Kompas.com - 23/04/2014, 17:27 WIB
Salah satu pemandangan di Ungaran Timur, Kabupaten Semarang. Sejumlah caleg maupun parpon berlomba-lomba memasang alat peraga kampanye KOMPAS.com/ Syahrul MunirSalah satu pemandangan di Ungaran Timur, Kabupaten Semarang. Sejumlah caleg maupun parpon berlomba-lomba memasang alat peraga kampanye
EditorLaksono Hari Wiwoho


KOMPAS.com — Ribuan calon anggota legislatif tengah menanti kepastian untuk menjadi wakil rakyat, sesuai hasil penghitungan suara Pemilu Legislatif 9 April 2014. Namun, sebelum penghitungan selesai, tak sedikit dari mereka yang terguncang jiwanya. Asa mereka tidak terpenuhi.

Mereka tak mampu bersaing menjadi anggota parlemen karena suara yang diraih, sesuai perkiraan, jauh dari harapan. Jiwa calon wakil rakyat itu pun terguncang.

Tak sedikit calon anggota legislatif (caleg) yang diperkirakan gagal terpilih berperilaku aneh: menyepi, mencari ketenangan di pondok pesantren, dan bahkan meminta perlindungan kepada paranormal. Di Pondok Pesantren Dzikrussyifa’ Asma’ Berojomusti di Desa Sendangagung, Kecamatan Paciran, Kabupaten Lamongan, Jawa Timur, misalnya, puluhan caleg mencari ketenangan dengan mendekatkan diri kepada Allah.

Semenjak pemungutan suara sampai pekan lalu, tidak kurang dari 51 caleg yang mengalami depresi karena akan gagal terpilih sebagai anggota DPR, Dewan Perwakilan Daerah, atau DPRD berlindung di Ponpes Dzikrussyifa’ untuk direhabilitasi. Menurut pengasuh ponpes, KM Muzakkin, waktu penyembuhan caleg stres bervariasi. Ada yang hanya dua jam sembuh, tetapi ada pula yang beberapa hari. Wajar pula jika jiwa mereka terguncang karena ada caleg yang menghabiskan dana Rp 3,5 miliar ternyata hampir pasti tak terpilih. Dia merasa dibohongi oleh tim suksesnya.

Ada caleg yang stres, datang dengan marah-marah. Ada juga yang merasa sudah menjadi anggota Dewan, datang dengan membawa tas, mengenakan dasi, dan berjas rapi. ”Jika sudah begitu, yang susah bukan hanya caleg. Keluarganya ikut menanggung beban,” ujar Muzakkin.

Caleg terpukul yang ditangani di ponpes itu berasal dari Kalimantan, Sulawesi, DKI Jakarta, Jawa Tengah, dan Jawa Timur. Bahkan, ada pula seorang artis yang meminta pendampingan setelah hitungan tim suksesnya menunjukkan ia akan gagal ke Senayan. Namun, Muzzakin tak bersedia menyebutkan identitas pasiennya. ”Kami harus menjaga privasi mereka,” ucapnya.

Telepon tak diangkat

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Witarsa Winata (33), kader Partai Demokrat, tak sampai linglung setelah istrinya, Nur Asiyah Jamil (35), diperkirakan gagal jadi anggota DPRD Jawa Barat. Mereka sudah menghabiskan ”tabungan” Rp 250 juta untuk membiayai pencalonan Nur Asiyah. ”Mesin partai tidak berjalan. Perolehan suara partai kami hancur. Uang habis semua,” ujar Witarsa meratapi nasibnya di Pondok Al-Busthomi di Desa Sinarancang, Kecamatan Mundu, Kabupaten Cirebon, Jawa Barat, pekan lalu. Pondok itu dikelola Ujang Busthomi (32), paranormal yang sering tampil menjadi narasumber dalam acara di televisi swasta.

Dua telepon seluler Witarsa terus berdering. Namun, matanya hanya melirik sejenak pada ponsel itu, lalu mendiamkannya. ”Itu kawan-kawan saya dari tim sukses. Sudahlah, biar saja. Saya pusing,” katanya.

Witarsa sebelumnya selama dua hari terus memegangi dahi, pusing, dan ketakutan memikirkan nasibnya. Uang untuk biaya pencalonan istrinya itu sebagian pinjaman dari keluarga dan rekannya. Nur Asiyah diungsikan ke Jakarta.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah Diminta Kaji Lagi Rencana PCR Jadi Syarat Semua Moda Transportasi

Pemerintah Diminta Kaji Lagi Rencana PCR Jadi Syarat Semua Moda Transportasi

Nasional
Wamenkes Minta Masyarakat Tak Larut dalam Euforia Penurunan Kasus Covid-19

Wamenkes Minta Masyarakat Tak Larut dalam Euforia Penurunan Kasus Covid-19

Nasional
Saksi Polisi Ungkap Alasan Tidak Bawa Borgol Saat Kejar Anggota Laskar FPI

Saksi Polisi Ungkap Alasan Tidak Bawa Borgol Saat Kejar Anggota Laskar FPI

Nasional
Jokowi Minta Harga PCR Turun Jadi Rp 300.000, Ini Kata Gakeslab

Jokowi Minta Harga PCR Turun Jadi Rp 300.000, Ini Kata Gakeslab

Nasional
Prabowo Serahkan 2 Kapal Angkut Tank Buatan Dalam Negeri ke TNI AL

Prabowo Serahkan 2 Kapal Angkut Tank Buatan Dalam Negeri ke TNI AL

Nasional
Ketua DPR Minta Harga Tes PCR Tak Lebih Mahal dari Tarif Tiket

Ketua DPR Minta Harga Tes PCR Tak Lebih Mahal dari Tarif Tiket

Nasional
Empat Tersangka Tarik Pelanggan Judi 'Online' dengan 'Host' Wanita Seksi

Empat Tersangka Tarik Pelanggan Judi "Online" dengan "Host" Wanita Seksi

Nasional
Jokowi Dinilai Bisa Pertimbangkan Johan Budi dan Febri Diansyah sebagai Jubir

Jokowi Dinilai Bisa Pertimbangkan Johan Budi dan Febri Diansyah sebagai Jubir

Nasional
Kenang Sudi Silalahi, SBY: Surga Insya Allah, Beliau Orang Baik

Kenang Sudi Silalahi, SBY: Surga Insya Allah, Beliau Orang Baik

Nasional
Menkumham Serahkan 9 Kekayaan Intelektual ke Korpolairud Polri

Menkumham Serahkan 9 Kekayaan Intelektual ke Korpolairud Polri

Nasional
Polisi Diduga Tembak Polisi di Lombok, Polri: Motif Masih Didalami

Polisi Diduga Tembak Polisi di Lombok, Polri: Motif Masih Didalami

Nasional
Menko PMK: Pengentasan Stunting Harus Dilakukan Frontal

Menko PMK: Pengentasan Stunting Harus Dilakukan Frontal

Nasional
Anggota DPR Pertanyakan Rencana Tes PCR Jadi Syarat Perjalanan pada Semua Moda Transportasi

Anggota DPR Pertanyakan Rencana Tes PCR Jadi Syarat Perjalanan pada Semua Moda Transportasi

Nasional
UPDATE 26 Oktober: Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia Ada 12.989

UPDATE 26 Oktober: Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia Ada 12.989

Nasional
UPDATE 26 Oktober: Ada 7.061 Suspek Terkait Covid-19 di Indonesia

UPDATE 26 Oktober: Ada 7.061 Suspek Terkait Covid-19 di Indonesia

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.