Catatan 2017, ICW Mempertanyakan Keseriusan Polri Ungkap Kasus Novel

Kompas.com - 27/12/2017, 21:05 WIB
Para peneliti ICW saat menggelar konferensi pers di Kantor ICW Jakarta, Rabu (27/12/2017) Kompas.com/YOGA SUKMANAPara peneliti ICW saat menggelar konferensi pers di Kantor ICW Jakarta, Rabu (27/12/2017)
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Indonesia Corruption Watch ( ICW) memiliki banyak catatan tajam kepada lembaga penegak hukum terkait keberpihakan kepada upaya pemberantasan korupsi.

Salah satunya, ICW mempertanyakan keseriusan Polri dalam mengungkap kasus penyiraman air keras ke wajah penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan pada April 2017 lalu.

"Sampai sekarang sudah delapan bulan pasca-penyerangan tanggal 11 April 2017. Belum ada penanganan yang serius menurut kami dari kepolisian," ujar Peneliti Bidang Hukum dan Monitoring Peradilan ICW, Lalola Easter di Jakarta, Rabu (27/12/2017).

Menurut ICW, tak seharusnya kasus Novel tidak memenuhi titik terang hingga delapan bulan seperti ini. Sebab, Reserse Kriminal Polri diisi oleh orang-orang yang andal dan terlatih mengungkap kasus kriminal.

(Baca juga: Novel Baswedan Disebut Pesimistis Kasus Penyerangan ke Dirinya Tuntas)

Perempuan yang kerap dipanggil Lola itu menyebutkan beberapa contoh kasus yang menunaikan kerja Polri begitu cepat.

Misalnya, kasus penyekapan 11 orang di dalam kamar mandi yang menyebabkan enam orang meninggal dunia di Pulomas, Jakarta. Saat itu polisi mampu mengamankan semua tersangka dalam sepekan.

Selain itu, Lola juga menyebut polisi lihai dalam menangkap orang-orang yang diduga kuat terkait jaringan terorisme. Namun, hal itu tidak terjadi dalam kasus penyiraman air keras ke wajah Novel Baswedan.

Oleh karena itu ICW mendorong agar Presiden Joko Widodo segara membentuk Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF) atas kasus tersebut. Sebab, bagi ICW, delay kerja kepolisian mengungkap kasus ini sudah tidak bisa lagi ditoleransi.

(Baca juga: Upaya Polisi yang Belum Juga Mampu Menguak Misteri Penyerangan Novel)

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kembangkan Rapid Test Covid-19, Kemenristek Siapkan 100.000 Alat dalam 2 Bulan

Kembangkan Rapid Test Covid-19, Kemenristek Siapkan 100.000 Alat dalam 2 Bulan

Nasional
Mudik di Tengah Pandemi Covid-19 yang Jadi Polemik

Mudik di Tengah Pandemi Covid-19 yang Jadi Polemik

Nasional
Gugus Tugas Covid-19: Rapid Test Tak Semunya Efektif, Kita Perbanyak PCR Test

Gugus Tugas Covid-19: Rapid Test Tak Semunya Efektif, Kita Perbanyak PCR Test

Nasional
Kejagung Periksa Istri Tersangka Kasus Jiwasraya Heru Hidayat

Kejagung Periksa Istri Tersangka Kasus Jiwasraya Heru Hidayat

Nasional
Ray Rangkuti: Presiden Tak Boleh Biarkan Ada Bayang Kekuasaan Selain Dirinya

Ray Rangkuti: Presiden Tak Boleh Biarkan Ada Bayang Kekuasaan Selain Dirinya

Nasional
Wabah Covid-19, Pemerintah Kembangkan Ventilator Portabel

Wabah Covid-19, Pemerintah Kembangkan Ventilator Portabel

Nasional
Miliki Ketua BAru, MA Diminta Gelar Persidangan Uji Materi secara Terbuka

Miliki Ketua BAru, MA Diminta Gelar Persidangan Uji Materi secara Terbuka

Nasional
Hoaks Covid-19 Sebabkan Gangguan Psikologis, Komisi VIII DPR Minta Pemerintah Berikan Narasi Positif

Hoaks Covid-19 Sebabkan Gangguan Psikologis, Komisi VIII DPR Minta Pemerintah Berikan Narasi Positif

Nasional
Amnesty: Pemidanaan Penghina Presiden Justru Bisa Tingkatkan Jumlah Orang Masuk Penjara

Amnesty: Pemidanaan Penghina Presiden Justru Bisa Tingkatkan Jumlah Orang Masuk Penjara

Nasional
Tak Patuhi Maklumat Kapolri, 3.000 Warga Jatim Buat Surat Pernyataan Tak Akan Berkerumun

Tak Patuhi Maklumat Kapolri, 3.000 Warga Jatim Buat Surat Pernyataan Tak Akan Berkerumun

Nasional
Kepala Gugus Tugas Covid-19: Banyak Negara dengan Sistem Kesehatan Bagus, tetapi Tak Semua Mampu

Kepala Gugus Tugas Covid-19: Banyak Negara dengan Sistem Kesehatan Bagus, tetapi Tak Semua Mampu

Nasional
Pemerintah RI Terima Sumbangan Rp 82,5 Miliar dari Dunia untuk Tangani Covid-19

Pemerintah RI Terima Sumbangan Rp 82,5 Miliar dari Dunia untuk Tangani Covid-19

Nasional
Lebih dari 20 Dokter Meninggal Selama Pandemi Covid-19

Lebih dari 20 Dokter Meninggal Selama Pandemi Covid-19

Nasional
Ucapkan Selamat, Ketua KY Yakin Ketua MA Terpilih Bisa Bawa Perubahan

Ucapkan Selamat, Ketua KY Yakin Ketua MA Terpilih Bisa Bawa Perubahan

Nasional
Abu Bakar Ba'asyir Ajukan Permohonan Asimilasi ke Presiden Jokowi

Abu Bakar Ba'asyir Ajukan Permohonan Asimilasi ke Presiden Jokowi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X