PDI-P Bakal Lobi Fraksi-fraksi di DPR untuk Membatalkan Hak Angket

Kompas.com - 14/02/2017, 18:26 WIB
Suasana gedung DPR RI, Jakarta, Jumat (22/5/2009) KOMPAS/PRIYOMBODOSuasana gedung DPR RI, Jakarta, Jumat (22/5/2009)
|
EditorKrisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua Sekretaris Jenderal Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) Eriko Sotarduga menyatakan, fraksinya di DPR akan melobi seluruh fraksi agar tak meloloskan hak angket terkait tidak diberhentikannya Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) dari jabatan Gubernur DKI.

Sejauh ini sudah ada empat fraksi yang kini telah mengajukan yakni fraksi Gerindra, Demokrat, PKS, dan PAN.

"Kami akan bicara dengan teman-teman juga, artinya akan kami lobi semua pihak di parlemen, hal-hal ini normal saja, kami lakukan lobi, bicara ada hal apa sih di balik semua ini," kata Eriko saat ditemui di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (14/2/2017).

Ia menilai usulan hak angket sangat janggal mengingat ada banyak cara yang bisa ditempuh sebelum menempuh hak istimewa DPR itu. 

(Baca: Usulan Hak Angket Status Ahok Dibawa ke Rapat Paripurna)

Eriko menduga, pengajuan hak angket ini tak lepas dari dinamika Pilkada DKI yang seolah punya korelasi kuat dengan dinamika politik nasional.

Padahal, kata Eriko, semestinya konstelasi politik di Pilkada DKI tidak dibawa ke parlemen sehingga membuat situasi politik nasional menjadi tak kondusif.

Ia juga menyayangkan adanya upaya yang menghubung-hubungkan Pilkada DKI dengan Pemilu Presiden 2019 sehingga membuat suhu politik kian panas. Padahal, Pilpres 2019 masih lama. 

"Kalau untuk pertarungan pilpres kan masih jauh 2019. Dan yang menarik ada partai yang selama ini kami bersama-sama di pemerintahan (ajukan hak angket) dan ini akan kami bicarakan dengan semuanya," papar Eriko.

Langkah Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo yang kembali mengaktifkan kembali Ahok sebagai Gubernur DKI Jakarta memunculkan wacana hak angket.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dua Kasus Mutasi Virus Corona, Wamenkes: Fresh From The Oven Ditemukan Tadi Malam

Dua Kasus Mutasi Virus Corona, Wamenkes: Fresh From The Oven Ditemukan Tadi Malam

Nasional
Satu Tahun Covid-19 di Indonesia, Wakil Ketua DPR: Lambat Laun Ada Kemajuan

Satu Tahun Covid-19 di Indonesia, Wakil Ketua DPR: Lambat Laun Ada Kemajuan

Nasional
Jadi Ketua Majelis Pertimbangan Karang Taruna, Gibran: Kita Bantu Masyarakat Terdampak Pandemi

Jadi Ketua Majelis Pertimbangan Karang Taruna, Gibran: Kita Bantu Masyarakat Terdampak Pandemi

Nasional
Mensos Risma Kukuhkan Pengurus Nasional Karang Taruna 2020-2025

Mensos Risma Kukuhkan Pengurus Nasional Karang Taruna 2020-2025

Nasional
Aturan Investasi Miras Dicabut Jokowi, MUI Tunggu Salinan Keputusan

Aturan Investasi Miras Dicabut Jokowi, MUI Tunggu Salinan Keputusan

Nasional
KPK Dalami Dugaan Korupsi Nurdin Abdullah Mengalir ke Biaya Kampanye Gubernur

KPK Dalami Dugaan Korupsi Nurdin Abdullah Mengalir ke Biaya Kampanye Gubernur

Nasional
Aturan Investasi Miras Dicabut, PBNU: Apresiasi Presiden yang Mau Menerima Masukan Ulama

Aturan Investasi Miras Dicabut, PBNU: Apresiasi Presiden yang Mau Menerima Masukan Ulama

Nasional
Puan Minta Pemerintah Lindungi Pelaku Budaya dan Pariwisata Terdampak Pandemi

Puan Minta Pemerintah Lindungi Pelaku Budaya dan Pariwisata Terdampak Pandemi

Nasional
Setahun Pandemi, Persi: Rumah Sakit Alami Krisis Keuangan

Setahun Pandemi, Persi: Rumah Sakit Alami Krisis Keuangan

Nasional
Kongres XI AJI, Sasmito dan Ika Ningtyas Terpilih Jadi Ketua Umum-Sekjen

Kongres XI AJI, Sasmito dan Ika Ningtyas Terpilih Jadi Ketua Umum-Sekjen

Nasional
Tinjau Vaksinasi Prajurit TNI, Kasum Harap Bisa Bantu Pemda Laksanakan Protokol Kesehatan

Tinjau Vaksinasi Prajurit TNI, Kasum Harap Bisa Bantu Pemda Laksanakan Protokol Kesehatan

Nasional
Perpres yang Atur Investasi Miras Dicabut, Istana: Tindak Lanjut Segera Disampaikan

Perpres yang Atur Investasi Miras Dicabut, Istana: Tindak Lanjut Segera Disampaikan

Nasional
Kunjungi Banyuwangi, Puan Maharani Puji Vaksinasi di Puskesmas Kabat

Kunjungi Banyuwangi, Puan Maharani Puji Vaksinasi di Puskesmas Kabat

Nasional
Setahun Pandemi, Kawal Covid-19 Sebut Pengetesan dan Pelacakan Masih Bermasalah

Setahun Pandemi, Kawal Covid-19 Sebut Pengetesan dan Pelacakan Masih Bermasalah

Nasional
PPP Apresiasi Pencabutan Aturan soal Investasi Miras

PPP Apresiasi Pencabutan Aturan soal Investasi Miras

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X