Gusdurian Khawatir Persekusi di Indonesia Berkembang seperti Pakistan - Kompas.com

Gusdurian Khawatir Persekusi di Indonesia Berkembang seperti Pakistan

Kompas.com - 29/08/2017, 13:13 WIB
Koordinator Jaringan Gusdurian, Alissa Wahid dalam diskusi di Jakarta, Selasa (29/8/2017).KOMPAS.com/AMBARANIE NADIA Koordinator Jaringan Gusdurian, Alissa Wahid dalam diskusi di Jakarta, Selasa (29/8/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Koordinator Jaringan Gusdurian Alissa Wahid mengatakan, kasus persekusi yang sempat ramai di Indonesia masuk ke tahapan yang mengkhawatirkan.

Persekusi dilakukan oleh sekelompok orang mengatasnamakan agama tertentu.

Mereka mengincar seseorang yang mengunggah tulisan di Facebook yang dianggap menghina pihak tertentu.

Tak hanya menyerang lewat media sosial, orang-orang tersebut juga mendatangi rumah maupun tempat kerja orang tersebut.


Salah satu contohnya, yakni tekanan yang dialami M (15) yang tinggal di Cipinang, Jakarta Timur.

"Mereka tampar Mario itu live lho, di Facebook untuk beri pelajaran," ujar Alissa dalam diskusi di Jakarta, Selasa (29/8/2017).

(baca: Komnas HAM Anggap Perlindungan Kelompok Minoritas Masih Lemah)

Tak hanya itu, korban persekusi juga akan disebarluaskan identitas dirinya hingga alamat rumah dan nomor telepon. Kemudian mengajak warganet beramai-ramai mem-bully korban.

"Saya pernah kontak orang Jambi, dia sampai tidak berani keluar rumah sebulan. Saya bilang lapor polisi saja. Dia tidak mau, dia mau minta maaf saja karena tidak mau urusannya panjang," kata Alissa.

Alissa khawatir, kita persekusi masih dilakukan, akan terjadi pemusnahan kelompok ataupun golongan tertentu sebagaimana yang terjadi di Pakistan.

(baca: Alissa Wahid: Negara Sukses Berantas Terorisme, tapi Abaikan Intoleransi)

Sekelompok radikal di Pakistan memiliki daftar nama dari kelompok tertentu untuk dimusnahkan. Mereka memusnahkannya secara beramai-ramai, dilakukan di tempat publik.

"Lalu dibacok ramai-ramai dengan golok. Kenapa dengan golok? Sunah rasul katanya harus dengan golok," kata Alissa.

Alissa mengaku berkomunikasi dengan keluarga korban yang dibantai di Pakistan. Orang-orang yang dikepung itu bahkan tidak berani berteriak kepada polisi yang berada di sekitar lokasi.

"Kalau tidak hati-hati, Indonesia bisa meniru seperti Pakistan. Sekarang mungkin cuma tampar-tamparan," kata Alissa.


EditorSandro Gatra

Terkini Lainnya

Tokoh Masyarakat Jabar: Galian C Ilegal Akibat Lemahnya Wibawa Pemerintah

Tokoh Masyarakat Jabar: Galian C Ilegal Akibat Lemahnya Wibawa Pemerintah

Regional
Paparan Visi Misi Jokowi dan Prabowo soal Terorisme Dinilai Kurang Elaboratif

Paparan Visi Misi Jokowi dan Prabowo soal Terorisme Dinilai Kurang Elaboratif

Nasional
Ribuan Warga Hadiri Haul Ayahanda Presiden Jokowi di Boyolali

Ribuan Warga Hadiri Haul Ayahanda Presiden Jokowi di Boyolali

Regional
Mayat Wanita Tanpa Tangan dan Kaki Ditemukan Mengapung di Sungai

Mayat Wanita Tanpa Tangan dan Kaki Ditemukan Mengapung di Sungai

Regional
Seorang Hakim Digerebek Bersama 2 Perempuan di Rumah Dinas

Seorang Hakim Digerebek Bersama 2 Perempuan di Rumah Dinas

Regional
Februari Mendatang, Pemerintah Luncurkan 2.000 Motor Listrik Gesits

Februari Mendatang, Pemerintah Luncurkan 2.000 Motor Listrik Gesits

Regional
Seberangkan Mobil dengan Rakit di Sungai, 1 Keluarga Tewas Tenggelam

Seberangkan Mobil dengan Rakit di Sungai, 1 Keluarga Tewas Tenggelam

Regional
Budi Luhur Laksanakan Pengabdian Masyarakat lewat KKN di 6 Provinsi

Budi Luhur Laksanakan Pengabdian Masyarakat lewat KKN di 6 Provinsi

Edukasi
Pembebasan Abu Bakar Ba'asyir Tinggal Tunggu Surat Perintah

Pembebasan Abu Bakar Ba'asyir Tinggal Tunggu Surat Perintah

Regional
Kerjasama Kemendikbud dan Pemprov DKI Tingkatkan Kualitas Guru

Kerjasama Kemendikbud dan Pemprov DKI Tingkatkan Kualitas Guru

Edukasi
Bupati Karawang Ikut Klarifikasi soal Pernyataan Sandiaga Uno di Debat Capres

Bupati Karawang Ikut Klarifikasi soal Pernyataan Sandiaga Uno di Debat Capres

Regional
Pasar Mayestik Kini Dilengkapi WiFi Gratis

Pasar Mayestik Kini Dilengkapi WiFi Gratis

Megapolitan
Filipina Beli Helikopter Black Hawk karena Pabrik Perakitannya Tidak di AS

Filipina Beli Helikopter Black Hawk karena Pabrik Perakitannya Tidak di AS

Internasional
Pasca-debat, Jokowi dan Prabowo Dinilai Tak Miliki Keinginan Politik Tuntaskan Kasus HAM Masa Lalu

Pasca-debat, Jokowi dan Prabowo Dinilai Tak Miliki Keinginan Politik Tuntaskan Kasus HAM Masa Lalu

Nasional
Residivis Kasus Curanmor Tertangkap Basah Merusak Kunci Kendaraan

Residivis Kasus Curanmor Tertangkap Basah Merusak Kunci Kendaraan

Megapolitan

Close Ads X