Kompas.com - 30/10/2017, 17:34 WIB
Remaja bernama Echa tertidur nonstop selama 13 hari. dok. Facebook/Moel Ya Lo VeRemaja bernama Echa tertidur nonstop selama 13 hari.
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com - Dunia mengenal Indonesia dengan beragam kekayaan alam dan budayanya. Kekayaan inilah yang semestinya menjadi pengingat bangsa untuk tetap memeliharanya agar tetap lestari.

Pesan mengenai pentingnya merawat keberagaman dalam kebinekaan ini menjadi salah satu sorotan Kompas.com dalam bingkai "Jernih Melihat Dunia".

Berikut ini sejumlah artikel dalam topik "Jernih Melihat Dunia" akhir Oktober 2017.

Kebinekaan di olahraga

Kekuatan keberagaman di Indonesia telah terbukti di dunia olahraga. Pasangan ganda campuran Tontowi Ahmad dan Liliyana Natsir memperlihatkannya setelah menjuarai final French Open Super Series 2017 di Paris, Minggu (29/10/2017).

Kedua atlet bulu tangkis tersebut langsung mengekspresikan kemenangan mereka dengan caranya masing-masing. Tontowi langsung bersujud di lapangan, sementara Liliyana berterima kasih dengan membuat tanda salib.

Owi/Butet, panggilan keduanya, memupuskan satu-satunya harapan China untuk membawa pulang gelar dari French Open berkat kemenangan 22-20, 21-15 atas Zheng Siwei/Chen Qingchen.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Penampilan Tontowi/Liliyana di final memang luar biasa. Duet atlet senior ini sempat tertinggal 3-9 di gim pertama.

Ketenangan dan kesabaran di lapangan membuat peraih medali emas Olimpiade Rio de Janeiro 2016 itu justru membuat Zheng/Chen kerepotan. Penempatan bola Liliyana dan smash Tontowi seringkali membuat lawan tak berkutik.

Kemenangan Owi/Butet ini mengulang sukses tahun 2014 di mana kala itu mereka juga menjadi jawara. Buat Liliyana, ini adalah gelar ketiganya di Paris. Pada tahun 2009, ia juga menjadi juara bersama Nova Widianto.

Tontowi Ahmad dan Liliyana Natsir bersykur atas keberhasilan menjuarai French Open Super Series 2017, Minggu (29/10/2017).Dok PBSI Tontowi Ahmad dan Liliyana Natsir bersykur atas keberhasilan menjuarai French Open Super Series 2017, Minggu (29/10/2017).
Cek beritanya pada artikel berikut ini.
Tontowi Bersujud, Liliyana Buat Tanda Salib
Tontowi/Liliyana Juga Raih Gelar Juara di French Open

Simbolisasi batik

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 24 Oktober: Kasus Suspek Covid-19 Tercatat 5.104

UPDATE 24 Oktober: Kasus Suspek Covid-19 Tercatat 5.104

Nasional
UPDATE 24 Oktober: Kasus Sembuh Covid-19 Jadi 4.082.454, Tambah 1.037

UPDATE 24 Oktober: Kasus Sembuh Covid-19 Jadi 4.082.454, Tambah 1.037

Nasional
UPDATE 24 Oktober: Tambah 29, Pasien Covid-19 Meninggal Dunia Capai 143.205 Orang

UPDATE 24 Oktober: Tambah 29, Pasien Covid-19 Meninggal Dunia Capai 143.205 Orang

Nasional
Hadiri TB Summit 2021, Dompet Dhuafa Dukung Percepatan Pengurangan Kasus TBC di Indonesia

Hadiri TB Summit 2021, Dompet Dhuafa Dukung Percepatan Pengurangan Kasus TBC di Indonesia

Nasional
UPDATE: Bertambah 623, Kini Ada 4.240.019 Kasus Covid-19 di Indonesia

UPDATE: Bertambah 623, Kini Ada 4.240.019 Kasus Covid-19 di Indonesia

Nasional
Usulan Pemerintah Soal Pemilu 15 Mei 2024 Dikhawatirkan Ganggu Tahapan Pilkada

Usulan Pemerintah Soal Pemilu 15 Mei 2024 Dikhawatirkan Ganggu Tahapan Pilkada

Nasional
Mendorong Sinergi Parekraf dan UMKM

Mendorong Sinergi Parekraf dan UMKM

Nasional
Pemerintah dan DPR Diminta Tak Intervensi KPU Tentukan Jadwal Pencoblosan Pemilu

Pemerintah dan DPR Diminta Tak Intervensi KPU Tentukan Jadwal Pencoblosan Pemilu

Nasional
Tanggapan Muhammadiyah soal Menag Sebut Kemenag Hadiah untuk NU

Tanggapan Muhammadiyah soal Menag Sebut Kemenag Hadiah untuk NU

Nasional
Perludem Tegaskan KPU Berwenang Tetapkan Jadwal Pemilu, Ini 3 Aturannya

Perludem Tegaskan KPU Berwenang Tetapkan Jadwal Pemilu, Ini 3 Aturannya

Nasional
Indonesia Diingatkan untuk Tidak Tunjukkan Kesan Terlalu Pragmatis ke Negara Lain

Indonesia Diingatkan untuk Tidak Tunjukkan Kesan Terlalu Pragmatis ke Negara Lain

Nasional
Kehadiran Siaran TV Digital Diprediksi Beri Peluang bagi Kreator Konten

Kehadiran Siaran TV Digital Diprediksi Beri Peluang bagi Kreator Konten

Nasional
Menag Yaqut: Kemenag adalah Hadiah Negara untuk NU

Menag Yaqut: Kemenag adalah Hadiah Negara untuk NU

Nasional
Jokowi Dianggap Berhasil Atasi Polarisasi oleh Profesor Singapura, SMRC: Ada Dua Persoalan

Jokowi Dianggap Berhasil Atasi Polarisasi oleh Profesor Singapura, SMRC: Ada Dua Persoalan

Nasional
Jokowi Dinilai Cukup Pragmatis dalam Tangani Polarisasi

Jokowi Dinilai Cukup Pragmatis dalam Tangani Polarisasi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.