Kompas.com - 23/08/2014, 13:13 WIB
EditorCaroline Damanik

DENPASAR, KOMPAS.com
— Setelah membacakan putusan sidang sengketa pemilihan umum presiden, Kamis (21/8/2014), di Jakarta, Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Hamdan Zoelva tak hanya mendapat dukungan dan simpati publik. Hamdan juga menerima sejumlah pesan singkat bernada ancaman di ponselnya.

"Tidak ada ancaman yang terlalu serius, kalau masalah SMS yang tidak suka itu biasa. Bagi saya, itu hal biasa mengingat kontak saya sudah puluhan tahun tidak diganti, dan putusan sidang memang ada yang suka dan tidak suka," kata Hamdan di sela acara Kuliah Umum Ketua Umum MK RI, di Auditorium Fakultas Hukum, Unud, Bali, Jumat (22/8/2014).

Dia juga mengatakan, ancaman tersebut merupakan risiko yang biasa dihadapi oleh hakim dalam memutuskan permasalahan.

Hamdan pun mengakui pekerjaannya selama sebulan belakangan ini sangat menguras tenaga dan pemikirannya karena menyangkut masalah penentuan presiden ketujuh RI.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.