"Jokowi Mania" Kecam Relawan yang Berbalik Arah

Kompas.com - 29/01/2015, 19:59 WIB
Presiden terpilih, Joko Widodo atau Jokowi, memberi sambutan dalam acara Halalbihalal Partai Nasdem dengan para relawan Jokowi di JIExpo, Kemayoran, Jakarta, Jumat (22/8/2014) sore. KOMPAS.com/FABIAN JANUARIUS KUWADOPresiden terpilih, Joko Widodo atau Jokowi, memberi sambutan dalam acara Halalbihalal Partai Nasdem dengan para relawan Jokowi di JIExpo, Kemayoran, Jakarta, Jumat (22/8/2014) sore.
|
EditorFidel Ali Permana


JAKARTA, KOMPAS.com — Kelompok relawan "Jokowi Mania" mengecam sesama relawan yang berbalik arah tidak lagi mendukung Presiden Joko Widodo. Mereka dianggap tidak mengerti esensi relawan itu sendiri.

"Kami mengecam relawan yang berbalik arah. Mereka bukan representasi relawan," ujar Imanuel, Ketua Jokowi Mania, di Jakarta, Kamis (29/1/2015).

Imanuel mengatakan, relawan dibentuk pada dasarnya untuk memenangkan Jokowi sebagai presiden. Setelah cita-cita tersebut tercapai, ada cita-cita selanjutnya yang diemban, yakni mewujudkan program Nawacita.

"Sekarang mereka terjebak dalam kekisruhan politik, balik menyerang. Mereka tidak ngerti apa cita-cita kita sebenarnya itu Nawacita," ujar dia.

Imanuel pun memastikan bahwa kelompok relawan yang berbalik arah bukanlah relawan sejati yang mendukung Jokowi sejak pada saat masa kampanye pilpres.

"Seluruh relawan terlibat sejak masa pilpres, jadi kita bisa identifikasi siapa saja mereka itu. Dari mereka yang berbalik arah, kami hanya mengenal relawan Salam Dua Jari. Jadi kami tidak persoalkan," ujar dia.

Diberitakan, sejumlah artis dan seniman yang tergabung dalam relawan "Konser Salam Dua Jari" mengancam turun ke jalan sebagai bentuk ketidakpuasan mereka terhadap Jokowi jika tetap melantik Komjen Budi Gunawan sebagai Kapolri.

"Kami sebagai relawan 'Konser Salam 2 Jari' menyatakan akan turun ke jalan dan meminta KPK segera menuntaskan kasus pidana di balik rekening gendut," ujar koordinator Relawan Konser Salam Dua Jari, Abdee Negara, melalui siaran pers, Kamis (15/1/2015).

Abdee mengatakan, ia dan para relawan menyadari bahwa memilih Kapolri merupakan hak prerogatif Presiden. Akan tetapi, ia berharap sosok yang dipilih Jokowi berintegritas dan memiliki rekam jejak yang baik. Menurut Abdee, pencalonan Budi Gunawan telah menafikan penetapannya sebagai tersangka oleh KPK dalam kasus dugaan suap dan gratifikasi.

"Karena itu, kami meminta Bapak selaku penerima mandat rakyat agar mencabut atau membatalkan pencalonan Komjen Budi Gunawan sebagai Kapolri," kata Abdee.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X