Cerita Mantan Negosiator Ketika Berhadapan Kelompok Abu Sayyaf

Kompas.com - 12/07/2016, 14:47 WIB
Dari kiri pejuang Abu Sayyaf, Mahmud Ahmad, Muhammad Joraimee Awang Raimee dan Muamar Gadafi, berfoto dengan bendera ISIS BUKIT AMAN SPECIAL BRANCH COUNTER TERRORISM DIVISIONDari kiri pejuang Abu Sayyaf, Mahmud Ahmad, Muhammad Joraimee Awang Raimee dan Muamar Gadafi, berfoto dengan bendera ISIS
|
EditorSandro Gatra

JAKARTA, KOMPAS.com - Inspektur Jenderal (Purn) Benny Joshua Mamoto mengatakan, peran negosiator sangat penting dalam upaya pembebasan sandera yang ditahan kelompok bersenjata.

Benny yang pernah terlibat dalam upaya pembebasan WNI yang disandera kelompok Abu Sayyaf mengatakan, kunci keberhasilan pembebasan sandera berada di tangan negosiator.

"Kalau pengalaman saya dulu ketika saya negosiasi itu saya gambarkan dan saya tunjukan bahwa percuma loh menyandera orang Indonesia, tidak dapat apa-apa. Maka baru 10 tahun lebih mereka melakukan itu lagi," kata Benny saat dihubungi Kompas.com, Selasa (12/7/2016).

Menurut Benny, negosiator dapat menggunakan berbagai isu untuk memengaruhi para penyandera seperti isu kemanusiaan, keluarga, hingga keagamaan.


"Bagaimana kita gambarkan kondisi keluarga sandera, toh mereka juga punya keluarga. Kebetulan waktu itu sanderanya orang Muslim. Masa kalian menzhalimi sesama umat Islam. Hal seperti itu yang dikelola," ucap Benny.

(baca: Pemerintah RI Masih Mengesampingkan Operasi Militer Bebaskan Sandera di Filipina)

Benny mengatakan, dalam menggunakan berbagai isu untuk membujuk penyandera, perlu diperhatikan cara penyampaian agar menyentuh hati penyandera. Untuk itu, kata dia, waktu yang diperlukan tidaklah sebentar.

"Kita perlu sabar, kontrol diri, tidak mudah emosi kalau dibetak atau dimaki, terus saja. Tiap hari bicara dengan dia (penyandera). Jadi keuntungannya waktu itu saya bisa berbicara langsung dengan si penyandera," ujar Benny.

Benny yang saat itu masih aktif di Kepolisian dan bertugas di Interpol berhasil membebaskan satu dari tiga WNI yang disandera Abu Sayyaf. Adapun, dua sandera sudah dibebaskan terlebih dahulu melalui operasi militer Filipina.

Tiga WNI disandera kelompok Abu Sayyaf ketika melewati perairan kawasan Felda Sahabat, Tungku, Lahad Datu Sabah, Negara Bagian Malaysia. Mereka adalah ABK pukat tunda LD/114/5S milik Chia Tong Lim berbendera Malaysia.

(baca: WNI Kembali Disandera, Kewibawaan Indonesia Dipertanyakan)

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X