Prabowo Bingung Suryadharma Ali Datang di Kampanye Gerindra

Kompas.com - 23/03/2014, 15:29 WIB
Ketua Dewan Pembina Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) Prabowo Subianto DEYTRI ROBEKKA ARITONANGKetua Dewan Pembina Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) Prabowo Subianto
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Prabowo Subianto mengaku bingung dengan kedatangan Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Suryadharma Ali dalam kampanye akbar Partai Gerindra di Gelora Bung Karno, Senayan.

Kendati demikian, ia mengapresiasi kedatangan pucuk pimpinan partai berlambang Ka'bah itu. "Hari ini, saya melihat ada perkembangan yang tidak lazim. Ada suatu kelainan, yaitu kampanye Partai Gerindra dihadiri Ketua Umum PPP," kata Prabowo saat menyampaikan orasi politiknya di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Jakarta, Minggu (23/3/2014).

Dalam kampanye itu, Suryadharma didampingi dua tokoh penting PPP lainnya, Djan Faridz dan KH Nuh. Kedatangan mereka, kata Prabowo, menandai bahwa para pimpinan politik bisa saling bersahabat dan bekerja sama.

"Ahli-ahli politik, pengamat politik, mungkin bingung. Saya juga bingung tadinya, Saudara. Tapi, waktu SDA (Suryadharma Ali) mengatakan 'Saya ingin hadir di kampanye Partai Gerindra', saya bilang 'Masa mau hadir kita larang?" imbuhnya.

Mantan Danjen Kopassus itu pun memuji PPP sebagai partai beraliran religius sekaligus patriotik. Identitas tersebut, kata Prabowo, juga sejalan dengan Gerindra.

"Kita terima mereka sebagai tanda kebesaran jiwa, tanda negarawan, dan tanda persaudaraan, Saudara sekalian," ucapnya.

Prabowo pun menegaskan Partai Gerindra tidak akan melupakan jasa dan kebaikan orang-orang. Ia pun berencana menghadiri kampanye yang akan dihadiri oleh PPP.

"Orang lain boleh lupa dengan kebaikan, Partai Gerindra tidak akan lupa kebaikan orang lain. Kita akan puluhan kali membalas lebih baik dari mereka," tuturnya.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mantan Kepala Bais Sarankan Polri Ubah Pola Penyampaian Info soal Terorisme

Mantan Kepala Bais Sarankan Polri Ubah Pola Penyampaian Info soal Terorisme

Nasional
Sukmawati Dilaporkan ke Bareskrim atas Dugaan Penodaan Agama

Sukmawati Dilaporkan ke Bareskrim atas Dugaan Penodaan Agama

Nasional
Pengamat: Marak Serangan Teror, Perlindungan Polisi Perlu Ditingkatkan

Pengamat: Marak Serangan Teror, Perlindungan Polisi Perlu Ditingkatkan

Nasional
Hendak ke Mana Boeing dan FAA Pasca Tragedi  B-737-MAX-8?

Hendak ke Mana Boeing dan FAA Pasca Tragedi B-737-MAX-8?

Nasional
PKS Dorong RUU Perlindungan Tokoh Agama Masuk Prolegnas 2020-2024

PKS Dorong RUU Perlindungan Tokoh Agama Masuk Prolegnas 2020-2024

Nasional
Waspadai Kamuflase Teroris, dari Pura-pura Motor Hilang hingga 'Nyamar' jadi Ojol

Waspadai Kamuflase Teroris, dari Pura-pura Motor Hilang hingga 'Nyamar' jadi Ojol

Nasional
Pemerintah Bakal Tingkatkan Kualitas Bimbingan Pranikah, Ini Penjelasan Menko Muhadjir

Pemerintah Bakal Tingkatkan Kualitas Bimbingan Pranikah, Ini Penjelasan Menko Muhadjir

Nasional
Rektor UIN: Ada Konflik, Bukan Berarti Toleransi Indonesia Rendah

Rektor UIN: Ada Konflik, Bukan Berarti Toleransi Indonesia Rendah

Nasional
Patok Batas Indonesia-Malaysia di Sebatik akan Dihancurkan

Patok Batas Indonesia-Malaysia di Sebatik akan Dihancurkan

Nasional
Polisi Gerebek 6 Pabrik Miras Lokal di Tengah Hutan Mimika Papua

Polisi Gerebek 6 Pabrik Miras Lokal di Tengah Hutan Mimika Papua

Nasional
[POPULER DI KOMPASIANA] Pendaftara CPNS 2019 | Sulitnya Jadi Dokter Spesialis | Lemahnya Literasi Statistik

[POPULER DI KOMPASIANA] Pendaftara CPNS 2019 | Sulitnya Jadi Dokter Spesialis | Lemahnya Literasi Statistik

Nasional
BNPT Sebut Pemblokiran Situs Radikal Terhambat Aturan Kemenkominfo

BNPT Sebut Pemblokiran Situs Radikal Terhambat Aturan Kemenkominfo

Nasional
BNPT Ungkap Tren Baru Teroris: Dulu Suami Saja, Sekarang Bawa Keluarga

BNPT Ungkap Tren Baru Teroris: Dulu Suami Saja, Sekarang Bawa Keluarga

Nasional
Cerita Sohibul Minta Paloh Tak Sembarang Bicara soal Kader PKS Radikal

Cerita Sohibul Minta Paloh Tak Sembarang Bicara soal Kader PKS Radikal

Nasional
Peneliti LIPI: Pendekatan Menangani Persoalan Perbatasan Harus Diubah

Peneliti LIPI: Pendekatan Menangani Persoalan Perbatasan Harus Diubah

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X