Ketum PBNU: Dakwah Radikal Hancurkan Kemuliaan Islam

Kompas.com - 25/05/2017, 21:30 WIB
Ketua Umum Pengurus Besar Nahdatul Ulama (PBNU), Said Aqil Siroj saat merilis refleksi akhir tahun di Kantor PBNU, Jalan Kramat Raya, Jakarta Pusat, Jumat (30/12/2016) KOMPAS.com/Nabilla TashandraKetua Umum Pengurus Besar Nahdatul Ulama (PBNU), Said Aqil Siroj saat merilis refleksi akhir tahun di Kantor PBNU, Jalan Kramat Raya, Jakarta Pusat, Jumat (30/12/2016)
Penulis Moh. Nadlir
|
EditorSabrina Asril

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Umum Pengurus Besar Nahdhatul Ulama (PBNU) KH Said Aqil Siroj mengatakan bahwa aksi bom bunuh diri di Kampung Melayu, Jakarta Timur, Rabu (24/6/2017) kemarin, telah menghancurkan kemuliaan Islam.

"Kalau agama mulia, tapi cara dakwahnya keras, radikal. Itu justru malah mencoreng, mengotori, menghancurkan kemuliaan Islam," ucap Said di kantor PBNU, Salemba, Jakarta Pusat, Kamis (25/5/2017), menanggapi aksi bom bunuh diri di Kampung Melayu.

Karenanya, ia mengutuk keras aksi tersebut. Menurutnya, agama Islam adalah agama yang mulia dan bermartabat. Islam mengajarkan umatnya untuk berdakwah dengan cara yang mulia pula, bukan sebaliknya.

"Makanya kita kalau di terminal, bus-nya bagus, tapi ngajak penumpangnya kasar ya enggak ada orang mau naik. Tapi kalau dengan cara yang ramah, fasilitas full AC, toilet, snack, ya orang akan naik," ujar Said memberi contoh.

(Baca: Presiden Jokowi: Teror Bom di Kampung Melayu Keterlaluan)

Padahal, kata Said, selama ini banyak ulama atau kiai dari NU yang terus menerus menyampaikan ajaran-ajaran Islam yang ramah, moderat, serta toleran.

"Itu kan dalam rangka kontra radikalisme. Membangun karakter bangsa agar kita punya karakter yang berakhlak dan bermartabat serta berbudaya," ucap Said.

Diketahui, dua ledakan bom bunuh diri terjadi di Kampung Melayu, Jakarta Timur, Rabu malam (24/5/2017). Kejadian tersebut pun menewaskan dua orang terduga pelaku dan tiga orang anggota Kepolisian yang sedang menjaga pawai obor.

(Baca: Kronologi Ledakan Bom Bunuh Diri di Kampung Melayu)

Usai kejadian tersebut, polisi telah mengamankan sejumlah barang bukti, termasuk potongan tubuh yang diduga pelaku, panci, paku, hingga gotri. Sementara pelaku masih diselidiki aparat kepolisian.

Dari ledakan tersebut, polisi mencatat ada tiga anggota kepolisian yang gugur dalam tugas. Selain itu, ada 6 anggota kepolisian yang mengalami luka berat dan masih dirawat di rumah sakit. Dari warga sipil, ada 5 korban yang terluka.

Mereka terdiri dari sopir Kopaja, mahasiswi, hingga karyawan Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X