Kompas.com - 22/07/2016, 10:28 WIB
EditorSandro Gatra

Setelahnya, pembunuhan dua anggota Polres Poso di Tamanjeka, penembakan yang menewaskan lima anggota Brimob di Desa Kalora, Poso, serta bom bunuh diri di Markas Polres Poso.

Kelompok itu juga diklaim bertanggung jawab atas tewasnya tiga warga sipil di Desa Tangkura, Poso, serta tiga warga Kabupaten Parigi Moutong menjelang perhelatan Sail Tomini pada September 2015.

"Petualangan" Santoso di hutan dimulai pada 2012. Sejak saat itu, ia diburu di hutan pegunungan Kabupaten Poso dan Parigi Moutong.

Pengganti Santoso

Kematian Santoso belum serta-merta mengakhiri riwayat kelompok ini. Muhammad Basri alias Bagong dan Ali Kalora alias Ali Ahmad kemungkinan bisa menggantikan Santoso untuk memimpin pergerakan gerilya kelompok tersebut.

Menurut Kepala Polri Jenderal (Pol) Tito Karnavian, Basri memiliki kemampuan gerilya dan kepemimpinan seperti Santoso.

Karena itu, Santoso menunjuk Basri sebagai orang kedua di kelompok itu setelah kematian Daeng Koro. Sementara itu, Ali Kalora dihormati karena faktor senioritas di antara para anggota kelompok radikal di Poso, Sulawesi Tengah.

Besarnya peran Basri dan Ali Kalora ditunjukkan dengan keikutsertaan istri mereka, Nurmi Usman alis Umi Mujahid (Basri) dan Tini Susanti Kaduka alias Umi Fadel (Ali Kalora), dalam operasi gerilya.

Kebijakan untuk membawa serta istri mulai diberlakukan Santoso bagi para pemimpin kelompok ini sejak pertengahan 2015.

Kepala Divisi Humas Polri Inspektur Jenderal Boy Rafli Amar mengungkapkan, pasokan senjata dari wilayah Filipina bagian selatan dan kemampuan gerilya menjadi penyebab Santoso dan pengikutnya bertahan di dalam hutan di wilayah Poso.

Ternyata, kegiatan Santoso dan pengikutnya mulai mendapat perhatian dari sejumlah jaringan teroris, salah satunya Mujahidin Indonesia Barat (MIB), yang dipimpin Abu Roban.

Alhasil, kehadiran Daeng Koro juga membuka akses komunikasi Santoso dan Abu Roban yang berbasis di Solo. Daeng Koro adalah teroris yang pernah mengenyam pelatihan militer di Filipina selatan.

Lalu, pada medio 2012, Abu Roban menginstruksikan pengikutnya untuk membantu kelompok Santoso dengan melakukan aksi fa'i atau pencurian untuk mendanai kegiatan amaliyah.

Selain itu, sejumlah anggota MIB juga mulai menuju Poso. Mereka berasal dari Solo dan Nusa Tenggara Barat.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ungkap Kesan Dampingi Jokowi ke Ukraina, Iriana: Merinding Saya...

Ungkap Kesan Dampingi Jokowi ke Ukraina, Iriana: Merinding Saya...

Nasional
KPK Periksa Eks Bupati dan Ketua DPRD Tulungagung Terkait Kasus Dana Bantuan Keuangan Provinsi

KPK Periksa Eks Bupati dan Ketua DPRD Tulungagung Terkait Kasus Dana Bantuan Keuangan Provinsi

Nasional
Iriana Jokowi Serahkan Bantuan Kemanusiaan untuk Rumah Sakit di Kyiv, Ukraina

Iriana Jokowi Serahkan Bantuan Kemanusiaan untuk Rumah Sakit di Kyiv, Ukraina

Nasional
Menkes: BPOM Kaji Vaksin Covid-19 Sinovac untuk Anak di Bawah 6 Tahun

Menkes: BPOM Kaji Vaksin Covid-19 Sinovac untuk Anak di Bawah 6 Tahun

Nasional
Kemenag Harap Penambahan Kuota Haji dari Arab Saudi Bisa Dipakai pada Musim Berikutnya

Kemenag Harap Penambahan Kuota Haji dari Arab Saudi Bisa Dipakai pada Musim Berikutnya

Nasional
Menkes: 85 Persen Kasus Covid-19 di DKI Omicron, Puncaknya Sebentar Lagi

Menkes: 85 Persen Kasus Covid-19 di DKI Omicron, Puncaknya Sebentar Lagi

Nasional
BERITA FOTO: Jokowi Kunjungi Lokasi Terdampak Perang di Ukraina

BERITA FOTO: Jokowi Kunjungi Lokasi Terdampak Perang di Ukraina

Nasional
Anggaran Pemilu 2024 Diprediksi Berubah Lagi karena Pemekaran Papua dan IKN

Anggaran Pemilu 2024 Diprediksi Berubah Lagi karena Pemekaran Papua dan IKN

Nasional
Komisi II Dorong Revisi UU Pemilu karena DOB Papua, Terkait IKN Akan Dikaji Lebih Serius

Komisi II Dorong Revisi UU Pemilu karena DOB Papua, Terkait IKN Akan Dikaji Lebih Serius

Nasional
FDA Izinkan Vaksin Pfizer dan Moderna untuk Anak 6 Bulan, Menkes: Harus Ajukan Izin ke BPOM

FDA Izinkan Vaksin Pfizer dan Moderna untuk Anak 6 Bulan, Menkes: Harus Ajukan Izin ke BPOM

Nasional
Masa Penahanan Eks Wali Kota Yogyakarta Haryadi Suyuti Diperpanjang 40 Hari

Masa Penahanan Eks Wali Kota Yogyakarta Haryadi Suyuti Diperpanjang 40 Hari

Nasional
Akan Ada IKN dan 3 Provinsi Baru di Papua, KPU Ingin UU Pemilu Direvisi Sebelum 2023

Akan Ada IKN dan 3 Provinsi Baru di Papua, KPU Ingin UU Pemilu Direvisi Sebelum 2023

Nasional
Proses Kebijakan Penambahan Kuota yang Panjang Jadi Alasan Kemenag Tak Buka Tambahan Keberangkatan Haji

Proses Kebijakan Penambahan Kuota yang Panjang Jadi Alasan Kemenag Tak Buka Tambahan Keberangkatan Haji

Nasional
KPK Dalami Sumber Uang untuk Menyuap Eks Wali Kota Ambon

KPK Dalami Sumber Uang untuk Menyuap Eks Wali Kota Ambon

Nasional
Seputar Pasal Penghinaan Presiden di RKUHP yang Dipastikan Tak Akan Dihapus

Seputar Pasal Penghinaan Presiden di RKUHP yang Dipastikan Tak Akan Dihapus

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.