Pemerintah Pilih Buku Cerita Rakyat untuk Dibagi ke Penjuru Indonesia

Kompas.com - 02/05/2017, 18:53 WIB
Mendikbud Muhadjir Effendy Kompas.com / Dani PrabowoMendikbud Muhadjir Effendy
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah sudah menyiapkan ratusan buku untuk disebarkan kepada penggiat gemar membaca di penjuru Indonesia.

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendi mengatakan, pihaknya sudah menyiapkan 158 judul buku untuk disebarkan.

"Sudah kami seleksi dari sekitar 370 judul buku, ada 158 judul buku yang akan didistribusikan ke seluruh Indonesia," ujar Muhadjir di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (2/5/2017).

Kebanyakan, buku yang akan dibagikan itu untuk anak-anak. Buku-buku tersebut berisi cerita rakyat dari seluruh daerah di Indonesia serta buku pelajaran umum.

"Jadi anak di Papua bisa baca cerita dari Tapanuli, oh cerita di sana begitu toh. Ini dalam rangka memberikan wawasan soal kebinekaan," ujar Muhadjir.

Muhadjir mengatakan, pengiriman 158 judul buku ke setiap para penggiat gemar membaca itu merupakan tahap awal. Targetnya, setiap penggiat akan mendapatkan 10.000 buku.

"Untuk yang di daerah pinggiran akan kami prioritaskan," ujar dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Catatan Kemendikbud, ada sekitar 6.000 taman bacaan yang ada di penjuru Indonesia. Adapun, jumlah pegiat gemar membaca yang tercatat hanya berjumlah 1.000 orang.

Muhadjir berharap distribusi buku besar-besaran tersebut benar-benar mampu meningkatkan minat baca di masyarakat, khususnya bagi anak-anak.

Distribusi buku ini merupakan tindak lanjut dari rencana Presiden Joko Widodo yang mendukung para pegiat gemar membaca di seluruh penjuru Indonesia.

(Baca juga: Pegiat Gemar Membaca Apresiasi Janji Jokowi yang Siap Beri 10.000 Buku)

Oleh sebab itu, Presiden Jokowi berjanji akan mengirimkan 10.000 buku bacaan kepada setiap pegiat gemar membaca yang tersebar di Indonesia.

"Saya perintahkan di setiap titik, titik, titik, titik, itu dikirim paling tidak minimal 10.000 buku," ujar Jokowi usai menerima pegiat gemar membaca di Istana Negara, Selasa.

"Karena ada yang cuma punya 100. Tapi ada juga yang memang sudah punya 7.000. Ada yang cuma punya 200 tapi ada juga yang sudah punya 8.000," lanjut dia.

(Baca: Jokowi Janji Kirim 10.000 Buku untuk Setiap Pegiat Gemar Membaca)



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

1 Hari Jelang Pemberhentian Pegawai KPK Tak Lolos TWK, Akankah Jokowi Bersikap?

1 Hari Jelang Pemberhentian Pegawai KPK Tak Lolos TWK, Akankah Jokowi Bersikap?

Nasional
[POPULER NASIONAL] Tiga Patung Penumpas G30S/PKI Dibongkar Penggagas | Nadiem: Tutup Sekolah Salah, Buka Sekolah Salah

[POPULER NASIONAL] Tiga Patung Penumpas G30S/PKI Dibongkar Penggagas | Nadiem: Tutup Sekolah Salah, Buka Sekolah Salah

Nasional
Gonjang-ganjing di KPK, Kemerosotan Kepercayaan Publik, dan Ketidaktegasan Sikap Jokowi

Gonjang-ganjing di KPK, Kemerosotan Kepercayaan Publik, dan Ketidaktegasan Sikap Jokowi

Nasional
Pegawai Nonaktif KPK Konsolidasikan Rencana Perekrutan Jadi ASN Polri

Pegawai Nonaktif KPK Konsolidasikan Rencana Perekrutan Jadi ASN Polri

Nasional
Jelang Diberhentikan, 14 Pegawai Nonaktif KPK Diduga Alami Peretasan

Jelang Diberhentikan, 14 Pegawai Nonaktif KPK Diduga Alami Peretasan

Nasional
Panglima TNI Berharap PON XX Papua Berjalan Lancar

Panglima TNI Berharap PON XX Papua Berjalan Lancar

Nasional
Bakal Rekrut 56 Pegawai Nonaktif KPK, Kapolri Sebut untuk Tangani Tipikor

Bakal Rekrut 56 Pegawai Nonaktif KPK, Kapolri Sebut untuk Tangani Tipikor

Nasional
Satgas: Penyelenggaraan Konser Bergantung pada Kebijakan Pemda

Satgas: Penyelenggaraan Konser Bergantung pada Kebijakan Pemda

Nasional
Komnas HAM Belum Terima Konfirmasi Istana soal Pertemuan dengan Jokowi Terkait Polemik TWK

Komnas HAM Belum Terima Konfirmasi Istana soal Pertemuan dengan Jokowi Terkait Polemik TWK

Nasional
Kapolri Sebut Presiden Jokowi Setuju 56 Pegawai Nonaktif KPK Direkrut Jadi ASN Polri

Kapolri Sebut Presiden Jokowi Setuju 56 Pegawai Nonaktif KPK Direkrut Jadi ASN Polri

Nasional
BKKBN Tunggu Proses Hukum Kasus Dugaan Penipuan Terkait Jabatan yang Dialami Mantan Kolonel TNI AU

BKKBN Tunggu Proses Hukum Kasus Dugaan Penipuan Terkait Jabatan yang Dialami Mantan Kolonel TNI AU

Nasional
Kapolri Bakal Rekrut 56 Pegawai KPK yang Tak Lolos TWK Jadi ASN Polri

Kapolri Bakal Rekrut 56 Pegawai KPK yang Tak Lolos TWK Jadi ASN Polri

Nasional
Pilih Nyemplung Menanam Mangrove, Jokowi: Masak Saya Sendiri di Darat, Kan Nggak Lucu...

Pilih Nyemplung Menanam Mangrove, Jokowi: Masak Saya Sendiri di Darat, Kan Nggak Lucu...

Nasional
Jokowi: Indonesia Punya Hutan Mangrove Terluas di Dunia, Wajib Kita Pelihara

Jokowi: Indonesia Punya Hutan Mangrove Terluas di Dunia, Wajib Kita Pelihara

Nasional
Temui Menkopolhukam, Nasdem Usulkan Ulama Syaikhoni Kholil Jadi Pahlawan Nasional

Temui Menkopolhukam, Nasdem Usulkan Ulama Syaikhoni Kholil Jadi Pahlawan Nasional

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.