"Nubuat" Nagarakartagama, Kelud, dan Kepemimpinan Nasional

Kompas.com - 02/04/2014, 09:00 WIB
Beberapa wisatawan, Selasa (11/3/2014), melihat kawasan sekitar kawah Gunung Kelud dari jarak sekitar 4 kilometer di jalan utama menuju kawah di Desa Sugihwaras, Ngancar, Kabupaten Kediri, Jawa Timur. Sejak Sabtu pekan lalu, Pemerintah Kabupaten Kediri membuka obyek wisata Kelud meskipun masih dalam radius terbatas 3 kilometer dari kawah. KOMPAS/DEFRI WERDIONOBeberapa wisatawan, Selasa (11/3/2014), melihat kawasan sekitar kawah Gunung Kelud dari jarak sekitar 4 kilometer di jalan utama menuju kawah di Desa Sugihwaras, Ngancar, Kabupaten Kediri, Jawa Timur. Sejak Sabtu pekan lalu, Pemerintah Kabupaten Kediri membuka obyek wisata Kelud meskipun masih dalam radius terbatas 3 kilometer dari kawah.
Penulis Ahmad Arif
|
EditorPalupi Annisa Auliani
KOMPAS.com — TAHUN saka masa memanah surya (1256 Saka atau 1334 Masehi) dia lahir untuk menjadi narpati. Selama dalam kandungan di Kahuripan, telah tampak tanda keluhuran. Gempa bumi, kepul asap, hujan abu, guruh halilintar menyambar-nyambar. Gunung Kampud (Kelud) bergemuruh membunuh durjana, penjahat musnah dari negara. Itulah tanda bahwa Batara Girinata menjelma sebagai Raja Besar....”


Nukilan kitab Nagarakertagama gubahan Prapanca (Slamet Muljana, 2006) itu menyebut letusan Gunung Kelud telah menandai lahirnya raja besar Majapahit, Hayam Wuruk. Presiden Soekarno agaknya memahami betul kisah ini.

Dalam biografi yang ditulis Cindy Adams (1971), Soekarno menggunakan letusan Gunung Kelud pada 1901 untuk membangun ”keistimewaan” dirinya. ”Masih ada pertanda lain ketika aku dilahirkan. Gunung Kelud, yang tidak jauh letaknya dari tempat kami, meletus. Orang meramalkan, ini penyambutan terhadap bayi Soekarno,” kata Soekarno.

Upaya mengaitkan peristiwa alam (makrokosmos) dengan dimensi kemanusiaan (mikrokosmos) memang telah lama dikenal masyarakat nusantara. Kegagalan dan kesuksesan penguasa pada masa lalu sering dikaitkan dengan bagaimana menjalin relasi dengan ”penguasa alam”. Untuk itu, dibutuhkan kecerdasan membaca pertanda dari perilaku alam ini.

Kelud, yang berada di pusaran kebudayaan Jawa, termasuk yang dianggap sarat pertanda, misalnya letusan Kelud pada akhir Juni 1811, yang terjadi sebulan sebelum serbuan Inggris ke nusantara, menandai perubahan besar di Jawa. ”... perubahan besar tampaknya tecermin juga pada peristiwa alam tatkala gunung berapi di Jawa Timur, Gunung Kelud, meletus,” tulis Peter Carey (Kuasa Ramalan, 2011).

Pada 1901, letusan Kelud dianggap menandai awal gerakan politik Indonesia, letusannya pada 1919 menandai awal gerakan Kebangsaan Indonesia dan pada 1966 menandai pergantian Orde Lama menjadi Orde Baru.

Daya ubah

Sebagai penanda, bencana alam kemudian kerap dijadikan titik tolak pergerakan sosial-politik. Sejarawan Sartono Kartodirjo (Pemberontakan Petani Banten, 1966) menyebutkan, letusan Gunung Krakatau di Selat Sunda pada Agustus 1883 mengubah alam pikir masyarakat Banten. ”Tak disangsikan lagi, wabah penyakit ternak, demam, kelaparan, dan disusul letusan Krakatau telah menjadi pukulan hebat penduduk,” tulis Sartono.


Letusan Krakatau, menurut Sartono, mengubur lahan pertanian di bagian barat afdeling Caringin dan Anyer. Kesengsaraan petani ini bertemu dengan gerakan sosial-keagamaan, Ratu Adil, memantik kesadaran rakyat untuk melawan Belanda yang dianggap biang dari segala kesengsaraan.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dua bulan setelah letusan Krakatau, kerusuhan pecah di Serang. Seorang serdadu Belanda ditikam, pelakunya kabur di tengah keramaian. Kejadian berulang sebulan kemudian. Serentetan perlawanan terhadap Belanda terus dilakukan hingga pada Juli 1888 pecahlah pemberontakan petani Banten.

Peter Carey juga mencatat, letusan Merapi pada 1822 membangkitkan harapan rakyat akan datangnya Ratu Adil menjelang pecahnya Perang Jawa. Pangeran Diponegoro, yang memimpin perlawanan terhadap Belanda, menurut Carey, menganggap letusan Merapi sebagai penanda bahwa saatnya telah tiba. ”Sambil menyaksikan Gunung (Merapi) terbakar dan bumi bergoyang, ia tersenyum dalam hati karena maklum bahwa peristiwa ini adalah pertanda amarah Allah,” tulis Carey.

Tak bisa dimungkiri, bencana alam yang bersifat katastropik memang memiliki daya ubah. Bukan hanya perubahan pada bentang alam, melainkan juga kesadaran manusia. Inilah barangkali yang membuat letusan gunung api kerap jadi penanda. Bencana alam adalah momentum perubahan!

Kita tentu masih ingat tsunami Aceh pada pengujung 2004, yang dianggap menandai fase baru tata politik kawasan di ujung barat negeri ini. Setelah 32 tahun konflik berdarah melanda Aceh, perjanjian damai akhirnya ditandatangani pada Agustus 2005.

Akankah letusan Kelud awal tahun ini menandai akan terpilihnya pemimpin besar yang bisa membawa perubahan negeri? Yang pasti, perubahan itu kini berada di ujung jari rakyat...




Sumber KOMPAS
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wapres Minta Sertifikasi Halal Indonesia yang Berlaku Internasional Segera Disepakati

Wapres Minta Sertifikasi Halal Indonesia yang Berlaku Internasional Segera Disepakati

Nasional
Ahli Biologi Molekuler Minta Hasil Validasi GeNose Segera Dipublikasikan

Ahli Biologi Molekuler Minta Hasil Validasi GeNose Segera Dipublikasikan

Nasional
Panglima TNI: Vaksinasi Covid-19 1 Juta Suntikan Per Hari Mulai 26 Juni

Panglima TNI: Vaksinasi Covid-19 1 Juta Suntikan Per Hari Mulai 26 Juni

Nasional
UPDATE: Tambah 16 di Spanyol, Total 5.056 WNI Terpapar Covid-19 di Luar Negeri

UPDATE: Tambah 16 di Spanyol, Total 5.056 WNI Terpapar Covid-19 di Luar Negeri

Nasional
[POPULER NASIONAL] Tolak Jabatan Tiga Periode | Manuver Jokowi Tiga Periode Inkonstitusional

[POPULER NASIONAL] Tolak Jabatan Tiga Periode | Manuver Jokowi Tiga Periode Inkonstitusional

Nasional
Satgas Covid-19 Minta Masyarakat 18 Tahun ke Atas yang Ingin Divaksinasi Tak Dipersulit Administrasi

Satgas Covid-19 Minta Masyarakat 18 Tahun ke Atas yang Ingin Divaksinasi Tak Dipersulit Administrasi

Nasional
Eijkman: Akurasi Antigen Deteksi Covid-19 Lebih Rendah dari PCR

Eijkman: Akurasi Antigen Deteksi Covid-19 Lebih Rendah dari PCR

Nasional
PPKM Skala Mikro Diperketat, Mendagri Rilis Instruksi Nomor 14 Tahun 2021

PPKM Skala Mikro Diperketat, Mendagri Rilis Instruksi Nomor 14 Tahun 2021

Nasional
Desakan Tunda Belajar Tatap Muka Terbatas di Tengah Lonjakan Kasus Covid-19

Desakan Tunda Belajar Tatap Muka Terbatas di Tengah Lonjakan Kasus Covid-19

Nasional
PPATK Laporkan 80 Transaksi Mencurigakan Terkait APBD dan Dana Otsus Papua

PPATK Laporkan 80 Transaksi Mencurigakan Terkait APBD dan Dana Otsus Papua

Nasional
Stafsus Jokowi Minta Vaksinasi Covid-19 untuk Penyandang Disabilitas Diprioritaskan

Stafsus Jokowi Minta Vaksinasi Covid-19 untuk Penyandang Disabilitas Diprioritaskan

Nasional
Mensos Risma Sebut Mikro 'Lockdown' Pilihan agar Ekonomi Tetap Jalan

Mensos Risma Sebut Mikro "Lockdown" Pilihan agar Ekonomi Tetap Jalan

Nasional
Ketika Pemerintah Pilih Perketat PPKM Mikro Ketimbang Usulan Lockdown...

Ketika Pemerintah Pilih Perketat PPKM Mikro Ketimbang Usulan Lockdown...

Nasional
Paspor Palsu Adelin Lis dan Ancaman Pidana UU Keimigrasian

Paspor Palsu Adelin Lis dan Ancaman Pidana UU Keimigrasian

Nasional
Wacana Presiden Tiga Periode Ditolak Publik dan Partai Politik

Wacana Presiden Tiga Periode Ditolak Publik dan Partai Politik

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X