Kompas.com - 29/08/2017, 11:32 WIB
|
EditorSandro Gatra

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisioner Komnas HAM Muhammad Nurkhoiron mengatakan, isu agama menjadi konten yang laris dalam senjata berpolitik, termasuk di Indonesia.

Dalam Pilkada dan Pemilu, isu intoleransi beragama digoreng menjadi manuver politik untuk menjatuhkan lawan.

Korbannya tak hanya calon pemimpin yang bertarung, tapi juga kelompok minoritas di daerah tersebut.

"Kelompok minoritas itu sering dijadikan komoditas politik. Kalau menolak Ahmadiyah, misalnya, calon itu semakin populer," ujar Nurkhoiron dalam diskusi di Jakarta, Selasa (29/8/2017).

(baca: Alissa Wahid: Negara Sukses Berantas Terorisme, tapi Abaikan Intoleransi)

Nurkhoiron mengatakan, sentimen agama di berbagai daerah di Indonesia berbeda-beda, tergantung agama mayoritas setempat.

"Kalau semua sentimen digerakkan apa yang terjadi nanti di Indonesia?" kata dia.

Pilkada DKI Jakarta beberapa waktu lalu juga tak lepas dari permainan isu tersebut. Salah satu pasangan dianggap memanfaatkan kasus dugaan penistaan agama yang menjerat lawannya.

"Sentimen itu kalau sudah berhasil di satu tempat, akan menjalar di tempat lain. Karena tidak perlu keluar biaya besar," kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.