Kompas.com - 09/02/2016, 19:10 WIB
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com - Mantan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral, Jero Wacik, menganggap bahwa penggunaan dana operasional menteri yang tidak semestinya diakibatkan kurangnya kontrol kepada bawahan. Menurut dia, dakwaan yang menjeratnya hanya sebatas kelalaian.

"Yang perlu saya garis bawahi, ini bukan kesalahan terdakwa, tapi kurang kontrol kepada anak buah," ujar Jero di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Selasa (9/2/2016).

Jero mengaku khilaf karena kelalaiannya mengawasi bawahan menyebabkan negara merugi miliaran rupiah. Ia mengklaim sudah maksimal mengabdi selama 10 tahun untuk bangsa Indonesia.

Jero menganggap pengalamannya akan menjadi pelajaran bagi dirinya dan menteri lainnya agar lebih awas.

"Pelajaran buat saya, menteri lain juga, agar bisa mengontrol anak buah dengan baik," kata Jero.

Dalam pertimbangkan meringankannya, hakim menganggap Jero selaku kuasa pengguna anggaran dianggap lalai mengawasi bawahannya dalam penggunaan dana operasional menteri (DOM).

Jero divonis empat tahun penjara, sementara jaksa menuntutnya hukuman sembilan tahun penjara. Menanggapi vonis hakim, jaksa berpikir-pikir untuk mengajukan banding.

(Baca Jero Wacik Divonis Empat Tahun Penjara)

Jero Wacik didakwa menyalahgunakan dana operasional selama menjabat sebagai Menteri Kebudayaan dan Pariwisata serta Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral.

Selama menjadi Menbudpar, sejumlah mantan anak buah Jero mengaku bahwa mantan bosnya kerap menggunakan DOM untuk kepentingan pribadi, seperti jalan-jalan dengan keluarga, pijat refleksi, dan membeli bunga.

Anak buah Jero juga mengaku harus menggelembungkan harga dan membuat laporan perjalanan dinas fiktif demi menutupi penggunaan DOM yang tidak dapat dipertanggungjawabkan ke bagian keuangan.

Begitu digeser ke Kementerian ESDM, Jero merasa DOM-nya terlalu kecil dibandingkan dengan kementerian yang lama. Oleh karena itu, Jero meminta mantan Sekretaris Jenderal Kementerian ESDM Waryono Karno untuk mengerahkan uang dari unit di bawahnya.

Dengan kata lain, Jero memeras bawahannya agar mendapatkan uang tambahan demi menutupi kekurangan DOM.

Tak hanya itu, uang tambahan tersebut juga digunakan untuk pencitraan kementerian dan juga mengalir ke mantan Staf Khusus Presiden, Daniel Sparringa.

Atas permintaan Jero, Waryono meminta para bawahannya untuk mengumpulkan uang dari anggaran operasional dan kick back dari kegiatan sejumlah rekanan kementerian.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.