Luhut Sebut Duterte dan Nur Misuari Bakal ke Indonesia Bahas Penyanderaan

Kompas.com - 26/07/2016, 14:08 WIB
Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan saat ditemui di kawasan Toba Samosir, Sabtu (23/7/2016). Kristian ErdiantoMenteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan saat ditemui di kawasan Toba Samosir, Sabtu (23/7/2016).
|
EditorKrisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan dalam waktu dekat Presiden Filipina Rodrigo Duterte dan pendiri Moro National Liberation Front (MNLF) Nur Misuari bakal mengunjungi Indonesia.

Menurut Luhut, pertemuan tersebut akan membicarakan terkait upaya pembebasan 10 WNI yang disandera oleh kelompok Abu Sayyaf dan penguatan hubungan diplomatik Indonesia-Filipina.

"Dalam waktu dekat Duterte dan Misuari mau ke Indonesia. Dua orang itu akan bertemu dengan saya. Nanti kita liat aja perkembangannya," ujar Luhut saat ditemui di Jakarta, Senin (25/7/2016).

(Baca: Pembebasan Sandera Abu Sayyaf, Pemerintah Utus Negosiator Bertemu Nur Misuari)

Luhut menjelaskan, kedatangan Misuari tersebut nantinya akan banyak membahas terkait perkembangan negosiasi pembebasan sandera dengan Abu Sayyaf.

Sebelumnya pemerintah pun telah mengirimkan seorang negosiator ke Filipina untuk bertemu dengan Misuari. Pemerintah Indonesia, kata Luhut, mengandalkan Misuari sebagai counterpart atau penghubung karena dianggap memiliki akses komunikasi ke kelompok Abu Sayyaf.

"Tadi saya dapat dari sana. Pemerintah dorong Misuari untuk kontak Abu Sayyaf. Kami juga sudah kirim negosiator untuk bertemu Misuari. Saat ini opsi negosiasi yang paling mungkin dilakukan," kata Luhut.

Luhut menuturkan, Nur Misuari memiliki cukup pengaruh di kalangan kelompok Abu Sayyaf. Oleh sebab itu Pemerintah terus berupaya untuk menjalin komunikasi dengan Misuari dengan mengirimkan negosiator ke Filipina.

Sementara itu Pemerintah Indonesia sendiri belum mempertimbangkan melakukan operasi militer sebagai opsi pembebasan sandera. Luhut menyebut risikonya terlalu tinggi jika operasi militer dilakukan, meski Pemerintah Filipina sudah mengizinkan TNI beroperasi di wilayah kedaulatannya.

"Opsi negosiasi paling mungkin dilakukan. Misuari memiliki pengaruh yang besar di kelompok Abu Sayyaf. Pemerintah Filipina juga sudah mencoba merangkul Misuari. Orang yang kami utus sudah bertemu. Negoisator kita lah," ungkapnya.

Halaman:
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dampak Wabah Covid-19, KPU Buka Opsi Tunda Pilkada 2020 Selama 1 Tahun

Dampak Wabah Covid-19, KPU Buka Opsi Tunda Pilkada 2020 Selama 1 Tahun

Nasional
Ini Sebaran Pasien Positif Covid-19 di 30 Provinsi per 29 Maret

Ini Sebaran Pasien Positif Covid-19 di 30 Provinsi per 29 Maret

Nasional
Rumah Sakit Diprioritaskan bagi Pasien Covid-19 yang Tak Mungkin Isolasi Mandiri

Rumah Sakit Diprioritaskan bagi Pasien Covid-19 yang Tak Mungkin Isolasi Mandiri

Nasional
Yurianto: Pemeriksaan Covid-19 Sudah Dilakukan terhadap Lebih dari 6.500 Orang

Yurianto: Pemeriksaan Covid-19 Sudah Dilakukan terhadap Lebih dari 6.500 Orang

Nasional
Sulawesi Barat Catat Kasus Perdana, Total 30 Provinsi dengan Pasien Covid-19

Sulawesi Barat Catat Kasus Perdana, Total 30 Provinsi dengan Pasien Covid-19

Nasional
UPDATE: Pasien Covid-19 yang Meninggal Jadi 114 Orang

UPDATE: Pasien Covid-19 yang Meninggal Jadi 114 Orang

Nasional
UPDATE 29 Maret: 64 Pasien Covid-19 Dinyatakan Sembuh

UPDATE 29 Maret: 64 Pasien Covid-19 Dinyatakan Sembuh

Nasional
Psikolog soal Psikosomatis Saat Pandemi Covid-19: Bisa Jadi Sesak Itu karena Cemas

Psikolog soal Psikosomatis Saat Pandemi Covid-19: Bisa Jadi Sesak Itu karena Cemas

Nasional
UPDATE: Bertambah 130, Kini Ada 1.285 Kasus Covid-19 di Indonesia

UPDATE: Bertambah 130, Kini Ada 1.285 Kasus Covid-19 di Indonesia

Nasional
Bareskrim Polri Panggil Rocky Gerung terkait Laporan Politikus PDI-P Henry Yosodiningrat

Bareskrim Polri Panggil Rocky Gerung terkait Laporan Politikus PDI-P Henry Yosodiningrat

Nasional
BNPB Rekrut 5.816 Relawan Percepatan Penanganan Corona

BNPB Rekrut 5.816 Relawan Percepatan Penanganan Corona

Nasional
Tingkatkan Imunitas Hadapi Covid-19, Berjemur Cukup 15 Menit Saja

Tingkatkan Imunitas Hadapi Covid-19, Berjemur Cukup 15 Menit Saja

Nasional
Dijadwal Beroperasi Senin, Pembangunan RS Darurat Covid-19 Pulau Galang Tinggal 9 Persen

Dijadwal Beroperasi Senin, Pembangunan RS Darurat Covid-19 Pulau Galang Tinggal 9 Persen

Nasional
Anak-anak Berpotensi Jadi Carrier Covid-19, Lansia Harus Hati-hati ketika Kontak dengan Cucunya

Anak-anak Berpotensi Jadi Carrier Covid-19, Lansia Harus Hati-hati ketika Kontak dengan Cucunya

Nasional
AHY Intruksikan Kader Partai Demokrat Minimalisasi Mudik Lebaran

AHY Intruksikan Kader Partai Demokrat Minimalisasi Mudik Lebaran

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X