipikor Jakarta, Kamis (1/2/2018).KOMPAS.com/ABBA GABRILLIN Pejabat LKPP Setya Budi Arijanta di Pengadilan Tipikor Jakarta, Kamis (1/2/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pejabat Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang dan Jasa Pemerintah ( LKPP) Setya Budi Arijanta pernah diperiksa oleh auditor Badan Pemeriksa Keuangan (BPK). Setya diperiksa karena ada dugaan penyimpangan dalam proyek pengadaan Kartu Tanda Penduduk berbasis elektronik (e-KTP).

Hal itu dikatakan Setya Budi saat bersaksi di Pengadilan Tipikor Jakarta, Kamis (1/2/2018). Dia bersaksi untuk terdakwa Setya Novanto.

Saat diperiksa oleh BPK, dia menceritakan bahwa sejak awal LKPP telah menemukan dugaan pelanggaran dalam proses lelang e-KTP. Kepada auditor BPK, Setya mengatakan bahwa LKPP tetap merekomendasikan agar proyek dihentikan.

"Dia (auditor BPK) bilang, 'Wah aku enggak berani Pak bikin rekomendasi begini, takut nabrak tembok'," kata Setya Budi.

Baca juga : Menurut Pejabat LKPP, Gamawan Fauzi Sudah Dilarang Lanjutkan Lelang Proyek E-KTP

Jaksa dan majelis hakim sempat menanyakan apa maksud istilah menabrak tembok yang disebut auditor BPK tersebut. Namun, Setya tidak mengetahui maksud istilah itu.

"Mereka mengatakan itu, tapi tidak menjelaskan siapa," kata Setya Budi.

Sebelumnya, KPK menetapkan Setya Novanto sebagai tersangka dalam kasus korupsi e-KTP. KPK menduga Novanto terlibat dalam korupsi proyek pengadaan e-KTP.

Novanto diduga menguntungkan diri atau orang lain atau korporasi. Novanto juga diduga menyalahgunakan kewenangan dan jabatan.

Novanto diduga ikut mengakibatkan kerugian negara Rp 2,3 triliun dari nilai proyek Rp 5,9 triliun.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorSabrina Asril
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Close Ads X