Anis Matta: Suara PKS Masih Sesuai Perkiraan

Kompas.com - 10/04/2014, 08:28 WIB
Presiden PKS Anis Matta usai mencoblos, Rabu (9/4/2014). KOMPAS.COM/ RAHMAT FIANSYAHPresiden PKS Anis Matta usai mencoblos, Rabu (9/4/2014).
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com -- Mencanangkan target masuk tiga besar perolehan suara dalam Pemilu Legislatif 2014, Partai Keadilan Sejahtera (PKS) baru mengumpulkan suara di kisaran 7 persen. Namun, partai ini lolos dari perkiraan bakal gagal mengirimkan wakil ke parlemen.

"Sejauh ini masih sesuai perkiraan," ujar Presiden PKS Anis Matta saat dihubungi, Rabu (9/4/2014) malam. "Selalu dianggap akan tenggelam dari panggung politik, tidak terbukti."

Anis pun mengatakan bahwa perolehan sementara suara untuk PKS bisa dibilang sama dengan capaian pada Pemilu 2009. Dia berkeyakinan pula bahwa capaian kursi di parlemen sebagai hasil konversi perolehan suara partainya akan mendapatkan persentase melebihi perolehan suara.

Menurut Anis, berdasarkan data-data pemilu selama ini, akan ada selisih suara 3 hingga 4 persen antara perolehan suara dan perolehan kursi. Selisih tersebut dapat berupa penambahan atau pengurangan. "Untuk PKS, dari suara 7 persen kami perkirakan kursi bisa sampai 10 persen," sebut Anis.

Anis juga berkeyakinan PKS masih bakal masuk lima besar perolehan kursi di DPR, tidak jauh berbeda dengan hasil Pemilu 2009. "PKS mengalami musibah satu tahun ini. Ada partai lain yang juga sama mendapat musibah, tetapi hasilnya tidak sama."

Terkait data perhitungan sementara hasil pemilu legislatif, Anis mengatakan peta politik mengalami pergeseran. "Hampir semua partai kini masuk kategori papan tengah, karena tak ada yang mendapatkan suara lebih dari 20 persen," ujar dia.

Sepanjang 2014 sampai dengan hari pemungutan suara, tak bisa dimungkiri partai ini dihajar habis-habisan dengan kasus dugaan korupsi kuota impor sapi dan segala "kembang-kembangnya".

Lingkaran Survei Indonesia (LSI) bahkan pada survei terakhir sebelum pemilu legislatif, yang dirilis pada Minggu (2/2/2014), menyebutkan bahwa PKS merupakan satu dari empat partai yang tak akan ke Senayan (Baca: Survei LSI: 4 Parpol Terancam Tak Lolos ke Parlemen). Mereka memperkirakan PKS hanya akan mendapatkan suara 2,2 persen. Partai lain berbasis massa Islam yang menurut LSI tidak lolos adalah PBB, dengan perkiraan perolehan suara 0,7 persen.

Peneliti LSI Adjie Alfarab saat merilis survei itu mengatakan, dengan rentang kesalahan 2,9 persen dan 30,1 persen dari 1.200 persen responden belum menentukan pilihan, nasib PKS tak akan tertolong. Menurut dia, kalaupun pemilih yang belum menentukan pilihan saat survei digelar pada 6 hingga 16 Januari 2014 itu dibagi rata, suara PKS diperkirakan tak akan lebih dari 3,15 persen.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kejagung Sita Sejumlah Dokumen Usai Geledah Tiga Kantor terkait Kasus Jiwasraya

Kejagung Sita Sejumlah Dokumen Usai Geledah Tiga Kantor terkait Kasus Jiwasraya

Nasional
 Periksa Ketua KPU Sumatera Selatan, Ini yang Didalami KPK

Periksa Ketua KPU Sumatera Selatan, Ini yang Didalami KPK

Nasional
Walhi Sebut Pemindahan Ibu Kota Baru Akan Diikuti Beban Ekologis

Walhi Sebut Pemindahan Ibu Kota Baru Akan Diikuti Beban Ekologis

Nasional
Disebut Dukung Keluarga Jokowi-Ma'ruf di Pilkada, PSI Tegaskan Tolak Politik Dinasti

Disebut Dukung Keluarga Jokowi-Ma'ruf di Pilkada, PSI Tegaskan Tolak Politik Dinasti

Nasional
Saran MK Dinilai Memberatkan, Pemohon Cabut Gugatan Uji Materi Terkait Kasus First Travel

Saran MK Dinilai Memberatkan, Pemohon Cabut Gugatan Uji Materi Terkait Kasus First Travel

Nasional
Gugatannya Ditolak MK, Perludem dan KPI Gantungkan Harapan ke DPR

Gugatannya Ditolak MK, Perludem dan KPI Gantungkan Harapan ke DPR

Nasional
Periksa 4 Saksi, Kejagung Dalami Modus Kasus Jiwasraya

Periksa 4 Saksi, Kejagung Dalami Modus Kasus Jiwasraya

Nasional
Walhi Prediksi Kebijakan Pemerintah Terkait Investasi Akan Timbulkan Krisis Multidimensi

Walhi Prediksi Kebijakan Pemerintah Terkait Investasi Akan Timbulkan Krisis Multidimensi

Nasional
PBNU Minta Pemerintah Segera Pulangkan WNI di Wuhan

PBNU Minta Pemerintah Segera Pulangkan WNI di Wuhan

Nasional
Periksa Muhaimin Iskandar, KPK Dalami Aliran Suap Kasus Kementerian PUPR

Periksa Muhaimin Iskandar, KPK Dalami Aliran Suap Kasus Kementerian PUPR

Nasional
Partai Nonparlemen Juga Minta Pemerintah Turunkan Presidential Treshold

Partai Nonparlemen Juga Minta Pemerintah Turunkan Presidential Treshold

Nasional
MK Kabulkan Gugatan soal Panitia Pengawas, Bawaslu Sebut UU Pilkada Tak Harus Direvisi

MK Kabulkan Gugatan soal Panitia Pengawas, Bawaslu Sebut UU Pilkada Tak Harus Direvisi

Nasional
Jokowi Targetkan Omnibus Law 100 Hari, Ketua DPR: Jangan Terburu-buru

Jokowi Targetkan Omnibus Law 100 Hari, Ketua DPR: Jangan Terburu-buru

Nasional
Bawaslu Sebut Putusan MK soal Frasa Panwas Berikan Kepastian Hukum

Bawaslu Sebut Putusan MK soal Frasa Panwas Berikan Kepastian Hukum

Nasional
Perludem Kecewa MK Menolak Hapus Syarat Kawin untuk Pemilih Pilkada

Perludem Kecewa MK Menolak Hapus Syarat Kawin untuk Pemilih Pilkada

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X