Jokowi Yakin Capai Swasembada Pangan dalam Empat Tahun

Kompas.com - 28/09/2014, 21:43 WIB
Presiden dan wakil presiden terpilih Joko Widodo (Jokowi) dan Jusuf Kalla (JK) memberikan keterangan pada wartawan terkait postur kabinetnya mendatang, di Rumah Transisi Jokowi-JK, Jakarta, Senin (15/9/2014). Rencananya, kabinet Jokowi-JK akan diperkuat 34 kementerian yang terdiri dari 18 orang profesional non-partai politik dan 16 orang dari partai politik. TRIBUNNEWS/DANY PERMANAPresiden dan wakil presiden terpilih Joko Widodo (Jokowi) dan Jusuf Kalla (JK) memberikan keterangan pada wartawan terkait postur kabinetnya mendatang, di Rumah Transisi Jokowi-JK, Jakarta, Senin (15/9/2014). Rencananya, kabinet Jokowi-JK akan diperkuat 34 kementerian yang terdiri dari 18 orang profesional non-partai politik dan 16 orang dari partai politik.
|
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden terpilih Joko Widodo merasa optimistis Indonesia dapat mencapai swasembada pangan dalam waktu tiga atau empat tahun masa pemerintahannya.

"Saya ndak tau hitung-hitungan pokja tani di tim gimana. Tapi saya hitung angka tiga hingga empat tahun bisa kita capai," ujar dia pada pembubaran 26 pokja di kantor transisi, Jalan Situbondo, Menteng, Jakarta Pusat, Minggu (28/9/2014) malam.

Jokowi mengatakan, kondisi ketersediaan dan pemerataan pangan di Indonesia belum bisa tercapai. Sebab, pengembangan potensi hasil pertanian di seluruh daerah di Indonesia tidak menjadi fokus pemerintah.

Di eranya nanti, lanjut dia, pembangunan infrastruktur pendukung pertanian hingga ke penyediaan lahan menjadi fokusnya. Menurut Jokowi, Indonesia terlambat berpuluh-puluh tahun dibandingkan dengan negara lain soal hal tersebut.

"Kebetulan saya dan Pak JK punya tipikal yang sama. Kita pengin semua cepat diselesaikan. Karena kita sudah terlambat," lanjut Jokowi.

Bahkan, dengan ruang fiskal dalam RAPBN 2015 yang sangat sempit, Jokowi tetap optimistis swasembada pangan dapat tercapai. Sumber pendanaan demi mencapai swasembada, kata Jokowi, bisa didapatkan dari berbagai cara, misalnya dari investor lokal atau asing.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X